Perkara Move On

Seringnya, yang membuat kita sulit move on dari yang lama itu bukan karena rasa cinta yang kadung besar. Tapi lebih karena kebiasaan-kebiasaan yang hilang setelah perpisahan.

Move on dari pacar yang lama (alias mantan) akan terasa berat karena kita udah tau di mana restoran favoritnya, es krim rasa apa yang harus dibawain kalo dia ngambek, atau benda pecah belah mana yang harus dijauhkan ketika dia lagi PMS. Sulit move on dari rumah lama karena kita terlanjur hafal berapa jumlah langkah dari kasur ke kamar mandi, tetangga mana yang punya stok gula berlebih, atau titik-titik mana yang mesti ditaruh ember ketika hujan turun terlampau deras.

Begitu juga dengan gadget. Biasanya yang membuat kita gagal move on adalah karena kita udah paham hot keys mana yang harus dipencet, di mana lokasi gallery pada menu, atau apa yang harus dilakukan ketika jam pasir mulai muncul di layar.

Ketika pada akhirnya harus berpisah, seringnya kita akan galau. Mau makan ga enak, mau tidur ga bisa, mau kayang juga ga sanggup. Tabiat lama yang dulunya udah hafal mati, mesti dibuang jauh-jauh. Muscle memory yang udah kebentuk, juga harus dihilangkan. Kebiasaan-kebiasaan yang ada harus di-tidakbiasa-kan.

Tapi setiap perpisahan pasti terjadi karena suatu alasan.

Seperti halnya pacar lama ternyata selingkuh, tukang pukul, atau keteknya bau bawang, begitu juga dengan rumah atau gadget. Kita berpisah karena suatu alasan.

Gua putus dengan pacar yang lama karena dia berpindah ke lain hati. Pindah ke rumah yang baru karena yang lama udah ga sanggup menampung penghuninya yang semakin besar. Memutuskan untuk pisah dengan gadget yang lama karena dia sering nge-hang. Terlalu sering nge-hang. Udah ga reliable.

Cabut-pasang batre udah jadi semacam olahraga ringan setiap harinya. Andai itu bisa membakar setidaknya 100 kalori, pasti gua ga bakal ganti gadget. Tapi perut gua masih membuncah dengan manja (baca: buncit) karena ternyata cabut-pasang batre bukanlah salah satu gerakan dalam senam lantai, senam ritmik, ataupun senam-senam lainnya.

Belum lagi batrenya yang cepat terkuras membuat kebutuhan pokok warga perkotaan bertambah satu. Pangan, sandang, papan, dan colokan. Tiap mampir ke café atau restoran, yang ditanya pertama pasti ada colokan atau ga. Gadget gua yang lama telah menggeser kata ‘mojok’ dari berkonotasi mesum menjadi warga-kota-ngecharge-hape.

Saat ingin move on, kita seringnya mencari pengganti yang mampu menambal apa yang salah dari yang terdahulu. Kalo rumah yang dulu sering bocor, ya sekarang cari yang atapnya jangan dari wig bekas lagi. Kalo mantan tadinya bau bawang, ya sekarang jangan nyari yang bau bawang lagi. Minimal bau kaki lah. Pokoknya harus menambal yang salah.

Begitupun dengan gadget. Kriteria utama gua dalam mencari gadget baru itu yang ga gampang nge-hang. Harus reliable. Ibarat suami, ia harus siaga. Harus mampu mengikuti sibuknya hari-hari gua. Iya, gua tuh sibuk banget, tau. Pagi main Angry Birds, siang main Angry Birds Rio, malem Angry Birds Space. Sibuk.

Gagdet gua yang lama juga ga punya kamera yang mumpuni. Untungnya, kamera gadget yang lama bukanlah barang pecah belah yang ada di department store. Karena jika iya, setiap kali nge-zoom dia bakal pecah, dan artinya, gua harus membeli.

Kemampuan kamera yang lama buat foto malem-malem juga runyam. Ngefoto langit malam hari itu kayak ngefoto rambut Limbad dari jarak yang sangat dekat. Ga keliatan apa-apa. Buram cenderung suram.

move on

Sekarang gua sih udah move on ke smatphone lain. Yang ga pernah nge-hang dan batrenya tahan lama. Kameranya pun oke punya, depan belakang pula, dan bisa langsung connect ke jejaring sosial kayak Instagram atau Path. Jadi gua masih bisa eksis di dunia maya seperti presiden kebanggaan kita semua.

Smartphone gua yang sekarang dapat membuai gua untuk membuang jauh tabiat lama. Mampu menidakbiasakan gua dari kebiasaan. Dan pada akhirnya, bisa membuat gua untuk move on dari yang lama.

Dan mungkin smartphone yang bentar lagi bakal launching, bisa membuat gua move on sekali lagi. Sebuah smartphone yang saking smart-nya udah bukan lulusan S3 lagi.

Tapi S4.

Jadi, tunggu apa lagi. Mari menidakbiasakan kebiasaan dan membiasakan ketidakbiasaan.

Mari move on.

Advertisements

Tagged: , , , , ,

16 thoughts on “Perkara Move On

  1. penuliscemen April 20, 2013 at 11:40 Reply

    gahahak… sibuk apaan main angry bird doang. nggak menghasilkan uang. kayak gue dong bang, sibuk tapi menghasilkan uang, bisa beli rumah.. sibuk main moodoo marble :))))

  2. ninarahmaizar April 20, 2013 at 11:52 Reply

    hahaaa… perkara move on gk bakal kelar2 kalau hati emang gk niat :p

    • Roy Saputra April 22, 2013 at 10:45 Reply

      sepakat Nin!

      kalo lu susah move on dari gadget lama ga? :3

      • ninarahmaizar April 22, 2013 at 16:37 Reply

        Kalo perkara gadget gw gk gitu susah move on sih, krna yg lama tetap dipakai or at least gk dijual roy :)

  3. vachzar April 20, 2013 at 13:48 Reply

    Move on bisa terjadi jika sudah ada pengganti xDD

    • Roy Saputra April 22, 2013 at 10:46 Reply

      minimal udah ada proyeksi siapa yang jadi pengganti :D

  4. Gina April 21, 2013 at 09:54 Reply

    Move on itu perkara susah susah gampang.. Dan buat orang kaya gw itu perkara yg susah banget karena klo gw udah sayang ama orang ato barang gw bakal bener2 cinta mati dan loyal banget..

    Kaya pensil dari jaman sma yg pas ilang bikin gw nangis.. Ato pas henfon yg udah 4 taun nemenin gw harus diganti karna keypadnya yg udah sekarat,,bisa bikin gw galau berminggu-minggu,,dilema untuk mutusin mo ganti ato tetap brtahan dengan kondisinya yg sekarat dan mulai nyusahin..

    Klo dengan benda mati aja gw kaya gtu,,kebayang kan klo itu urusannya sama mantan pacar?!

    • Roy Saputra April 22, 2013 at 10:50 Reply

      ganti gadget emang suka bikin galau. makanya, esfor aja dah! ga bakal nyesel! :))

  5. presyl April 22, 2013 at 17:01 Reply

    huhu ngeliat artikel move on dari gadget gw jd inget hp-gw-yang-sial-dicopet-orang- 3 hari lalu :(((
    dan gw susah move on sama hp itu :(( ujung-ujungnya beli yg sama lagi.
    S4. wah boleh tuh roy, ada yg ngadain gratisannya? #gamaurugi

    • Roy Saputra April 22, 2013 at 17:33 Reply

      didoakan berjodoh dengan S4, pres! amin! (‘-‘)9

  6. arievrahman May 13, 2013 at 14:01 Reply

    Ada typo dikit tuh (–,)

  7. Riany June 19, 2013 at 10:45 Reply

    gw susah move on dari Bali *halah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: