Interpiu #2 dan, Iya, Saya Akan ke Medan!

Setelah kemaren gua diinterpiu oleh adik kelas gua di kampus, kali ini giliran pihak Bukune yang dipaksa, dibujuk, dan diteror beruntung untuk ngeinterpiu gua. Berikut petikan dari interpiu tersebut. Sumbernya dari sini.

doROYmon

Ngobrol [lagi] bareng Roy!

Penulis yang satu ini emang terbilang eksis bikin buku. Pengalamannya yang buanyakkk, bikin ia jadi produktif dalam hal tulis-menulis. Siapa lagi kalo bukan Roy Saputra. Setelah sukses dengan buku pertamanya yang berjudul The Maling of Kolor, kini ia hadir kembali dengan buku keduanya yang berjudul Doroymon.

Yuk, kita ngobrol seru lagi bareng Roy. Berikut adalah wawancaranya.

Hai, Roy. Sibuk apa nih sekarang? (pertanyaan standar, masih sama kayak wawancara buku pertama)

Kerja (jawaban standar, masih sama juga kayak wawancara buku pertama)

Ceritain dikit dong tentang buku Doroymon ini!

Jadi, ceritanya ada seorang cewek yang suka sama cowok. Eh, ternyata cowoknya ini vampir. Eh tunggu, itu mah cerita Twilight ya. Buku Doroymon itu bergenre personal literature (Pelit). Jadi buku ini menceritakan kisah nyata gua selama empat tahun kuliah di Teknik Industri UI.

Kok masih inget cerita selama 4 tahun kuliah? Ditulis dalam diary atau gimana?

Diary masa kuliah gua masukin di satu folder yang bernama ‘Folder Rencana Gila’ bersamaan dengan beberapa file lainnya, seperti ‘10 Langkah Awal jika Alien Study Tour ke Bumi’, dan ‘Budi Anduk For President’. Gak denk, gak ada diary-diary-an. Hehehe. Beberapa kejadian lucu atau yang memorable masih gua inget banget. Tapi ada beberapa cerita juga yang gua konsultasikan dengan beberapa temen.

Apa yang membedakan buku Doroymon ini dengan Pelit-Pelit yang ada sekarang?

Ada dua hal utama yang membedakan Doroymon dengan Pelit yang lain. Satu, alur ceritanya lurus. Satu bab dengan bab lainnya itu saling berhubungan, jadi ngebacanya itu gak bisa loncat-loncat. Dua, buku ini ada soundtrack-nya.

Ceritain dikit dong tentang lagunya! Kenapa mesti pake lagu?

Buku ini menceritakan kisah nyata. Lagu ini ada di dalam kisah nyata itu. Jadi rasanya gak adil dan gak lengkap kalo lagu ini gak dimasukin sebagai unsur penceritaan dari buku ini. Dan, puji Tuhan, respon pembaca terhadap lagunya sampai sejauh ini sangat positif.

Kalo buku pertama kamu kan fiksi tuh, ada kesulitan gak nulis buku bergenre Pelit yang non-fiksi?

Awal-awal sih ada. Selalu ada kecenderungan untuk tergesa-gesa dalam menceritakan karena ini kisah nyata. Tapi setelah baca ulang tulisan draft pertama, gua jadi engeh salahnya dimana aja dan dibenerin deh. Prosesnya terus berulang sampai gua merasa cukup puas dengan draft yang ada.

Apa pendapat teman-teman kuliah kamu soal buku Doroymon ini? Apa mereka gak marah namanya dimasukin ke dalam buku?

Semuanya sangat mendukung selama proses penulisan. Semuanya juga gak sabar menunggu bukunya keluar. Pas udah rilis dan pada baca, respon yang gua dapet sejauh ini sangat memuaskan.

Ada pesen-pesen buat yang udah maupun belum baca Doroymon?

Kalo ini dibilang buku komedi, banyak orang yang gak setuju karena mereka terharu membaca buku ini. Kalo ini dibilang buku drama, banyak orang juga gak setuju karena mereka ngakak baca buku ini. Tapi, rasanya semua setuju kalo buku ini adalah buku persahabatan yang ada tawa, tangis, haru… semuanya jadi satu deh. Makanya, buruan beli! ^^

*foto di atas diambil dalam rangka pembuatan cover Doroymon

Bener-bener banci interview dah gua. Huehehe.

Selain itu, gua dapet wall facebook dari seorang pembaca:

Wall dari Hilda Efrina

Aslm.
Makasih ya Bang Roy buat novel lo. Sumpah, dari seluruh novel yang gw hunting di GM, cuma novel lo yg bener-bener bertemakan persahabatan. Setiap halaman dari novel lo selalu bisa ngebuat gw ketawa ketiwi juga ngakak, tapi di lain halaman juga bisa ngebuat gw jadi termehek-mehek.

Kisah persahabatan yang lo paparin bener-bener ngebuat gw jadi terharu. Kisah waktu kalian saling tolong menolong ngebuatin tugas temen kalian yang padahal baru kalian kenal. Kisah waktu lo kecewa karena lo ngerasa ditinggalin temen-temen lo. Juga kisah haru biru waktu lo berpisah dari temen-temen lo.

Coz sekarang gw juga lagi ngerasain semua perasaan lo pada waktu itu. Semuanya terlalu manis tapi juga terlalu sedih untuk diingat dan dikenang.

Btw, walopun kisah persahabatan gw ga sehebat kisah lo, walopun temen-temen gw bukan sahabat yang sempurna, tapi mereka sahabat terbaik gw dan gw bener-bener bahagia karena udah dianugrahkan Tuhan sahabat seperti mereka.

Dan 1 hal lagi, gw bener-bener sangat tidak menyesal udah ngebeli 2 buah novel lo buat sahabat-sahabat terbaik gw

Makasiiii ya, Hilda! You’re so kind! Gua seneng banget kalo apa yang gua pengen sampein ternyata didapet sama pembaca buku ini. Makasi ya! ^^

On a different topic, pagi tadi gua ditag ama Radit di salah satu notesnya yang bercerita tentang quarter life crisis. Abis baca notes itu, gua pun hanya bisa bilang:

“Iya, kayaknya gua lagi ngalamin itu.”

Gua sedang bosan dengan kehidupan sosial gua, merasa kesepian, dan kangen dengan masa kuliah/sekolah. Yup, I admit it, I’m having my quarter life crisis.

Itu ditunjukkan dengan beberapa aktivitas gua belakangan ini:

– Lebih sering ngelamun
– Suka chatting dan pasang status fesbuk ga jelas
– Minum Starbucks setengah harga sendirian
– Nge-upload dan ngetag foto-foto lama
– Ngedengerin lagu-lagu jaman 80’an. Men, bahkan gua baru lahir taon 80’an, kok bisa-bisanya gua tau lagu 80’an? Errrrrgggh.

Dan, menurut gua, untuk mengatasi hal itu, gua perlu letupan-letupan kecil dalam hidup ini. Salah satu dari letupan itu adalah ini.

MINI BACKPACK KE MEDAN
21 – 25 Mei 2009

Seorang teman bertanya, kok gua iseng banget ya bekpekeran ke Medan? Gua hanya menjawab:

“I’m just trying to live my life to the fullest”

Dengan siapa gua pergi? Dengan dua orang teman, yang salah satunya adalah Ade Putera. Buat yang udah baca Doroymon, masih inget dengan Ade Putera temen sekos gua kan?

danau toba

Ade: “Roy, di Medan ada lengkeng ga?”

Advertisements

Tagged: , ,

15 thoughts on “Interpiu #2 dan, Iya, Saya Akan ke Medan!

  1. kunya May 18, 2009 at 16:38 Reply

    Lu kagak kerja apa roy bisa backpackeran gt???

  2. shelly May 19, 2009 at 13:26 Reply

    Duh, dah lama ga main kesini….
    Roy, tambah seruuu ajaaaa….

    :)

  3. ettachan May 19, 2009 at 14:20 Reply

    roy oleh2. ahuahaha. bolu meranti medan boleh tuh.
    hmm, itu foto2 lu …. gw print ya. buat ngusir tikus. banyak tikus nih rumah gw.

  4. jovie May 19, 2009 at 16:01 Reply

    jovie pengen banget bekli bukunya :((
    kirim ke Hk donk roy..nanti ongkos kirim aku yang tanggung :((

  5. ika May 19, 2009 at 19:00 Reply

    hallo mas, saya permisi link blognya yaa :)
    thx..

  6. Hajier May 21, 2009 at 20:02 Reply

    Baru aja baca bukunya, keren euy!!!
    Bentar lagi mo saya posting to my blog pak
    Btw, mo protes neh!!!
    Perasaan perutnya nggak gendut, apa udah dikempesin?

  7. freakywriter May 21, 2009 at 20:13 Reply

    oh ade putera itu yang nama saudara2nya engga kreatif ya? hahahahahaha. jejelin aja lengkeng roy hueheaekekeka.
    aaaaah tidak ada kebahagiaan lain untuk penulis selain apabila pembacanya memuji bacaannya rasanya terbaaaaaaaaang gitu, betul?
    lo interpiu sambil ngiklan ye.haha.tp pe-lit lo beneran bagus kok, sumfah.

  8. Paams May 21, 2009 at 20:24 Reply

    enknye ke medan…brg ade putera yg lo ceritain di pelit lo itu y? gue ngakak tuh baca bagian dia dan nama2 kluargany hehehe. bawain oleh2 dari medan yaw

  9. dindunz May 21, 2009 at 22:51 Reply

    booo bajet berapa tuh??

  10. presy__L May 22, 2009 at 10:56 Reply

    wuih..enaknya dah kerja begini ni.. mau jalan2 hayukk aja pake duit sendiri.. kapan gw kaya gitu ya roy ?? roy..ke medan makan duren sepuasnya ya..

  11. ridu May 23, 2009 at 11:29 Reply

    eh kalo interpiu gitu itu dapet “sesuatu” gitu gak sih dari si penginterpiu?? ehhehe.. wondering aja sih gw ahauahua..

    wah gw nitip bika medan yaa :p

  12. neng fey May 24, 2009 at 17:42 Reply

    mo mengaku dosa, gw baru baca doroymon, dan nyesel baru baca sekarang, kereeen aah roy, terharu gw inget temen2 gw hiks hiks

  13. roy saputra May 24, 2009 at 19:30 Reply

    @ kunya: cuti donk.

    @ shelly: makasi, shel! ^^

    @ etta: huss! enak aja buat ngusir tikus. buat ngusir badak, tau. =p

    @ jovie: waduh, bisa-bisa ongkosnya lebih mahal drpd bukunya lho

    @ ika: iya, silahkan ^^

    @ hajier: yang ini udah mendingan, bro! dulu mah parah! haha

    @ freakywriter: thanks! ^^

    @ paams: yaaa, paams. minim budget nih. hihihi

    @ dindunz: budget? via YM aja ya, dun

    @ presy: yaa, pres, gua ga doyan duren

    @ ridu: ga ada, du. diiterpiu aja juga udah sukur dah. hehe

    @ neng fey: makasi, neng! ^^

  14. raze May 25, 2009 at 08:32 Reply

    Masi di medan ato udah di malang ni ??
    Oleh-oleh dunk roy hehehee

  15. nurul :D May 26, 2009 at 09:48 Reply

    ya ada lah lengkeng di medan!
    *ngotot*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: