Wawancaur: Dear Boys!

Tak akan ada cinta jika tak ada pergerakan. Entah itu kenalan, sapaan, atau mention-mention penuh maksud di linimasa.

Usaha pergerakan biasanya dilakukan oleh seorang yang memiliki jakun dan kumis. Lupakan Iis Dahlia, yang gua maksud adalah para lelaki! Di wawancaur kali ini, gua bakal ngobrol bareng bukan hanya 1, tapi 4 orang cowok dengan latar belakang yang berbeda-beda.

Narasumber pertama adalah Evan Januli (EJ), seorang penggiat linimasa dengan ketampanan yang menggetarkan wanita-wanita followernya. Lalu ada Zippy (ZP), blogger asal Papua yang frekuensi kenarsisannya mengalahkan frekuensi Syaiful Jamil bernyanyi ketika ditanya wartawan infotainment. Ada juga Nugraha Ady (NA), mahasiswa chubby yang pandai memainkan kata-kata bak pujangga mabuk brem. Serta Armeyn Sinaga (AS), pekerja kantoran yang lebih sering bertatapan dengan layar laptop ketimbang mata wanita.

Bagaimana jawaban dan reaksi para cowok-cowok ini terhadap studi kasus yang akan gua berikan? Apakah tips-tips dari mereka berguna dalam menurunkan angka jomblo di Indonesia? Mari kita pantau wawancaur kali ini.

Wawancaur adalah proses wawancara yang dilakukan secara awur-awuran. Pertanyaan disusun semena-mena dan boleh dijawab suka-suka. Proses wawancaur dengan keempat kura-kura ninja ini benar-benar dilakukan via Whatsapp secara terpisah. Wawancaur diedit sesuai kebutuhan. Gambar adalah milik pribadi narasumber. Terima kasih.

dear boys

Hola, boys! Kita langsung mulai ya wawancaurnya. Studi kasus pertama. Apa yang akan lu lakukan jika lu lagi duduk-duduk di café sendirian, lalu tiba-tiba masuklah cewe yang menurut lu cantik banget dan lu pengen minta nomor hapenya?

EJ: Gue selalu ngejalanin aturan “3 detik”.

Aturan 3 detik? Apaan tuh, Van?

EJ: Pas lo suka sama satu cewek dan mau kenalan, mikir aja 3 detik terus langsung berani mati ke mejanya. Kenapa 3 detik? Biasanya kalo kelamaan pasti ciut nyalinya. Dan kalo kelamaan lagi, siapa tau cowoknya doi keburu dateng.

Eaaa. Ada trik yang bisa dibagi ga nih?

EJ: Hmmm. Trik yang bisa dicoba:

  1. Dateng ke mejanya terus narik bangku di depannya
  2. Dia pasti bingung dan jutek
  3. Terus bilang aja, “Hai, (masukin nama siapa aja) tadi si (masukin nama cowok) telepon gue nih. Lo jadi nunggu sendiri di sini?”
  4. Dia pasti bingung dan kemungkinan bakal nanya, “apa-apaan sih?”
  5. Lo tinggal bilang “Loh? Sorry, sorry, gue salah orang. Tapi anyway, lo sendirian? Gue sendirian nih dan kayanya temen gue ngerjain gue.”
  6. Sisanya terserah lo, sob!

Kalo lu gimana, Zip?

ZP: Biasanya sih sok cool dulu sambil perhatiin dengan seksama. Selang beberapa menit, coba samperin dia. Tapi masih sok cool dan coba basa-basi sedikit. Tanyain nama, tinggal di mana, dan bla bla bla. Kalo dianya respek, langsung deh minta nomor hapenya. Alesannya sih biar makin akrab.

NA: Yang akan gue lakukan adalah gue samperin, ajak kenalan, ngobrol-ngobrol, dan terakhir minta nomor whatssap-nya. Inget, nomor whatsapp, bukan nomor hape.  Biar kesannya ga gitu keliatan belangnya.

Ada teknik andalan ga, Dy?

NA: Teknik yang bisa dipake itu pura-pura salah manggil orang. Misalnya: “Eh? Susan?” Kalo dia jawab bukan, lu tinggal jawab, “Oh. Salah. Ya udah kenalan dulu.” Terus ngobrol deh.

AS: Kalo gue sih kayaknya ga bakal nekad deh. Gue bakal nunggu ada kesempatan untuk curi-curi buka dialog. Kalo ternyata ga ada situasi yang pas, gue cuma akan nikmatin pemandangan yang ada aja.

Kesempatan curi-curi dialog yang kayak gimana yang lu tunggu, Meyn?

AS: Misalnya, dia pake laptop terus mau nge-charge. Nah, gue bisa inisiatif nawarin dia tanya ke pelayan colokannya di mana. Kan udah terbuka tuh kesempatannya, tinggal diperpanjang dikit aja. Tanya, “Sendirian aja?” atau “Lagi kerja ya?”

Studi kasus kedua. Di era digital kayak sekarang, ga menutup kemungkinan dapet gebetan dari social media. Nah, misalnya lu ngeliat akun beravatar cewe cakep banget di Twitter dan lu pengen banget kenalan, lu bakal ngapain?

EJ: Fak banget ini pertanyaannya! Hahaha.

(- -,)v

EJ: Berat nih jawabnya. Tapi yang pasti, satu hal yang perlu diingat adalah: banyak yang avatar-genic. Camkan itu! Kalo tekniknya itu mention-mentionan sampe dia follow balik

Minta folbek?

EJ: 2013 udah ga ada minta folbek. Minta tuh di-block. Hahaha.

Buset. Hahaha. Terus gimana?

EJ: Terus DM. Selanjutnya ya… gitu deh. Semuanya butuh proses, sob. Proses itu penting!

Lu pernah ngemodus via Twitter ga, Dy?

NA: Pernah gue praktekin nih. Hahaha. Caranya adalah dengan sering mention buat komenin avatarnya. Banyak yang kecantol pakai cara ini.

Sadeees. Contoh ngomenin avatar tuh kayak gimana?

NA: Contohnya “@detikcom, avatarnya bagus. Aku pelihara ya.” Atau, “Panas-panas begini, ngeliat avatarnya @okezone jadi seger.”

ZP: Kalo gue belum follow, pastinya follow dulu dong. Nah, berikutnya tiap kali dia ngetweet, langsung deh gue samber. Sok bales tweetnya, padahal gue sendiri mungkin gak gitu ngerti dengan isi tweetnya.

Demi ya demi! Hahaha.

ZP: Hahaha. Pokoknya gitu terus, sampai dianya penasaran sama gue dan ngerespon.

Terus kalo udah berhasil direspon sama dia?

ZP: Kalo mention-mentionnya dibales, baru deh nanyain ke arah yang lebih serius, tapi tetep dengan sedikit candaan. Buat gue cewek itu umumnya suka cowok yang humoris.

AS: Yang pasti sih, samber twitnya! Kasih komen yang kira-kira butuh jawaban. Jangan cuma RT atau :) atau +1. Komennya bisa berupa pertanyaan, kayak “Emangnya kalo cewek gitu juga ya?” atau “Pengalaman ya, Mbak?”

Kalo ga dijawab sama dia?

AS: Coba terus! Kalo udah dijawab, sering sama-samain tema twit lu sama dia. Pantau terus timeline-nya. #FF-in dia.

Profesional stalker!  :)))

AS: Gitu terus deh, sampe bisa DM-DMan.

Sekarang studi kasus ketiga nih. Ketemu gebetan di tengah jalan lagi sama-sama nunggu taksi sendirian. Lu bakal ngapain?

ZP: Pasti langsung gue samperin dong, kan kasihan dia sendirian. Dari situ, gue coba ajak ngobrol. Teteplah basa-basi dikit, misalnya: “Hey, lagi ngapain? Mau ke mana?”. Kalo emang searah, ya udah ajak jalan bareng. Tapi kalo dianya punya kepentingan sendiri, gue temenin cari taksi. Gak enak juga kan kalo gue harus “ngekorin” dianya terus. Apalagi tiap cewek pasti punya waktu “pewenya” sendiri. Pokoknya disamperin aja dulu.

AS: Coba deketin aja dan ajak ngobrol, “Pulang ke arah mana?” gitu-gitu deh. Kalo udah kenal banget, ajak cari taksi bareng aja meskipun ga searah. Entar turun di mana gitu, terus nyambung taksi atau angkot laen. Ya paling ga, lu udah pernah setaksi ama dia.

#BahagiaItuSederhana :”)

EJ: Kalo gue bakal ajak buat naik taksi bareng dan nganterin dia dulu. Atau kalo jamnya pas, gue bakal sekalian ajak makan dulu.

Kalo dia nolak?

EJ: Keep acting cool dan cariin dia taksi aja.

NA: Kalo gue sih pura-pura ga liat. Takut disuruh bayarin taksi :|

Ngehe lu, Dy. Bahahak. Lanjut. Tiga hal apa yang sebaiknya dihindari kalo lagi kencan pertama sama gebetan?

ZP: Pertama, jangan salah pilih tempat kencan. Menurut gue sih ini penting banget. Salah pilih tempat kencan yang ada bisa dapet kesan negatif dari cewek. Tempat kencan yang “remang-remang” wajib dihindari. Kedua, jangan sok jaim. Ini juga jangan banget! Pengalaman gue sih, cewek gak suka cowok yang jaim-jaim banget karena ngobrolnya pasti gak bakalan asik. Kalo ngobrolnya udah gak asik, ya gimana hubungan selanjutnya coba? Pasti dingin. Yang ketiga, jangan nafsu.

Nafsu, Zip? Widih.

ZP: Iya, ini juga jangan banget! Jangan langsung seruduk sana-sini. Maksudnya, jangan langsung asal meluk, nyium gitu. Jangan dulu! Kalo udah begitu, kesan pertamanya pasti langsung jelek. Kita bakal dikira freak. Slowly but sure aja sih. Hahaha.

NA: Jangan pake baju norak, jangan lupa baca doa, dan jangan salah bawa pasangan. Ntar ketuker, malah jalan ama nyokapnya.

Ya kale bisa salah bawa pasangan. Hahaha. Kalo versi lu apa, Van?

EJ: Dont forget to bring money, dont call your gebetan with your other gebetan’s name, and dont be a bad man.

AS: Pertama, jangan telat. Kalo janji ya ditepatin. Kalo batal atau mundur ya kabarin. Tapi kalo bisa sih jangan batal ya. Terus kedua, jangan ngomongin diri sendiri. Mending tunjukin ketertarikan kita sama hidup dia, ketimbang berusaha supaya dia tertarik sama kita.

Ah, nice input nih, Meyn.

AS: Ketiga, jangan ngebayarin date-nya tanpa bilang ke dia. Kan kita belom jadi siapa-siapanya. Mending tanya baik-baik, “Eh, gua bayarin aja ga apa-apa ya?”

Terakhir, sebagai penutup, ada pesan buat cowok-cowok jomblo di luar sana yang lagi baca wawancaur ini?

AS: Kalo ga berani flirting offline, it’s okay kalo diawali dengan flirting online.

EJ: Jangan takut jadi jomblo karena sebelum punya pasangan, kita semua jomblo. Anyway, kita terlahir sebagai jomblo.

NA: Tetaplah menjomblo. Semakin lama menjomblo, semakin banyak teman baru. Teman yang jomblo juga. Hahaha.

ZP: Nikmatilah kejombloanmu dan masa bodo dengan perkataan orang. Jomblo bukan musibah, tapi hanya sebuah status sementara.

Oke, bungkus! Thanks ya buat waktu dan jawaban-jawaban mautnya, boys! You have been wawancaur-ed! Sukses dengan dunia percintaannya! See ya!

Akun twitter dan blog narasumber:

Evan Januli – @evanjanuli – evanjanuli.tumblr.com
Zippy – @ziipy – narzis.net
Nugraha Ady – @adygila – nugrahaady.com
Armeyn Sinaga – @armeyn – armeyn.com

Advertisements

Tagged: , , , , , ,

12 thoughts on “Wawancaur: Dear Boys!

  1. ninarahmaizar April 16, 2013 at 11:15 Reply

    Jadi yang diatas jomblo semua roy? #salahfokus :p

    • Roy Saputra April 16, 2013 at 11:20 Reply

      eaaa.

      setau gua sih 2 di antara mereka itu jomblo. tebak yang mana :P

  2. cupah April 16, 2013 at 11:50 Reply

    Giilaakk.. Setres semua yang jawab.
    Keliatan banget mana yang ‘berani’ mana yang suka ‘maju mundur’ mana yang ‘dewasa’ dan mana yang ‘pasrah’ :))
    Sebelumnya udah ngefollow 2 dari 4 makhluk ini.. Jadi penasaran sama 2nya lagi.. (ʃ⌣ƪ)

    • Roy Saputra April 16, 2013 at 11:56 Reply

      biar bisa mewakili beberapa tipe cowo yang baca juga ;)

      silahkan follow 4 4 nya, cupah! :D

  3. anastasiadisini April 16, 2013 at 11:56 Reply

    hahaha ikut kata mbak nina, yang diatas jomblo semua nih mas?
    nice wawancaur :D

    • Roy Saputra April 16, 2013 at 11:59 Reply

      setua gua yang jomblo itu ada 2. hayo tebak tebak yang mana!:D

      • nzy April 16, 2013 at 14:50 Reply

        Ka Evan itu kl ga salah pacarnya ka Adel, iya ngga ka Roy? :D

  4. Zippy April 16, 2013 at 20:00 Reply

    Ketawa-ketiwi sendiri bacanya, hahaha….
    Ternyata jawabannya beragam ye. Gokiiiiil! :lol:

    • Roy Saputra April 16, 2013 at 21:35 Reply

      hahaha, berkat lu juga, Zip! thanks yak!

  5. presyl April 17, 2013 at 12:13 Reply

    hahaha.. salah satu post menarik dari roy tuh yg wawancaur.
    selalu kocak cari narasumbernya roy..

    btw itu ady.. kok malah berasa nunjukin dia forever alone :)) *sorry dy*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: