Wawancaur: Overseas Employee

Terkadang perjalanan membuat kita betah dan memutuskan untuk tinggal di suatu negara. Bisa waktu lagi asik traveling, kepincut budaya setempat, dan jadi menetap. Atau waktu kuliah, lanjut kerja, dan berkeluarga di sana. Nah, di wawancaur kali ini gua akan ngobrol-ngobrol dengan seorang teman yang udah lumayan lama tinggal di luar negeri. Namanya Betamia Permata.

Saat ini Beta hidup bertiga di negara tetangga, Singapura. Ia tinggal dengan suaminya yang bernama Tuanku, yang jika gua memanggilnya, gua berasa kayak babu. Kini mereka udah punya 1 orang anak yang diberi nama Jordan.

Semua bermula dari keputusan Beta untuk melanjutkan S2 jurusan System Design and Management di Singapura. Yang lucunya, sang pacar juga memutuskan untuk S2 di kampus yang sama, National University of Singapore. Setelah lulus, akhirnya mereka berdua memilih untuk kerja di Singapura, menikah di Jakarta, kembali ke Singapura, sampai punya anak di sana.

Gimana sih seorang overseas employee kayak dia beradaptasi selama tinggal di luar negeri? Apa aja pendapatnya terhadap perbedaan budaya kuliah dan kerja antara Indonesia dengan Singapura? Nah, 2 hal itu dan beberapa pertanyaan lainnya bisa dibaca di wawancaur dengan Beta kali ini.

Wawancaur adalah proses wawancara yang dilakukan secara awur-awuran. Pertanyaan disusun semena-mena dan boleh dijawab suka-suka. Proses wawancaur dengan Beta benar-benar dilakukan via Whatsapp. Wawancaur diedit sesuai kebutuhan. Gambar adalah milik pribadi narasumber. Terima kasih.

betamia

Halo, Bet. Kita mulai ya wawancaurnya.

Oke, Roy.

Lu udah berapa lama tinggal di Singapura? Dan gimana sih rasanya tinggal di Singapura?

Kurang lebih udah 5 tahun 7 bulan.

Rasanya… biasa aja actually. Paling enak ya masalah transportasi. Ga bergantung mobil kayak di Jakarta. Ga enaknya jauh dari keluarga dan teman-teman dekat. Jadi kegiatan yang bisa dilakuin di waktu senggang juga terbatas.

Kalo dari segi masyarakatnya, apa perbedaan mencolok dari orang Singapura dan Indonesia?

Menurut gue, orang Singapura lebih materialis. Dan itu ngaruh ke pendapat mereka tentang punya anak. Kebutuhan yang di kita tersier (kayak tas bermerk, liburan ke luar negeri, dll.) bisa jadi kebutuhan premier menurut mereka. Jadi mereka tuh mesti bisa sanggup menuhin kebutuhan itu dulu baru mikir punya anak.

Dan, oh iya, masyarakat Singapura lebih demanding.

Demanding? Dalam konteks apa nih, Bet?

Untuk masalah service. Kalo ada sesuatu yang kurang puas dikit aja, pasti langsung ga terima.

Berhubung lu pekerja kerah putih di sana, dengan orang yang demanding dan matrealistis itu, ngaruh ke budaya kerjanya ga?

Kebetulan gue kerja di perusahaan India, Roy.

Kalo perusahaan India emang budayanya gimana, Bet?

Mereka itu demanding banget untuk urusan pekerjaan. Lu dituntut untuk kerja 110%. Mungkin karena pengaruh jumlah penduduk di India yang tinggi kali ya. Jadi kompetitif. Tapi untuk urusan pergaulan, mereka kekeluargaan banget.

Balik ke soal Singapura. Selain soal transportasi, apa manisnya tinggal di Singapura?

Public service. Semua informasi terkait public service itu jelas banget. Prosedurnya juga jelas dan selalu berusaha untuk dipermudah. Kalo ada proses yang bisa online ya di-online-in.

Contohnya apa tuh, Bet?

Kayak urusan apply izin tinggal Jordan (anak Beta –red), semua informasi ada di website imigrasinya.  Apply-nya online, hasil keputusannya online. Tinggal terakhirnya pas ngambil kartu ijinnya aja yang emang mesti dateng.

Terus masalah pajak. Statusnya bisa diliat di web departemen pajak. Apa lagi prosesnya, apa udah keluar surat pajaknya, mesti bayar, dll. Semua bisa diliat online.

Kalo pahitnya tinggal di Singapura selain jauh dari keluarga dan teman-teman dekat?

Masalah tempat tinggal.

Ya karena lahan di sini terbatas banget. Jadi emang banyak banget impact-nya ke masalah tempat tinggal. Kayak bentuk apartemen. Di sini jarang banget 1 bed room apartment. Beda banget sama di Tokyo, misalnya. Kalo di Singapura, kebanyakan 1 apartemen itu 3 bedroom. Kalo di Tokyo setau gue malah 1 apartemen itu 1 bedroom. Kecil-kecil.

Oh, jadi antara sharing atau bayar mahal yak?

Iya, bener!

Nah, Bet. Lu kan juga dari kuliah udah di Singapura. Kalo budaya belajar di sana gimana, Bet?

Di Singapura, tekanan untuk berhasil di sekolah itu tinggi banget. Sistem pendidikan di sini emang bikin persaingannya ketat banget. Jenjang pendidikan lu udah ditentukan dari tes setelah primary school.

Kalo bagus, lu bisa masuk ke secondary yang bagus, terus bisa masuk ke junior college. Kalo ga bagus, lu ga bisa masuk college. Masuknya ke ITE. Semacam sekolah tinggi kalo di Indonesia.

Jadi semacam udah berlabel-label gitu dari awal.

Jadi kayak ga boleh salah dari awal gitu ya?

Iya, bener! Sampe pernah ada berita tentang growing trend: anak usia TK dimasukin TK pagi dan TK siang. Jadi 2 kali sekolah dalam sehari. Biar berhasil masuk SD yang unggulan.

Buset deh.

Dari kecil udah full belajar dari pagi sampe sore.

Lu sendiri emang udah ngerencanain mau tinggal dan menetap di Singapura?

Awalnya cuma mau kuliah doang kok, Roy.

Terus apa yang membuat lu akhirnya lanjut kerja di sana?

Lulus kuliah pengen nyari pengalaman sebentar. Tapi keterusan sampe sekarang. Kalo ditanya apa yang bikin keterusan, salah satu hal utamanya karena bisa nabung lumayan banyak.

Range income seorang fresh graduate berapa sih di Singapura?

Beragam banget sebenernya.  Tapi buat kisarannya, 2,000-2,500 SGD (1 SGD = 7000 IDR -red).

Itu itungannya untuk S1 apa S2?

Sebenernya kalo fresh graduate S1 atau S2 mirip aja kok. Itungannya belum punya pengalaman. Kecuali kalo S2-nya udah ada pengalaman kerja sebelumnya.

Nah, ada yg bilang ijasah S1 universitas di Indonesia itu ga “laku” buat kerja di Singapura. Bener ga sih?

Tanpa ada pengalaman?

Iya.

Hmmm. Ada benernya sih kalo dibilang ijazah S1 Indonesia tanpa pengalaman ga “laku” di Singapura. Kalo pun bisa keterima perusahaan, belum tentu di-approve pas apply izin kerja ke pemerintahnya.

Dan ada pengaruh dari kebijakan pemerintah Singapura juga. Kalo sekarang-sekarang ini lagi diperketat banget buat foreigner. Tapi kira-kira 4-5 tahun yang lalu masih longgar. Hampir setengah lulusan Arsitektur UI angkatan 2003 dapet kerja di sini. Tergantung jurusan kuliahnya apa juga jadinya.

Nah iya, kenapa ya fresh graduate Arsitektur Indonesia banyak yang kerja di Singapura?

Di Singapura, butuh 5 tahun kuliah S1 Arsitektur. Sementara kuliah S1 Bisnis 3,5 tahun. Teknik 4 tahun. Jadi kurang diminati gitu. Terus Arsitektur tuh ga masuk fakultas Teknik. Jadi kayak kurang bergengsi juga kali ya.

Lu sendiri kenapa pilih S2 di Singapura, Bet?

Awalnya gue mau ke Jerman, Roy. Udah sempet les bahasa Jerman segala. Sampe tiba-tiba nyokap ngomong, “Ga mau cari yang deket aja ya?” Setelah cari-cari info universitas yg bagus di negara-negara deket Indonesia, akhirnya pilih NUS.

Kalo living expenses sebulan di Singapura berapa, Bet?

Tergantung banget, Roy. Pengeluaran terbesar kan di rumah ya. Jadi tergantung lu share room atau gimana. Kalo lu sewa 1 kamar tanpa share, living expenses-nya bisa di angka 1,500 SGD. Kalo 1 kamar lu share berdua bisa di angka 1,000 SGD deh kurang lebihnya.

Sekarang pertanyaan santai, Bet. Kalo lu dikasi kesempatan ngubah 1 hal dari Singapura, lu mau ngubah apa?

Waduh. Banyak, Roy. Hahaha. Mesti satu?

Iya, satu aja sik. Yang paling pengen diubah.

Hmmm. Singlish!

Hahaha.

Pusing dengernya.

Ada pengalaman menarik gara-gara Singlish?

Paling inget itu pas baru pertama sampe Singapura. Soal “makan”.

Kalo beli makanan, abis pesen apa, terus ditanya “makan”. Padahal gue udah pesen. Kok ditanya “makan” lagi? Bingung gue. Eh ternyata maksudnya “makan” tuh dia nanya makan sini apa take away.

Nah, Bet, share ke kita dong, apa sih lima hal penting yang mesti disiapin agar bisa beradaptasi saat tinggal di luar negeri?

Satu. Cari kenalan sesama orang Indonesia yang udah tinggal di negara itu sebelum keberangkatan. Bisa temen kita atau temen dari temen.

Kalo ga ada sama sekali?

Bisa cari tau dari mailing list (milis) orang Indonesia yang tinggal di negara itu

Hoo, oke. Lanjut, Bet.

Dua. Ikut perkumpulan orang Indonesia di negara itu. Kalo ada milis, join. Ngebantu banget. Bisa nanya apa aja.

Kalo buat Singapura, milisnya apa, Bet?

indo-sing@yahoogroups.com, Roy. Tapi nanti bisa berkembang lagi. Biasanya ada milis gereja, dll.

Okesip.

Tiga. Be open minded and respect others. Lu bakal ketemu orang yang budayanya bahkan mungkin lu ga tau. Kayak hari pertama gue sampe di hostel dan gue ngeluarin kornet dari koper. Housemate gue yang orang India langsung protes ke manajemen hostel.

Oo, karena sapi sakral ya buat mereka? Sip. Keempat apa, Bet?

Empat. Bener-bener berusaha untuk belajar local language, Roy. Kalo di sini ya walaupun bukan 100% gue ga tau (karena masih Inggris) tapi ada istilah-istilah lokal yang pasti bakal lebih gampang kalo gue tau itu.

Contoh istilah lokal sana apa tuh, Bet?

Contohnya kalo pesen minuman. Ada tea-o untuk teh pake gula doang, tea-c buat teh pake gula dan susu. Dan masih banyak lagi deh.

Kelima?

Make friends with locals.

Mereka adalah sumber yang paling bagus untuk belajar tentang negara itu dan semua printilannya. Kadang ada orang-orang yang ngerasa lebih nyaman main dengan orang sesama Indonesia aja. Ya jadi kayak ga bener-bener tinggal di situ.

Hmmm. Nice inputs! Terakhir nih. Ada yang ingin lu sampaikan buat orang-orang yang mau nyoba kerja dan tinggal di luar negeri?

Cari info dan buka peluang sebanyak-banyaknya. Apply lewat jobsite, ikut milis, atau tanya temen. Sekarang udah ga jaman lagi keterbatasan lingkup area. Bahkan wawancara udah banyak yang lewat video conference.

So, go get your dream!

Advertisements

Tagged: , , , , ,

19 thoughts on “Wawancaur: Overseas Employee

  1. Teppy March 18, 2013 at 11:19 Reply

    ih post ini informatif banget, deh! i love reading everything about international culture! keep it up, roy :D

  2. Ceritaeka March 18, 2013 at 15:34 Reply

    Udah bolak-balik ke Singapur daku baru tahu istilah teo-o, tea-X Feb lalu :D
    Tapi emang bener, itu membantu banget :)

  3. Gita Diani Astari March 18, 2013 at 23:14 Reply

    Thanks for the awesome post! Jadi makin semangat nih setelah lulus mau nerusin dulu cari pengalaman di sini, ga langsung pulang ke Indo.

    • Roy Saputra March 19, 2013 at 08:46 Reply

      huoo! emangnya lagi di mana, Git?

      semangat, kakak! semoga sukses! :D

  4. sintiaverianti March 20, 2013 at 16:09 Reply

    inspiring! :) eia Roy, 1kalo fresh grad, S1 dengan jurusaan komunikasi, major advertising udah banyak bgtt lah ya di sana? is it any chance? :)

    • Roy Saputra March 20, 2013 at 19:08 Reply

      halo! nanti gua minta tolong Beta yang jawab ya! makasi udah mampir :D

  5. sintiaverianti March 20, 2013 at 16:13 Reply

    inspiring Roy! :) eia Roy susah ga sih kalo mau nyoba apply di USS? :D is it any info of it? thank youuu

  6. anastasiadisini March 22, 2013 at 13:22 Reply

    inspiring wawancaur! Thanks ya mas Roy :D

    • Roy Saputra March 22, 2013 at 14:00 Reply

      waah! terima kasih udah dianggap menginspirasi. semoga terhibur! :D

  7. carissayufita April 5, 2013 at 08:24 Reply

    nice post om, sering-sering bikin wawancaur lagi yaaa. informatif banget hehehehe ^^

    • Roy Saputra April 5, 2013 at 08:25 Reply

      siap! di minggu ketiga setiap bulannya bakal ada wawancaur ^^

  8. ruth August 14, 2013 at 17:20 Reply

    hai :) pengen banget deh denger wawancaur overseas di negara Rusia.. andai bisa request hehe
    anyway ini informatif banget (y) great!

    • Roy Saputra August 14, 2013 at 17:24 Reply

      yey! thank you!

      kalo punya temen yang lagi kuliah atau kerja di luar negri dan mau diwawancaur, infoin aja. siapa tau postingannya berguna buat yang lain :D

  9. Gerry November 27, 2013 at 10:13 Reply

    iya ini bner2 inspiratif, tapi caur nya ilang.
    tapi keren2, seneng bacanya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: