Wawancaur: Life Enthusiast!

Per Oktober 2012, blog ini resmi berganti wajah, baik dari domain, themes, judul, dan masih banyak lagi. Begitu pun dengan tagline. Dari yang sebelumnya full of joy, menjadi: a life enthusiast. Tujuannya adalah untuk semakin menekankan bahwa blog ini ditata untuk berbagi kesenangan dan semangat-semangat agar gua dan yang baca ini dapat lebih antusias terhadap hidup. Salah satu caranya adalah dengan nge-wawancaur pengantusias hidup yang super ini: Taryani Chandra.

Perkenalan gua dengan Taryani itu berawal ketika pacar bilang bahwa ada satu temannya yang suka dengan blog gua yang bisa membuatnya tertawa di tengah sakit yang ia alami. Setelah cerita panjang lebar, gua pun tertegun akan ceritanya dan berkeinginan untuk nge-wawancaur Taryani untuk berbagi semangatnya ke teman-teman yang sering mampir ke sini.

Saat ini, Taryani masih duduk di bangku kuliah tingkat akhir di salah satu univesitas swasta terkemuka di Jakarta. Di tengah kesibukannya menyusun skripsi dan mengalahkan rasa sakit, gua berkesempatan untuk ngajak dia ngobrol-ngobrol. Kayak gimana hasilnya? Sima terus wawancaur kali ini.

Wawancaur adalah proses wawancara yang dilakukan secara awur-awuran. Pertanyaan disusun semena-mena dan boleh dijawab suka-suka. Proses wawancaur dengan Taryani benar-benar dilakukan via Whatsapp dalam 2 sesi. Sesi kedua wawancaur dibantu oleh pacar saat Taryani sedang dirawat di rumah sakit. Wawancaur diedit sesuai kebutuhan. Gambar adalah milik pribadi narasumber. Terima kasih dan cepat sembuh ya, Tar!

Taryani Chandra

Halo, Tar. Udah siap diwawancaur?

Siap!

Sekarang lagi sibuk apa nih?

Lagi sibuk sama printer dan mas-mas fotokopi buat kelarin skripsi sama sidang.

Udah berapa lama nyusun skripsi?

Dihitung kotornya sih 8 bulan nyelesein skripsinya. Tapi belum tau kapan sidangnya. Belum di kumpulin sih. Muehehehehe.

8 bulan? Lama juga ya :O

Lamaaa dong. Mikirin judul nya aja ampe butek. Makanya lama. Hehe.

Gimana cara biar tetep semangat skripsian, Tar?

Biar semangat skripsian ya? Semangat karena ada deadline-nya :|

Bener juga sik :|

Kalau enggak ada deadline, enggak semangat. Alias pake the power of kepepet. Hahaha

Hahaha.

Ho oh.

From what i’ve heard, you have a breast cancer. Dari tahun berapa, Tar?

Kalau ada kanker-nya sih enggak tau dari kapan. Cuman kalo divonis sama dokter itu tanggal 30 juni 2010.

Itu berarti waktu awal-awal kuliah ya?

Iyak. Baru mau setahun kuliah.

Gimana reaksi lu waktu pertama kali divonis?

Respon paling pertama sih merasa aneh, bingung, dan enggak percaya.

“Emang iya? Masa? Ah boong kali! Salah cek kayaknya dokternya! Gampang banget perasaan tuh dokter vonis pasien kanker!”

Terus sempet ke dokter lain?

Iya, sempet cek di 3 dokter. Bilangnya sih kurang lebih sama. Tapi di dokter yang ke-3 itu yang minta lakuin radiologi.

Selesai radiologi, ketemu deh tuh kankernya. Baru nangis kejer karena disuruh operasi :'(

Hal terberat apa yang harus lu hadapin sejak divonis sakit?

Hal terberatnya, kalo Tuhan masih kasih kesempatan buat hidup untuk membina rumah tangga sampai punya anak, nanti anaknya enggak bisa di kasih ASI secara eksklusif.

Dan merasa sedikit minder aja sih jadi perempuan. Kadang ngerasa jadi perempuan yang enggak normal.

Jangan mikir gitu ya, Tar *puk puk*

:|

Terus kuliahnya sendiri gimana selama pengobatan? Cuti?

Enggak, enggak ambil cuti.

Sempet sih disuruh cuti dulu buat sembuhin dulu, cuman ya ngapain. Toh bisa kok dijalanin semuanya pelan-pelan. Kalau kata orang tua di rumah, “Penyakit mah jangan di manjain. Cuman bikin makin drop doang.” Hehehe.

Jadi ya udah, dijalani aja pelan-pelan. Meskipun nyesek ada mata kuliah yang nilainya “F” karena waktu itu mau ujian eh malah kambuh. Cuman ya udah lah :D

Lu terdengar semangat banget. Semangat itu datang darimana sih?

Sebenernya sih berawal dari tekanan orang tua yang ngotot pingin anaknya jadi Sarjana Ekonomi pertama di kampung. Orang tua juga udah mati-matian nguliahin secara nekat. Semangat pingin wujudin apa yang orang tua mau, malahan bikin lupa sama penyakitnya.

Jadi peran orang tua besar banget ya?

Sangat luar biasa besar perannya. Beliau luar biasa sabar, luar biasa pemikiran positifnya untuk terus meyakinkan bisa sembuh, dan luar biasa doa-doa yang beliau selalu panjatkan sama Tuhan.

Lu bilang awalnya lu kaget dan bahkan sedih banget waktu divonis, namun akhirnya bisa semangat lagi. Di titik mana sih yang membuat semangat lu akhirnya terbakar kayak sekarang?

Selama sakit, kerasa banget gimana kasih sayang dan cinta orang tua sama aku yang ga pernah bisa dinilai dan dibayar dengan apapun.

Semangat karena mereka yang berusaha untuk terus mampu mencukupi biaya pengobatan, menguras pikiran, waktu, dan tenaga namun mereka tetep senyum, enggak ngeluh. Padahal jelas untuk proses pengobatan itu banyak hal yang harus dikorbankan dan pasti ada rasa cape. Aku juga nggak boleh kalah sama usaha beliau. Beliau cuma minta dan mau aku sembuh. Dan aku harus turuti apa yang mereka mau untuk kebaikan dan kebahagiaan beliau, supaya perjuangan beliau nggak sia-sia

Selain orang tua, peran lingkungan gimana?

Kalo dari lingkungan, hmm, enggak gimana-gimana sih sebenernya. Yang aku liat ya mereka prihatin, mewajibkan untuk extra sabar, rutin berdoa, terus minta sama Tuhan untuk kesembuhannya. Gitu sih.

Tapi ada yang spesial dari yang aku anggep sahabat, namanya Sarah Puspita. Dia mau repot-repot beliin buku, anterain sendiri repot-repot, dan mintain tanda tangan penulisnya satu per satu di buku itu hanya untuk ngasih semangat. Sangat berkesan. Terima kasih buat Sarah, dan belahan hatinya, Roy Saputra.

Eaaa.

Itu kalo ga dicatet aku marah >.<

Hahaha. Iya, iya. You are very welcome, Tar.

:)

Tapi namanya sakit pasti kerasa ya. Gimana cara lu ngatasin itu sehari-hari atau saat kuliah, Tar?

Dimakan obatnya, tenangin diri sejenak, sama cari kesibukan lain yang bikin pikiran enggak fokus sama sakitnya. Kayak internetan, donlot-donlot enggak jelas, maen game, dan sebagainya. Ya intinya, alihin pikiran dari sakitnya.

Yang utama itu pola pikir. Di samping obat yang manjur, pola pikir positif itu banyak kok manfaatnya. Bagus untuk karakter dan sikap juga. Lagian, kalau nggak berpikir positif dan dipake sama cara negatif, mau terus nyalahin Tuhan? Enggak mau percaya sama takdir yang Tuhan kasih?

Jadi ya nikmati aja. Woles dengan positif. Percaya kalo Tuhan itu punya rencana terbaik.

Amin!

Kalo pola pikirnya udah dipositifin, pasti bahagia kok. Bisa ngejalanin dengan ikhlas semuanya.

Optimis sembuh?

Optimis dong!

Karena aku masih punya hutang mimpi yang belum diwujudin. Hehe. Apapun bentuk hutangnya, kan harus dibayar.

Jadi, rencana ke depan lu apa nih, Tar?

Emmm, jangka pendeknya sih cuman “harus sembuh total”. Tepis kalau penderita kanker itu berujung dengan kematian.

Oke, nanti emang pasti meninggal, tapi dengan cara yang lain, bukan karena kanker. Sama mau bikin blog kayak Kak Roy dan Sarah, khusus untuk penderita kanker yang mungkin membaca dan bisa bermanfaat.

Amin, amin. Nanti dibantu bikin blognya.

Asik!

Kalo rencana jangka panjang?

Kalau rencana jangka panjangnya itu mau punya karier yang tinggi terus bikin yayasan anak yatim dan penderita kanker buat kasih dukungan sama mereka.

Sebagai penutup, ada yg ingin lu sampaikan ke teman-teman yang sedang sakit juga yang kebetulan lagi baca wawancaur ini?

Jangan lemah. Minta sama Tuhan untuk dapatkan hidup yang semakin baik. Cari kesibukan positif supaya pola pikir enggak ketuju terus sama sakitnya. Jangan lupa juga untuk rutin check-up karena usaha tetap diperlukan.

Dan yang terakhir, tetap tersenyum :)

Advertisements

Tagged: , , , , , ,

8 thoughts on “Wawancaur: Life Enthusiast!

  1. sarah puspita July 18, 2013 at 11:47 Reply

    “Lagian, kalau nggak berpikir positif dan dipake sama cara negatif, mau terus nyalahin Tuhan dong? Enggak mau percaya sama takdir yang Tuhan kasih? Jadi ya nikmati aja, woles dengan positif, kalau Tuhan itu punya rencana terbaik.”

    se-tu-ju :”)

  2. ameL 아멜리아 (@ammelliiaa) July 18, 2013 at 12:31 Reply

    semangat terus ya Tar :)
    kamu beruntung punya orang tua yg amat sangat luar biasa tegar dan kuat.
    dan punya temen yg luar biasa baiknya..spt sarah dan kak roy. hehee..
    semoga kamu mendapatkan yang terbaik dalam hidup.
    aamiin.
    semaaaaannggaaatttt Taryani Chandra…. ^.^9 *bisik2 pake toa+kentongan :D

  3. Nina July 18, 2013 at 12:54 Reply

    Semoga diberi kesembuhan segera ya Tari :)

  4. Teppy July 18, 2013 at 13:40 Reply

    salut! semangat terus ya, Tar! Semoga cepet sembuh :)

  5. Eka July 18, 2013 at 14:10 Reply

    Terus semangattttttttttt yachhhhhhhh Tarya.., doa kami selalu menyertai mu!!!!! Big Hug!

  6. J Nila July 18, 2013 at 15:35 Reply

    Tetap semangat Taryani, semoga segera diberi kesembuhan…nice post Roy

  7. cupah July 18, 2013 at 20:54 Reply

    *peluk Tarya* :))
    Yuk sama-sama semangat :D

  8. Echa Ginting July 20, 2013 at 15:38 Reply

    Heiii.. Tarya yang semangat yah,adikku setelah 2 kali operasi,6X Kemo dan 30X Radiotherapy akhirnya 2 minggu yang lalu dinyatakan bersih dari sel karsinoma langka yang menyerang daerah saluran air matanya… Semangat,keyakinan untuk sembuh,atur pola makan dan jangan kecapean,itu kunci utamanya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: