Wawancaur: Solo Backpacker

Salah satu kekhawatiran terbesar gua saat traveling adalah terpaksa harus sendirian saat ada kejadian buruk menimpa. Namun sepertinya itu bukan masalah buat backpacker yang satu ini: Dendi Riandi.

Karyawan bank dan penikmat adrenalin rush ini acap kali melakukan backpacking sendirian, alias solo backpacking. Tercatat udah 6 negara ia jelajahi dengan metode ini, yaitu Singapura, Malaysia, Thailand, Vietnam, Kamboja, dan tentu aja, Indonesia. Bahkan dari kegemarannya akan solo backpacking ini, dia telah berhasil menelurkan 2 buah buku.

Apakah jalan-jalan versi Dendi itu sedendi namanya? Lalu apa-apa aja yang perlu disiapin kalo mau traveling tanpa teman? Bisakah mendapat jodoh saat pergi sendirian? Nge-wawancaur Dendi dengan pertanyaan-pertanyaan tadi pasti seru karena blog dendiriandi.com dan akun @dendiriandi sering menyuarakan isi kepalanya yang random banget. Caur deh!

Wawancaur adalah proses wawancara yang dilakukan secara awur-awuran. Pertanyaan disusun semena-mena dan boleh dijawab suka-suka. Proses wawancaur dengan Dendi benar-benar dilakukan via Whatsapp. Wawancaur diedit sesuai kebutuhan. Gambar dipinjam dari blog narasumber. Terima kasih.

dendi riandi

Hai, Den. Langsung kita mulai aja ya wawancaurnya.

Oke!

Menurut seorang Dendi Riandi, traveling itu apa sih?

Bagi gue, traveling itu ya jalan-jalan. Perjalanan sedeket apapun, kalo untuk hiburan ya jadinya traveling.

Biasanya apa sih yang lu cari kalo lagi traveling?

Pemandangan alam, budaya, sama tantangannya. Semakin challenging tempatnya, semakin pengen gue ke sana.

Tapi semakin sering traveling, ternyata gue lebih seneng perjalanannya, bukan destinasinya. Selalu ada cerita seru yang gue dapet di setiap perjalanan.

Contohnya?

Contohnya, gue pernah keliling Malaysia gratis sama TKI. Pernah juga keliling Jawa Timur 3 hari 3 malem, tidur di mobil, dan mandinya numpang di SPBU. Terus pernah juga makan siang sama TKW di Singapura!

Wuih, yang terakhir gimana ceritanya tuh, Den?

Gue lagi solo backpacking ke Singapura, dan itu adalah kali pertama gue ke sana. Tadinya, gue cuma mau nanya arah jalan ke Marina Bay. Eh ternyata yang gue tanya itu TKW dan kebetulan dia mau ke Marina Bay juga. Ya udah, gue dianter deh sama dia. Sampe di sana, ternyata ada belasan TKW lain yang lagi piknik gelar tiker di bawah jembatan Marina Bay. Gue ditawarin deh makan siang bareng mereka.

Mungkin udah banyak orang yang mondar-mandir ke Singapura, tapi cuma gue yang gelar tiker makan bareng TKW Singapura di depan Marina Bay.

Hahahaha. Seru aje!

*bangga yang salah*

Kalo yang TKI di Malaysia gimana ceritanya, Den?

Nah, cerita bareng TKI Malaysia akan hadir dalam sebuah buku yang bakal terbit.

Wogh!

Tungguin aja deh!

Kalo dari penjelasan sebelumnya, gaya backpacking lu itu butuh banyak waktu karena naik mobil atau ngangkot. Sementara, lu itu kan karyawan kantor yang waktunya terbatas oleh jumlah cuti. Itu gimana ngakalinnya, Den?

Ngakalinnya dengan ngambil cuti yang ada tanggal merahnya. Jadi bisa dapet libur lebih lama sementara cutinya sedikit. Terus harus pinter-pinter ambil keputusan, kapan harus sok-sokan mau ambil journey-nya, dan kapan harus ngedapetin destinasinya.

Contoh, demi memenuhi rasa haus petualangan, gak apa-apa ambil jalan darat saat berangkat. Tapi kalo pulangnya, supaya cepet, ya naik pesawat atau kereta.

Kenapa lu suka solo backpacking, Den?

Jujur, gue belum pernah backpacking ke Solo, Roy. Cuma mentok Jogja dan Magelang.

Eaaa!

Sebenernya sih lebih suka rame-rame. Namun terkadang our wants are not always according to the plan. Kalo mau jalan sama orang lain, ada aja halangannya. Ya waktu cuti, ya duit, ya apa lah. Daripada rencana gue bergantung sama orang lain, ya jadinya gue lebih milih solo backpacking.

Ga enaknya backpacking sendirian?

Kalo mau foto susah.

Banci foto juga ternyata…

Harus pake tripod, timer, atau minta tolong orang lewat.

Terus apalagi?

Gak punya temen ngobrol. Atau temen curhat pas malem mau tidur.

Unyu banget sih…

Yang paling gak enak itu kalo solo backpacking gak bisa sharing biaya, khususnya untuk penginapan dan saat nyewa angkutan umum.

Terus gak bakal ada yang tau juga kalo ada kejadian apa-apa sama gue. Gimana coba kalo misalnya gue diculik sama komplotan human traficking terus dijual buat dijadiin tukang pijat atau sexy dancer di salah satu club di Afrika?

Ya kale! Hahaha.

Hehehehe.

Kalo enaknya solo backpacking apa, Den?

Bebas. Gak bergantung sama orang lain.

Punya kenalan orang baru, karena mau gak mau kita akan ajak ngobrol siapa aja yang bareng di perjalanan. Kalo sama temen, biasanya kita kan gak mau kenal dan gak mau tau sama orang di sekitar.

Bener juga nih. Terus terus?

Kalo jalan-jalannya ke luar negeri, kita juga akan memaksa diri untuk latihan bahasa Inggris lebih dari biasanya. Kalo berdua kan bisa gantian, atau malah kita yang diem aja, temen kita yang banyakan ngomong sama penduduk setempat.

Kapan pertama kali lu solo backpacking?

Kalo traveling kecil-kecilan, waktu kelas 2 SMP pernah ke Cirebon sendirian. Tapi di sana ketemu temen sih. Terus kelas 2 SMA pernah ke Bandung luntang-lantung sendirian juga.

Tapi yg agak gede dan bener-bener sendirian itu waktu 2011 kemaren. Dari Jakarta ke Batam, Singapura, Kuala Lumpur, Phuket, dan Bangkok.

Oh, ini yang akhirnya menginspirasi kisah lu di buku Trave(love)ing ya?

Iya. Seperti yang lo bilang juga di buku itu: “kadang patah hati menjadi alasan tertinggi untuk melakukan hal paling ngawur sekalipun.” Gara-gara patah hati, gue jadi nekad solo backpacking, dan akhirnya jadi kecanduan sampe sekarang.

Kalo diharuskan backpacking berpasangan dengan 1 orang, lu pilih siapa: cowo pinter, cowo tajir, apa cowo kuat?

Cowo tajir!

Ih, cowo matre. Ke laut aje.

Kenapa cowo tajir, Den?

Karena ini bukan ikut tes SNMPTN, jadi gak perlu cowo pinter. Barang bawaan gue juga masih bisa gue bawa sendiri, jadi gak perlu cowo kuat.

Kalo cowo tajir bakal ngebantu banget soal supply makanan, ongkos perjalanan, biaya penginapan, akomodasi, atau masuk tempat wisata.

Kalo cewe, pilih mana: Agnes Monica, Maudy Koesnadi, apa Julia Perez?

Agnez lah!

Zoalnya?

Dia belom pernah kawin. Dan kalo akhirnya dia go international, gue bakal kecipratan.

Kasih tips dong, Den. 3 hal apa yang harus disiapin kalo mau solo backpacking?

Yang pertama: itinerary, supaya tau mau ke mana aja dan ga gampang kena tipu. Karena kalo sendirian, kita lebih mudah kena penipuan. Jadi lebih baik penuh persiapan.

Lu sendiri pernah ketipu, Den?

Pernah.

Waktu itu, gue mau keliling kota Ho Chi Minh City, Vietnam. Nah, di depan pasar Ben Tan, ada tukang cyclo (sejenis becak -red). Dia nawarin gue jasa antar keliling ke beberapa museum. Gue tanya berapaan, dia cma bilang cuma “Fifty!”. Gue anggep 50ribu Dong…

…ya masa 50ribu lah? Udel aja bodong, bukan bolah.

Dong itu mata uang Vietnam, Roy…

Oh.

Lanjut ya.

Oke, Den. Lanjut.

Gue anggep 50ribu Dong atau sekitar 25ribu perak. Ya udah, gue iyain.

Pas udah selesai keliling, eh dia nagih 50 USD atau setara 500ribu! Gue sampe ribut sama dia di tengah jalan. Tapi dia maksa, akhirnya gue serahin sekitar 600ribu Dong, atau 300ribu rupiah.

Wuo! Mayan ya. Penting nih buat temen-temen yang lain.

Iya, lain kali bayar di muka dulu deh. Jadi udah beres dari awal.

Terus hal kedua yang mesti disiapin apa lagi, Den?

Duit. Siapin duit agak berlebih baik cash maupun ATM. Jaga-jaga aja ngeluarin duit di luar budget yang udah ditetapin.

Okesip. Yang terakhir?

Siapin tampang. Karena mungkin aja kita ketemu jodoh saat traveling. Entah cuma nanya jalan, temen sebangku di bis, atau minta tolong buat fotoin.

Pernah ngalamin yang terakhir?

Ngalamin udah, cuma sayangnya bukan jodoh. Baca aja Trave(love)ing buat lebih jelasnya.

Promo terus. Ahsek.

Yoi!

Sebagai penutup. Ada yang mau lu sampaikan ke teman-teman yang mungkin lagi mau nyoba jadi solo backpacker?

Travelinglah. Jelajahi setiap jengkal tanah dan laut.

Tuhan telah menciptakan tanah, gunung, laut, dan beragam budaya yang indah dan keren-keren. Traveling lalu melihatnya dengan kepala kita sendiri, adalah salah satu cara mengapresiasi apa yang Tuhan telah ciptakan.

Traveling itu gak harus ke luar negeri, di Indonesia juga banyak yang lebih indah. Dan traveling di Indonesia itu juga gak harus nyebrang pulau kok. Tempat-tempat wisata yang deket dan terjangkau dengan mobil atau motor juga banyak. Masa kita kalah sama bule-bule yang lebih excited sama keindahan alam Indonesia, sementara kita mengagung-agungkan Paris, London, atau New york?

Traveling itu memang butuh biaya. Namun percaya deh, bukan duit yang jadi penentu, tapi niat lah yang utama. Karena ada salah satu temen gue jalan-jalan ke Kuala Lumpur cuma habis 100ribu.

Ketika duit cukup, niat banyak, tapi gak ada temen buat jalan?

Mungkin itu pertanda buat kalian untuk nyoba solo backpacking.

Advertisements

Tagged: , , , ,

8 thoughts on “Wawancaur: Solo Backpacker

  1. Acentris June 18, 2013 at 11:18 Reply

    ja jaaaaa jaaadiii… yang kemarin retweeet tulisanku.. penulis tenar juga? AAAAAAAKK!!!! *sungkem*

  2. mitamoet June 18, 2013 at 12:56 Reply

    langsung di-share di FB ama Twitter, lumayan buat bantuin gue jawab ke org2 yg nanya muluk knp gue traveling sendirian waeee :p

    • Roy Saputra June 18, 2013 at 12:59 Reply

      wuogh! seorang solo backpacker juga ternyata!

      thank you udah sharing ke FB dan twitternya :D

      • mitamoet June 18, 2013 at 13:00 Reply

        mostly siy.. ya sama itu alasannya! :p

  3. Dendi Riandi June 18, 2013 at 15:27 Reply

    bukan penulis, cuma orang yg hobi nulis.
    belum tenar juga kok.
    yang penulis tenar itu roy.

    salam kenal acentris.

  4. Dianabochiel June 21, 2013 at 12:02 Reply

    Pengen banget gw bang solo traveling, tapi berhubung gw di jakarta aja nyasar mulu. Hmmm entar dulu deh. Turun halte tj aja kebablasan mulu gimana jalan2 ke tempat yg blm pnh dijamah..

    Tapi yakin sih selama bisa baca tulis nyasar bukan masalah. Ya keder doang ampe capek paling -_-

  5. Anis Hidayah November 29, 2015 at 05:47 Reply

    Wawancaranya menarik – menarik banget,,,, La wong travelling di daerah lokal saja, banyak pelajaran yang dipetik,,,, setuju banget kalau solo backpacking malah akan lebih mudah menemukan orang yang bisa kita ajak bicara. Wawancaranya kasih jempol 5 :-)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: