Tanda-Tanda Tua!

Seperti halnya harga, umur pun biasanya ga pernah bohong. Meski ga selalu, tapi biasanya dengan bertambah usia, makin jarang juga melakukan aktivitas olahraga. Contohnya gua.

Dulu, segala jenis olahraga gua tekunin. Mulai dari sepakbola, basket, voli, karambol, bahkan maen kartu YugiOh pun gua jabanin. Namun seiring bertambahnya usia dan melencengnya jarum timbangan ke arah kanan, semakin jarang pula gua berolahraga.

Sempet daftar jadi member gym dan bayar buat keanggotaan sepanjang tahun, tapi akhirnya malah jadi kayak melakukan sumbangan ke Yayasan Celebrity Fitness karena dari setahun, cuma 2 bulan pertama yang gua pake. Jadwal pekerjaan dan ketiadaan teman menjadi 2 alasan utama gua setiap ditanya kenapa udahan nge-gym-nya.

Olahraga yang gua tekunin sekarang banyak melibatkan gerakan menggeser. Antara geser-geser perabot di kamar atau geser-geser permen di games Candy Crush Saga. Sungguh kegiatan yang menguras keringat.

Nah, kali ini gua mau berbagi pandangan dan analisa gua tentang tanda-tanda bahwa kita udah tua dari segi olahraga. Mungkin postingan kali ini bisa membantu kalian untuk mengkategorikan diri sendiri, apakah sekarang kalian udah tua apa belom.

Udah siap? Cekidot.

atlet tua

1. Futsal

Kita tau kita udah tua, ketika tujuan bermain futsal bukan lagi mencari kemenangan atau jumlah gol. Tapi keringet. Lu maen futsal demi nyari keringet. Biasanya kondisi ini dimulai dengan dialog:

“Bro, main futsal yuk!”
“Waduh, ga dulu deh.”
“Ayo lah. Lumayan, buat nyari keringet!”
“Ya udah deh. Yuk.”

Entah keringet hilang di mana, sampe perlu dicari segala. Mungkin keselip. Ga bisa di-miskol apa tuh keringet?

Jika dulu kita berlomba-lomba jadi pemain depan yang mencetak gol, ketika kita tau kita tua, maka sekarang posisi yang diidolakan adalah kiper yang minim gerakan. Ketika udah tua, kita juga lebih suka mengoper daripada menembak. Selain karena udah punya pacar (halah), mengoper bola ditenggarai sebagai bentuk kedewasaan dan menguras tenaga lebih sedikit daripada menembak.

Coba deh.

2. Tenis

Kita tau kita udah tua, ketika tenis bukan lagi olahraga tapi gaya hidup. Yang diharapkan dari bermain tenis adalah networking atau deal bisnis yang dihasilkan seusai bermain tenis. Hanya perlu main santai sambil ngobrol-ngobrol. Ga perlu lari-lari. Apalagi sampe smash. Cukup Coboy Junior.

Halah.

3. Basket

Kita tau kita udah tua, ketika main basket satu lapangan udah ga lagi menyenangkan. Bermain full court lebih terlihat seperti siksaan ketimbang sebuah tantangan. Kalopun akhirnya bermain satu lapangan penuh, awalnya sih akan maju-mundur, tapi akhirnya bakal kayak angkot. Ngetem di daerah pertahanan. Udah kayak kiper.

Kita tau kita udah tua, ketika bermain setengah lapangan terdengar lebih rasional. Namun bukan 3 on 3 yang jadi mekanisme kegemaran. Bermain dengan 10 orang di setengah lapangan terlihat seperti pilihan orang pada umumnya, meski ternyata usulan itu datang dari suara yang terdengar dari lemak-lemak kita.

Selain itu, kita tau kita udah tua, ketika bermain basket, kita masih menggunakan gaya tahun 90-an. Sebaiknya, jurus-jurus semacam free throw a la Karl Malone atau no look pass Magic Johnson disebutkan dalam hati aja untuk menghindari pertanyaan-pertanyaan yang bisa menghambat jalannya permainan.

4. Sepak takraw

Kita tau kita udah tua, ketika nonton olahraga sepak takraw membuat kita terkagum-kagum dan mulai mempertanyakan apakah mutant itu benar adanya. Kita tau kita udah tua ketika mulai bertanya-tanya apakah gerakan dalam sepak takraw itu bisa dilakukan oleh manusia pada umumnya dan kita mulai gugling di mana lokasi sekolah X-Men.

5. Voli

Kita tau kita udah tua, ketika tujuan servis dalam permainan bola voli bukan lagi mencari poin tapi asal-lewat-net-aja-gua-udah-bahagia. Dulu mungkin kita suka melakukan servis sambil lompat atau servis atas. Dengan arah yang menukik, kita berharap bisa langsung dapat poin dari sebuah servis. Sekarang #BahagiaItuSederhana. Asal bola bisa lewat net aja rasanya udah kayak abis nurunin indeks harga saham di sebuah negara.

Kita tau kita udah tua ketika bola voli yang dulu bagai objek empuk untuk dipukul, menjadi sekeras batu bata. Lengan dengan mudah menjadi merah atau lebam meski baru main sebentar. Setiap abis main voli sering disangka jadi korban KDRT dan tetangga bawaannya pengen ngajak kita ke rumah Kak Seto.

6. Catur

Kita tau kita udah tua, ketika bermain catur terlihat sebagai sebuah pilihan baru dalam berolahraga. Dulu kita melihat catur sebagai permainan yang membosankan, kini terasa seperti olahraga yang sangat menantang. Padahal kesukaan terhadap catur adalah kamuflase karena olahraga ini bisa dilakukan sambil duduk dan nyeruput kopi panas. Eunak tenan.

7. Bulutangkis

Kita tau kita udah tua, ketika akan main bulutangkis, kita nyari lawan yang jauh lebih muda. Bukan, bukan yang berumur belasan, tapi yang berumur maksimal 10 tahun. Keponakan adalah salah satu lawan yang paling digemari. Dengan dalih ‘nemenin ponakan maen’, gerakan-gerakan yang mulai melambat jadi ga terekspos.

Lupakan smash, kita akan lebih memilih untuk bermain rally-rally panjang bak Susi Susanti. Sakit pinggang yang menahun seperti menahan kita untuk melakukan gerakan-gerakan yang atletis. Kita tau kita udah tua ketika melompat sambil memukul kok dengan kencang terlihat sebuah kegiatan yang hanya bisa dilakukan oleh atlet pelatnas atau lumba-lumba sirkus.

Itu tadi pandangan dan analisa gua tanda-tanda kita tua lewat 7 jenis olahraga. Kalo kalian merasa udah berumur namun ga menemukan tanda-tanda di atas, berarti kalian masih berjiwa muda. Tapi sebaliknya, kalo masih muda tapi udah merasakan tanda-tanda di atas, udah saatnya kalian ke dokter untuk cek kadar kolesterol dan asam urat.

Nah, kalo kalian sendiri punya tanda-tanda tua dari jenis olahraga lain? Share dong di kolom comment :D

Advertisements

Tagged: , , , , , , ,

11 thoughts on “Tanda-Tanda Tua!

  1. dodo August 13, 2013 at 14:22 Reply

    Sepeda…
    Dulu sepedahan pengen cobain lompat2an, balapan, freestyle dan macem2 yang memacu adrenalin..
    Makin ke sini ga kuat begitu lagi.. gowes selow aja..

    • Roy Saputra August 13, 2013 at 15:57 Reply

      kalo udah tua mah, yang penting selamet! :)))

  2. zepboy August 13, 2013 at 16:43 Reply

    Kalo gue lari. Dulu lari buat bikin rekor-rekor kecil. Sekarang lari itu udah kayak jalan tapi sedikit lebih cepat. Yang penting bisa selesai 1 putaran walaupun waktu tempuh abis 1 jam.

  3. Lynn August 13, 2013 at 20:25 Reply

    gue apa ya? hmm.. sejak kuliah udah jarang banget olahraga, paling sepedaan aja..
    sempet main bulutangkis / rebutan bola basket sama sepupu yg masih sd-sma gitu…
    berasa sih kalau gue udah gak secepat dan selincah dulu lagi =))

    *padahal masih awal 20-an tahun* *facepalm*

    • Roy Saputra August 14, 2013 at 09:03 Reply

      saatnya cek kadar kolesterol sama asam urat, Lynn.

  4. cupah August 14, 2013 at 08:39 Reply

    Renang..!!
    Dulu ayah sering banget ngajak renang, mau di kolam sekitar perumahan sampe ke yang kolam gede kayak Ancol atau Jungle. Tapi sekarang udah ga pernah ngajak lagi -,,- kalopun aku yang ngajak, beliau cuma bilang ‘ya udah kamu aja yang renang, ayah nemenin aja’. Pas ditanya kenapa, jawabannya “pegel ah sekarang..” :))

  5. chandra August 15, 2013 at 08:17 Reply

    maen bekel! dulu masi terlihat unyuk ketika maenin itu di puasa, sekarang maen dengan dalih nemenin ponakan

    • Roy Saputra August 15, 2013 at 13:26 Reply

      hahaha. gua ga pernah bisa maen bekel :/

  6. ariee December 31, 2013 at 20:57 Reply

    Tanda tanda tua, haha. Keren. Gambarnya bikin miris. Hahaha.

    Main bekel juga tanda tanda tua tuh kayaknya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: