Wawancaur: Pervert Auditor

Jika ditanya siapa akun favorit gua di tahun 2012, maka tanpa ragu gua akan menjawab @pervertauditor. Kucing hitam yang satu ini selalu berhasil menyuarakan jeritan hati para pekerja kerah putih. Baik soal jam kerja yang agresif, bos yang ga sensitif, atau suasana kantor yang kondusif. Gua resmi jadi pecandu twit-twitnya dan menasbihkan diri sebagai followernya di sekitar bulan April 2012.

Ga hanya ngetwit sarkas dan nyinyir tentang kehidupan kantor, kadang mereka kultwit tentang hal yang mereka kuasai, yaitu audit, ekonomi, dan sekitarnya. Makanya, mereka bener-bener jadi kesayangan, baik bagi auditor, calon auditor, bekas auditor, maupun sarjana Teknik Sipil yang lagi management trainee di Bank Mandiri.

Tahun 2012 kemarin gua berkesempatan untuk kenalan dengan salah satu admin akun @pervertauditor waktu lagi nyusun endorsement buku Trave(love)ing. Dan entah memang jodoh atau gimana, akhirnya gua berkenalan dengan admin kedua (dari entah berapa) akun @pervertauditor. Untuk kepentingan identitas mereka, kita sebut saja Admin 1 (A1) dan Admin 2 (A2).

Proses wawancaur ini benar-benar dilakukan via tatap muka dengan kedua admin weekend kemarin di Jakarta. Wawancaur diedit sesuai kebutuhan. Gambar diambil dari sini. Terima kasih.

@PervertAuditor

Hai, Perv! Langsung aja ya kita mulai wawancaurnya

A1: Silahkan, silahkan.

A2: *memantau*

Kenapa twitnya Pervie –terutama yang terkait kerjaan auditor– itu sarkas atau nyinyir? Padahal kan kalian juga auditor. Bukannya malah demotivate orang-orang yang mau jadi auditor? Apalagi follower kalian ga jarang mahasiswa yang mau jadi auditor lho.

A2: Sebenernya tujuannya ga demotivate kok. Cuma ngetwit fakta yang emang terjadi aja. Jadi kita nge-twit the ugly truth sekalian ngetawain diri sendiri. Kalo emang ada yang ga semangat gara-gara baca twit kita, ya emang itu resikonya. Itu faktanya kok, yang selama ini ga ada yang berani ngungkit. Kita cuma restoring the balance.

A1: Kalo boleh nambahin, demotivate atau motivate itu kan efek yang dirasa sama pembaca aja. Kalo kondisi mentalnya lagi jelek ya jadi demotivasi, kalo lagi bagus ya jadi joke.

Kalo fakta manis jadi auditor menurut kalian berdua apa?

A1: Tugas kita secara umum kan sebenernya meriksa ya. Nah orang yang meriksa kan harusnya lebih ngerti dari yang diperiksa. Tapi dengan jadi auditor, asiknya itu lo ga perlu jadi lebih jago dari yang lo periksa. Semacam dikasih gift. Bahwa lo adalah orang yang berwenang meriksa. Dan lo baru jago setelah selesai meriksa. Itu seru sih menurut gue.

A2: Buat gue, kerjaan ini membentuk karakter. Lo dihadapkan dengan situasi sulit (deadline ketat, senior galak, gaji kecil, klien rese) tapi tetep dituntut professional. Dituntut untuk tetep waras dalam situasi gila. Keren sih.

Menurut kalian, apa 3 hal yang harus, kudu, mesti dipunyain sama seorang auditor?

A1: Knowledge, interpersonal skill, sama williness to learn. Audit itu kan bicara jam terbang ya. Makin sering ngaudit, makin jago. Jadi mesti ada kemauan buat terus belajar.

A2: Skeptisme, analytical thinking, ama mental baja.

Kenapa perlu skeptisme, A2?

A2: Ngaudit kan menguji hal yang sebenernya auditor ga tau. Yang paling tau kan klien. Skeptisme perlu biar ga dibodohin klien. Ga percaya-percaya aja ama omongan klien. Jadi penjelasan dari klien juga harus diuji lagi.

Apa sih enaknya jadi admin akun anonim kayak @pervertauditor?

A1: Sebagai admin, lo bisa membentuk opini dan sekaligus menghimpun opini dari mereka yang follow. Dengan kerja yang seperti itu, seneng aja kalo banyak yang merasa sama dan senasib. Ga sendirian.

A2: Bisa lucu-lucuan dan seru aja ngomongin akun ini tanpa tau gue adminnya. “Eh lo tau Pervie ga?” Gue jawab aja tau sambil dalem hati senyum-senyum sendiri.

Kalo ga enaknya?

A2: ITU FOLLOWER CEWE BANYAK BANGET YANG CANTIK DAN NGAJAK KETEMUAN! …tapi ga bisa. Alasannya: 1) karena takut ketauan, 2) karena mereka ngarep ketemu sama admin Pervie dan bukan ketemu gue as personal.  Dan itu sedih sih.

A1: Ga enaknya mungkin mereka ngira admin itu pinter, jadi suka ditanya pertanyaan teknis yang kita sendiri ga tau. Terus ada yang suka tiba-tiba nanya, “Vert, punya PSAK 16 yang revisi baru ga? Bagi dong!” atau “Perv, ada info lowongan kerja ga?”

A2: Gue setuju tuh sama A1 soal itu.

A1: No. Kita bukan akun seperti itu. Sharing knowledge oke, tapi ga gitu juga sih.

Kalo diharuskan memilih, lu pilih mana, Perv: ‘kaya tapi bego’, atau ‘miskin tapi pinter’?

A1: Gue pilih kaya tapi bego. Orang pinter tapi miskin butuh 2 hal untuk bisa maju: tekad dan kesempatan. Tapi orang kaya yang bego cuma butuh tekad. Dia bisa beli kesempatan. Sekian lama belajar akuntansi mengajarkan gue untuk jadi orang yang konservatif.

Menarik. Maksudnya gimana tuh? Coba dielaborasi lagi, A1.

A1: Gini, Roy. Kerjaan gue menuntut gue untuk jadi orang yang berorientasi tujuan. Karena ketika lo dikasih waktu seminggu buat ngaudit, atasan dan klien lo ga mau tau apa yang terjadi di antara seminggu itu. Yang mereka tau, by the end of this week, kertas kerja lo udah ada di meja mereka buat direview. Nah, ketika lo punya tujuan yang jelas, lo butuh niat dan kesempatan kan? Kesempatan bisa datang dengan sendiri atau dibikin kan? Kaya dan miskin kan perbedaannya di sumber daya. Satu low capital, satunya large amount of resource.

Hmmm…

A1: Kemiskinan kadang jadi setan yang menghalangi orang, terutama untuk melakukan mobilitas vertikal dan membangun network.

Aih. Jadi berat gini pembahasannya. Hahaha.

A2: Auk lo. Hahaha.

Kita beralih ke topik yang lebih ringan deh. Pilih mana: Nadine Chandrawinata, Agnes Monica, apa Aura Kasih?

A2: Aura Kasih! Banyak orang bilang Aura Kasih mukanya kayak pembantu. Kalo pembantu gue kayak gitu, gue kawinin!

Hahahaha. Tae!

A1: Hmm, Agnes itu seksi dan pintar. Nadine itu anggun. Aura itu bitchy dan ga terlalu pintar ya kayaknya.

Jadi?

A1: Kalo mau ke pesta, gue sama Agnes. Kalo mau makan malam, gue sama Nadine. Kalo sama Aura… ya gitu lah.

Bangke! Hahahaha. Lanjut deh ke pertanyaan berikutnya. Masih terkait soal perempuan. Gua sempet berhipotesa, kalo lu cewe dan udah difollow pervie, itu artinya lu cantik. Minimal cute lah. Gimana menurut kalian? Bener ga sih?

A1: Yang follow kita kan biasanya mahasiswa dan orang kantoran, mayoritas ngerti akuntansi. Nah kalo ada cewe yang cakep terus ngerti akuntansi mah wajib difollow. Di dunia akuntansi, yang begitu itu ya alpha female! Hahaha.

A2: Kalo gue yang megang sih, gue ngeklik follow buat akun-akun yang sering mention dan komentarnya bangke. Ga Cuma LOL, RT, ngakak, dan sejenisnya. Jadi kadang cowo gue follow juga.

A1: PREEEEEEEEET!

A2: Hahahaha.

A1: Bohong banget tuh. A2 paling anti follow cowo. Kalo ada DM dari cowo, gue mulu yang balesin. Suram.

Ketaker banget nih si A2!

A2: Hahahaha.

Mumpung 2013 masih anget-angetnya, apa resolusi @pervertauditor di tahun ini?

A1: Semoga makin banyak orderan ngebuzz. Buat nambah-nambah DP Alphard. Amin yaowo.

A2: Bisa bikin acara kayak temu follower gitu tapi tetep ga ketauan identitas kita. Pernah dipikirin, tapi masih belum tau gimana caranya.

Nah, ini dia nih. Pertanyaan maut untuk menjawab segala rasa penasaran para wanita follower @pervertauditor di luar sana. Sebenernya… kalian itu jomblo ga sih?

A2: Jomblo baru, kakak. Baru 1 tahun.

A1: Join. Jomblo ditinggal kawin!

Bahahahahak!

A2: Curhat dia! Hahaha.

Nah, wanita idaman versi @pervertauditor tuh kayak gimana sih?

A2: Wanita pinter dan cantik itu bener-bener berbahaya. Memikat mata sekaligus memikat hati. Huehehe.

A1: Karena gue orangnya suka bercanda, wanita idaman gue itu sebenernya yang punya selera humor yang liberal dan luas.

Meski mukanya kayak Mpok Atiek?

A1: YAKALEEEE! Preferensi gue ke wajah oriental sih, Roy.

Saingan dong kita (- -,)

A2: Kalo gue, bule bisa, lokal bisa, oriental juga demen. Asal… mau ama gue. Huahahaha.

Hei, hei. Yang oriental bagian gua lah.

A1: Ya namanya juga preferensi, Roy. Kalo ternyata dikasihnya Emma Stone ya Alhamdulilah. Gue sih terima aja. 

A2: Aku pun :3

Beklah. Daripada berkutat di permasalahan jodoh yang masih entah di mana, kita masuk ke pertanyaan terakhir nih. Ada pesan-pesan untuk para auditor atau siapapun yang lagi baca wawancaur ini?

A1: Ini pertanyaan standard banget.

Hahaha. Namanya juga penutup.

A1: Pesen gue cuma satu. Sesibuk apapun bekerja, jangan lupakan keluarga.

Mentang-mentang ditinggal kawin.

A2: Kalo pesen gue, segera tau apa tujuan hidup lo. Jadi ga buang-buang waktu dan tenaga mengerjakan hal yang salah.

Hmm, insight yang bagus. Ternyata wawancaur-nya ga caur-caur banget! Oke, guys! Thank you atas waktunya! Semoga makin jaya di linimasa dan kertas kerja!

Advertisements

Tagged: , , , , ,

4 thoughts on “Wawancaur: Pervert Auditor

  1. patsypeth May 7, 2013 at 22:45 Reply

    Seruuu baangett.. Mauu donk ikut wawancaur brg.

    • Roy Saputra May 8, 2013 at 08:20 Reply

      hahaha. emang gokil tuh admin-adminnya :D

  2. Finny August 10, 2013 at 17:32 Reply

    koko roy, gue langsung ngebayangin prosesi wawancaur ini kaya kick andy versi cauur!! =D

  3. Adri Sihung El-Zaar June 16, 2014 at 11:37 Reply

    salah dua akun favorite gw, auditor gila :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: