Wawancaur: Relocation Mommy

Dalam suatu siklus kehidupan, setiap manusia pasti akan mengalami fase pindah. Entah itu pindah sekolah, pindah hati, ataupun pindah rumah. Di wawancaur kali ini, gua akan coba ngobrol-ngobrol dengan seorang istri dan ibu yang sedang mempersiapkan kepindahannya dari Jakarta ke Bali: Meira Anastasia.

Pertama kali follow-followan di Twitter sama Meira (@meiraa_) itu setelah gua nonton pertunjukkan suaminya, Ernest Prakasa and The Oriental Bandits (tenang, Nest, ga sampe DM-DM an dan minta nomor hape kok). Dari akun Twitternya, gua jadi tau bahwa ternyata Meira juga seorang blogger yang giat menulis di http://anastasiameira.wordpress.com. Kalo kalian lagi mencari bacaan tentang topik sehari-hari dengan penyajian yang berbeda, blog Meira tadi sangat gua anjurkan.

Kepindahan Meira sekeluarga ke Bali membuat gua usil, penasaran, dan ingin mencari tau lebih jauh. Kenapa Bali dan cerita di balik layar pindahan lainnya akan gua coba kulik di wawancaur kali ini bareng Meira.

Wawancaur adalah proses wawancara yang dilakukan secara awur-awuran. Pertanyaan disusun semena-mena dan boleh dijawab suka-suka. Proses wawancaur dengan Meira benar-benar dilakukan via email sebelum Meira dan keluarga pindah ke Bali. Wawancaur diedit sesuai kebutuhan. Gambar adalah milik pribadi narasumber. Terima kasih.

meira anastasia and fam

Hai, Mei! Apa kabar? Lagi sibuk apa nih sekarang?

Hai Roy! Gue lagi sibuk siapin pindahan dari Jakarta ke Bali. Dan pindahan dari umur 20an jadi umur 30… yah, ketauan deh, tuir. Maaf, belum move on.

Eaaa. Belum move on dari umur tapi udah mau move on dari Jakarta kan.

Iya nih!

Kenapa mau pindah dari Jakarta, Mei? Titik apa yang membuat akhirnya lu bilang, “Gue capek ama Jakarta!”?

Mungkin bukan “capek sama Jakarta” kalo buat gue. Karena gue ga kerja, jarang keluar rumah, jadi jarang kena macet-macetan. Cuma bisa “oooh” aja kalo banyak temen-temen yang lagi misuh-misuh di Twitter karena kena macet.

Bagi gue, turning point-nya adalah Sky (anak gue) udah mulai gede (3 tahun) dan dia ga bisa diem banget. Dia perlu banyak ruang untuk bergerak, lari, manjat, main-main di luar. Tapi, yang ada di Jakarta ya tempat-tempat yang artificial.

Iya sih. Palingan di mall ya kalo di Jakarta.

Kalo ga di mall, ya di tempat main. Tapi semuanya ga ada yang dekat dengan alam. Susah banget nyarinya.

Kenapa Bali?

Gue sama Ernest emang udah punya cita-cita, kalo Sky udh gede, kita berdua mau tinggal di Bali aja berdua menghabiskan masa tua di sana.

Ternyata, setelah setaun ini beberapa kali ke Bali (demen banget emang), kita akhirnya memutuskan, “Why wait?”. Mendingan sekarang-sekarang aja. Toh bisa dilakukan juga karena Ernest kan kerjaannya ga pake kantor.

Kenapa ga Boyolali atau Pare-pare gitu?

Karena kalo ke Pare-Pare takut pait pait!

…apa sih! :)))

Kita bertiga cinta laut banget nget nget. Jadi pilih Bali. Dan Bali-nya pun pilih yang deket ke pantai. Walaupun gue dan Ernest jatuh cinta sama Ubud, tapi akhirnya kita pilih daerah Denpasar yang relatif lebih dekat ke pantai yang kita senengin. Sebenernya dari Ubud juga bisa ke pantai, tapi kita ga begitu familiar sama pantainya.

Dan kalo di Denpasar lebih gampang cari-cari sekolah buat Sky.

Apa yang bakal paling lu kangenin dari Jakarta?

Pondok Indah Mall! Hahahahaha!

Buset! Agata banget nih. Anak gaul Jakarta. Hahahaha.

Karena udah kebentuk banget sebagai Jakartans, kalo jalan-jalan ya ke mall. Dan so far mall favorit kita bertiga itu Pondok Indah Mall (PIM). Jadi mungkin kita akan paling kangen sama PIM.  

Waktu pindahan, ada barang kenangan yang ga dibawa ga?

Yang berat banget ditingalin itu pigura foto yang gue beli di sini. Gue suka banget modelnya, dan gue yang pilih dan angkut-angkut sendiri ke mobil.

Wuo! :O

Iya, lumayan gede  dan berat soalnya. Dan karena gede itu lah ga bisa dibawa ke Bali sama sekali. Terlalu ribet kalo dibawa naik pesawat.

Waktu itu kalian sempet #RoadTrip2Bali juga kan ya dalam rangka pindahan. Ga bisa dibawa juga?

Waktu kita #RoadTrip2Bali berdua itu pun ga bisa dibawa karena gede banget dan mobilnya udah penuh barang.

*puk puk*

Huhu.

Pindahan identik dengan bongkar barang. Sempet ketemu barang lama yang penuh kenangan ga?

Hmmm. Nemu baju Sky yang udah lama dan masih kicil-kicil gitu. Jadi mellow inget dia masih bayi :’)

:’)

Waktu masih belum bisa apa-apa, bisanya nangis, nenen, ngompol… nyusahin banget pokoknya! Hahahaha. Thank God, sekarang Sky udah gede! :P

Ada barang unik apa yang harus-kudu-mesti dibawa ke Bali?

Banyak sih sebenernya yang harus dibawa. Hmmm, benda yang kecil tapi ada nilai sentimentil itu chimes (gantungan yang bunyi-bunyi kalo kena angin itu). Dulu kita beli chimes di Jakarta dan setiap denger itu reminds me of Bali.

Dan sekarang kalian bakal ke Bali :’)

Yup, dan sekarang bisa kita gantung di rumah di Bali. Dream comes true!

Gimana lu –sebagai seorang istri dan ibu– membagi waktu dan tenaga antara ngurus rumah tangga dan ngurus pindahan ini? Dan gimana peran Ernest?

Ga terlalu rempong juga sih sebenernya karena kita udah catetin, barang-barang mana aja yang harus dibawa. Ernest yang siapin semua barang-barang yang kita mau bawa sambil #RoadTrip2Bali kayak TV, AC, dll. Kalo gue lebih ke mainan Sky dan pernak pernik dapur gitu.

Kalo buat hari H-nya?

Nah, untuk hari H-nya nanti gue yang akan in charge untuk packing-in baju-baju gue dan Sky, plus mainan-mainan Sky. Kalo Ernest sih milih baju-bajunya sendiri.

Ga ribet kok. Yang ribet itu pas garage sale!

Berapa banyak barang yang lu gelar di garage sale dan ludes dalam waktu berapa lama tuh, Mei?

Gue ngadain garage sale via Twitter pake akun @garasi29. Barangnya sekitar 50-an dan habis dalam waktu 3 hari!

Wuih! Laris manis!

Setelah itu masih ada aja yang sms atau nge-whatsapp nanyain masih ada barang atau enggak.

Suka dukanya menggelar garage sale?

Dukanya itu langsung sakit abis garage sale! Hahaha. Kayaknya kecapean. Karena gw ngerjain sendiri mulai dari milih barang, fotoin satu-satu, ngedit fotonya, upload di twitter, ngehandle pembeli via sms dan whatsapp, ngebungkusin barang-barang, dan ke JNE. Hehehe.

Ernest, mana Ernest…

Ernest bantuin dong. Dia yang bikinin akun @garasi29.

Ceritain lagi dong pas hari H garage sale-nya.

Gue kan udah woro-woro dari beberapa hari sebelumnya di Twitter. Pas malem itu gue buka @garasi29, langsung banyak banget sms dan whatsapp yang masuk. Sampe gue pusing sendiri dan satu jam setelah itu langsung gue tutup pemesanannya saking pusingnya.

Hahaha. Akibat dari woro-woro sebelumnya kali tuh ya. Kalo sukanya?

Sukanya itu pembelinya baik-baik, ga ada yang rese, dan barangnya ludes! Paling tinggal sisa satu atau dua barang. Udah lupa juga. Hihihi. 

Share ke kita dong, Mei, 3 tips and trick kalo ada yang mau bikin garage sale?

Satu. Pilih barang yang memang masih dalam kondisi prima, biar orang ga kecewa. Kalaupun ada kerusakan harus dibilang dulu. Kadang orang masih ada yang mau sih walaupun ada cacat sedikit, asal dikasih tau dulu.

Okesip! Dua?

Daripada bikin di garasi rumah sendiri, mendingan bikin online kalo menurut gue. Karena effort-nya lebih besar kalo harus sediain tempat dan harus dijaga terus. Apalagi kadang ga bisa satu hari doang. Kalo bisa online lebih praktis, paling cuma ribet di foto-foto barang aja sih.

Bener juga nih. Apalagi di era social media kayak sekarang bisa banget garage sale online. Terus yang ketiga apa, Mei?

Jangan terlalu “sayang” sama barang pas milih-milih. Daripada numpuk di lemari atau gudang, barang-barang itu bisa lebih berguna kalo dijual dan dipakai sama orang lain. Soalnya kadang pas milih selalu bilang, “Yang ini jangan deh nanti pasti gue pake lagi” padahal kenyataannya pasti enggak.

Wah yang terakhir good point tuh!

Usahakan kalo berani nambah barang, harus berani keluarin barang juga dari lemari.

Sebagai penutup, ada yang mau lu sampaikan ke mereka yang baca ini dan sedang merencanakan pindahan?

YAKIN LO MAU PINDAH?

Hahahaha. Malah ditakut-takutin gitu!

Hahahaha. Kalo yang mau pindahan dan udah punya anak, usahakan bawa barang-barang atau mainan mereka yang bisa bikin mereka feel at home. Karena takutnya, mereka lebih susah beradaptasi daripada kita-kita.

Dan apapun alasan kepindahannya, semoga bisa menikmati rumah dan kota barunya :)

And that’s the end of our wawancaur. You have been wawancaur-ed! Thank you buat waktu dan jawaban-jawabannya ya, Mei! Salam buat Ernest dan Sky. Enjoy Bali!

Advertisements

Tagged: , , , ,

6 thoughts on “Wawancaur: Relocation Mommy

  1. omnduut May 24, 2013 at 09:22 Reply

    Seperti biasa Roy… wawancaurnya seru :)

  2. Gufriadi May 25, 2013 at 20:13 Reply

    Suka dgn wawancaurnya…:)

  3. carissayufita May 30, 2013 at 13:13 Reply

    waaaa makasih om roy, sudah mewawancarai mbak Meira. i’m a big fan of her and her writing. ^^

    • Roy Saputra May 30, 2013 at 13:23 Reply

      yay! sama-sama. gua juga ngefans sama tulisan-tulisannya ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: