Wawancaur: Solemate

Sulit untuk memisahkan wanita dengan aksesorisnya. Ya pakaian lah, ya tas lah, ya sepatu lah. Seperti halnya dua sahabat bak soulmate yang sama-sama lahir di bulan Mei ini: Mia Haryono dan Grahita Primasari.

Penggemar sepatu jenis stiletto dan open-toe pump ini telah membawa kecintaan mereka akan sepatu ke jenjang berikutnya. Setelah sukses dengan Trave(love)ing, mereka akan merilis buku yang menganalogikan cinta dan sepatu! Bersama dengan 18 wanita penikmat sepatu lainnya, mereka siap merilis buku yang berjudul Solemate ini ga lama lagi.

Kayak gimana sih ide awal proses pembuatan buku Solemate? Dan apa pendapat mereka tentang sepatu-sepatu yang bikin sakit saat dipakai? Dua pertanyaan dan hal-hal krusial (cailah) lainnya bisa disimak di wawancaur from soulmate to Solemate kali ini.

Wawancaur adalah proses wawancara yang dilakukan secara awur-awuran. Pertanyaan disusun semena-mena dan boleh dijawab suka-suka. Proses wawancaur dengan Mia (MH) dan Grahita (GP) benar-benar dilakukan via Whatsapp. Wawancaur diedit sesuai kebutuhan. Gambar adalah milik pribadi narasumber. Terima kasih.

mia gelaph - solemate

Hai, Mia, Grahita. Kita langsung mulai ya wawancaurnya.

MH: Oke sip.

GP: Ho oh.

Menurut kalian, kenapa sih cewe itu bisa punya sepatu banyak banget? Kalo cowo kayak gua kan satu dua pasang rasanya udah cukup.

MH: Kalo gue, biar gak bosen aja sih. Bisa gonti-ganti sesuai baju, misalnya.

GP: Karena cewek itu suka dan pingin terlihat cantik. Dan sepatu itu emang salah satu hal yang bikin cantik. Apalagi stiletto. Bikin postur tubuh jadi tegak, keliatan bagus gitu.

Kalo kalian sendiri punya sepatu berapa pasang?

MH: How many shoes that I have? One more, please! :p

GP: Errr… gak ngitung sih. Tapi rak 5 susun penuh sama sepatu. Sebelahnya masih ada tumpukan kotak sepatu lagi.

Buset.

GP: Kira-kira aja deh tuh, Roy.

Kalo sepatu yang bagus itu yang kayak gimana menurut kalian berdua?

MH: Relatif sih. Gue akan bilang bagus itu pertama modelnya. Kemudian pas dan enak dipake atau nggak, bikin kaki bagus atau enggak. Ketiga, harga :|

GP: Tergantung bentuk kaki sih. Tapi kalo gue, sepatu bagus itu yang bikin kaki keliatan lebih ramping, betis lebih jenjang, kulit lebih cerah.

Itu sepatu apa cream anti aging?

GP: Hahahaha, ngehek.

Beauty is pain. Misalnya, sepatu heels yang ga nyaman biasanya bikin terlihat lebih cantik. Kalian setuju ga sama itu?

MH: Setuju lah, sama aja kayak no gain no pain. Salah satu gain-nya bagi kami itu, ya, beauty. Semacam opportunity cost. Untuk dapat sesuatu yang oke, ada cost-nya.

GP: No gain without pain sih emang. Untuk cantik itu emang kadang menyakitkan. Gak cuma stiletto. Facial juga sakit. Waxing juga sakit.

Tapi kenapa tetep dipake? Bukankah ada hal-hal lain yg bisa ditawarkan selain kecantikan? Rasa nyaman, misalnya.

GP: Kalo mau cantik hati juga harus bersakit-sakit gak sih? Mesti sabar lah, nahan ati lah, apa lah.

Ah I see.

MH: Pilihan lah. Nyaman di dalam, ya konsekuensinya kurang terlihat cantik.

GP: Nyaman itu kadang cuma dipake kalo lagi sendiri aja, di ruang private, atau di lingkungan yang kita juga nyaman. Kalo di depan umum, tetep sih maunya terlihat cakep dulu. Nyaman nomer dua.

Kalo yang tadi ibarat pacar, pacar yang bikin nyaman jangan dibawa ke publik. Gitu?

GP: Idealnya sih pasti pingin nyaman plus cakep yang dibawa ke publik. Tapi kalo harus milih, ya, yang cakep atau punya kelebihan apa lah yang dibawa ke publik. Yang nyaman tapi butut mah buat di-keep sendiri. Sad but true.

MH: Tapi gak semua cewek gitu kok Roy. Ada yang utamain nyaman, jadinya anti high heels. Kebetulan aja gue dan Grahita sama-sama suka high heels.

Kebanyakan cewek cenderung suka high heels ga sih? Apa karena ada faktor bahwa cowo-cowo di luar sana lebih tertarik fisik?

GP: Mungkin juga. Tapi seringnya cewek dandan bukan buat cowok sih. Toh cowok juga gak engeh kan sama detail. Lebih ke biar dia pede. Buat diri sendiri.

MH: Asmirandah make jepit juga lakik doyan

Bahahahak.

GP: Hahaha iyeee. Apalagi kalo dia gak pakek apa-apa. Beuh doyan beneeer.

MH: Tuuuuh!

Kalo first date ama gebetan, pilih maha: high heels, wedges, apa flatshoes?

MH: High heels.

GP: Kalo date-nya standard sih, high heels pastinya

Kalo mantan yang paling ngeselin ngajak ketemuan makan siang di hari sabtu. Heels, wedges, flatshoes, sendal, apa telanjang kaki?

MH: Gak dateng.

Bahahahak.

GP: Pake sepatu katak! Biar dia ilfil sekalian jadi gak ngajak-ngajak ketemuan lagi. Hahahaha

By the way, gua denger-dengar bentar lagi kalian bakal merilis buku kumpulan cerita pendek tentang sepatu? Ide awalnya gimana sih?

MH: Awalnya gue dan Grahita lagi ke mall, terus masuk ke toko sepatu yang lagi sale. Sambil milih-milih sepatu, kita ngobrol, dan biasa, gue selalu kena cela sama Grahita. Pas gue gak beli karena kekeuh pingin yang ukurannya gak ada, eh masa gue dibilang gagal move on!

Lah, bukannya emang gagal move on, Mi? #eaaa

GP: #eaaa.

Selain dari temanya, apa yang bakal ngebedain Solemate dengan buku kumpulan cerpen lain?

GP: Isinya gak cuma cerpen. Selain ada 20 cerpen, akan ada 6 puisi dan 2 artikel tentang sepatu. Lalu ada ilustrasi foto yang ada quotes gantengnya.

MH: Dan semua penulisnya itu wanita, Roy

Eh iya, total kan ada 20 kontributor wanita ya. Itu gimana ngumpulinnya?

MH: Awalnya kita bingung mau ngajak sapa aja karena gue dan Grahita baru nyemplung ke dunia nulis menulis. Yang keinget beberapa teman cewek yang emang kita tau biasa nulis. Terus keinget kalo kita berdua punya sharing blog khusus fiksi: working-paper.com. Melalui blog ini kita lempar ke umum, siapa tau ada yg minat ikutan. Dan taunya, banyak yang pada ngirim cerpen ke kita.

GP: Sambil bikin sayembara itu, kita juga nyari dan ngajakin temen juga. Nyarinya paralel waktu itu.

Kenapa mesti cewe semua ya? Kan cowo juga pake sepatu.

GP: Cowok pemakai sepatu, tapi cewek penggila sepatu. Makanya diputusin cewek ajalah yang ikutan ngisi.

Susah ga sih mengkoordinasi 20 kontributor?

GP: Lumayan susah juga, apalagi pas ngumpulin tulisan yang udah diedit. Tapi karena model tulisannya itu cerpen/puisi, jadinya lepas dan gak terganggu satu sama lain.

MH: Susah, apalagi gak semua di Jakarta. Jadi komunikasi seringnya lewat email.

Kalo manisnya nulis ber-20?

GP: Jadi punya banyak temen!

Ih, tadinya ga punya temen yak?

GP: Ada sih. Tapi ya yang rese-rese gengges kayak Roy Saputra gitu deh.

Ngehek.

GP: Terus siapa tau kan dari 20 itu ada yang bisa jadi penghubung kita dengan jodoh. #loh

MH: Gue sih punyanya sahabat (mantan pacar yang sampai sekarang status move on-nya masih debatable – red), sekarang jadi makin banyak teman deh.

GP: Mimi minta ditanya. Jangan terjebak.

Okesip.

GP: Bahahak.

MH: …

Nah, kasih teaser dikit dong ke kita! Ceritain gitu satu-dua cerpen yang bakal ada di Solemate.

MH: Ada cerita berjudul ‘Loak’.

Gimana tuh ceritanya, Mi?

MH: Setiap sepatu dan setiap langkah punya kisah jatuh bangunnya sendiri. Mereka adalah rekaman jejak langkah kita. Kita udah ke mana aja dengan sepatu ini, bahkan mungkin sampai membelah Eropa, dan lain-lain. Itu pesan yang ingin disampaikan penulisnya. Biar udah masuk loak, mereka menyimpan cerita para tuannya.

GP: Ada juga cerita tentang yang selalu dicadangkan. Gak pernah jadi pilihan pertama hanya karena dia gak cantik. Yang nyaman yang dipakai dalam kondisi susah atau ribet. Tapi yang cantik dipamer-pamerin ke mana-mana. Kayak wedges vs heels.

Menarik tuh. Judulnya apa?

GP: Judulnya ‘Cadangan’.

Covernya kayak gimana sih?

MH: Nih, kayak gini, Roy.

solemate

Nah, harapan kalian bikin kumcer tentang sepatu ini apa?

MH: Harapannya pertama bisa diterima dan disukai. Cocok sama selera pembaca.

GP: Sesuai dengan semangat awal disusunnya buku ini. Semoga buku ini bisa menghibur sekaligus bisa memperluas pengetahuan pembaca juga tentang sepatu.

Ada pesan-pesan buat para pencinta sepatu dan buku di luar sana yang mungkin lagi baca wawancaur ini?

GP: Pesannya buat para pencinta sepatu dan buku: tenang aja, kalian gak sendiri. Gak ada yang salah dengan beli sepatu dan buku melulu, kecuali belinya dari duit hasil nyolong ayam tetangga.

MH: Kalo kamu pencinta sepatu, belum lengkap kalo gak baca antologi kisah tentang sepatu ini.

GP: Terus pesan satu lagi: berkreasilah dengan hobi kalian. Kalo kami, 20 pengisi Solemate, berkreasi dengan cara menelurkan buku berbalut sepatu! Apa yang lebih menyenangkan dari berkubang dengan hobi? Apalagi kalo dibayar untuk itu, duh kek ketimpa cowok runtuh deh. Hehehehe.

Si Grahita pesannya panjang amat. Mi, lu ga mo nambahin?

MH: Cukup Roy. Gue ngantuk.

GP: :))))

:))))

GP: Mimi kalo udah ngantuk, jawabnya ngasal banget ya :))))))

Ini udah kelar juga kok wawancaur-nya. Thanks ya, guys! Ternyata wawancaur-nya ga caur-caur banget! Sukses buat buku Solemate-nya! Semoga dari royaltinya bisa buat beli sepatu lagi!

Advertisements

Tagged: , , , , , , , , ,

8 thoughts on “Wawancaur: Solemate

  1. cupah May 20, 2013 at 11:33 Reply

    “Setiap sepatu dan setiap langkah punya kisah jatuh bangunnya sendiri.” kayak lagu dangdut ya? :p
    Tapi setuju banget.. Aku punya sepatu yang dipake kemana-mana waktu itu sekarang udah rusak, gak kepake, tiap mau dibuang kayaknya sayang.. padahal engga kepake juga.. :|

    hhnngg.. Kapan bukunya terbit? :D

    • fani May 20, 2013 at 11:50 Reply

      Soon! Beli yak :p

      *pesan sponsor*

    • myaharyono May 20, 2013 at 12:10 Reply

      Tunggu aja tanggal mainnya :)

  2. Evaliana (@ch_evaliana) May 20, 2013 at 13:16 Reply

    aaakkhhh aaaakkhhh aaaakkkhhh ini wawancaurnya mang ciamik yak. :D

  3. zepboy May 20, 2013 at 16:58 Reply

    fotonya kayak kenal ya?

  4. Dianabochiel July 1, 2013 at 17:15 Reply

    Ninggalin jejak aja. Barusan baca. Dan bingung mo coment apa. Semoga solemate bestseller, amiiiinnn!

  5. […] Saat sedang memilih-milih sepatu itulah ide Sole Mate tercetus. Lengkapnya bisa dibaca di blog saputraroy.com yang pernah mewawancarai kami perihal awal mulanya Sole Mate […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: