Wawancaur: Banter Lover

Di beberapa negara, sepakbola udah seperti agama. Mencibir klub jagoan seperti menghina agama yang dipeluk. Ga jarang, bisa berakhir perkelahian atau kerusuhan. Termasuk di Indonesia. Berita lokal udah sering banget menyajikan bagaimana pertandingan Persib Bandung melawan Persija Jakarta berlangsung dengan sangat panas, baik di dalam maupun di luar lapangan. Pun dengan tim satu kota, Persita dan Persikota yang hampir selalu berakhir rusuh di kota Tangerang.

Namun hal di atas ga berlaku untuk Anna Kania (@my_kania) dan suaminya. 

Ibu satu anak ini adalah penggemar setia Liverpool sejak tahun 90-an sementara suaminya merupakan Gooner, sebutan untuk pendukung Arsenal. Dua klub ini bersaing ketat di liga Inggris dan ga jarang pendukung keduanya saling melempar ejekan alias banter. Namun di Indonesia, penggemar 2 klub ini malah menjadi lover dan melanjutkan sampai ke jenjang pernikahan. Bagaimana kisah mereka? Dan apa pendapat Nia tentang sepakbola? Simak jawabannya di wawancaur kali ini.

Wawancaur adalah proses wawancara yang dilakukan secara awur-awuran. Pertanyaan disusun semena-mena dan boleh dijawab suka-suka. Proses wawancaur dengan Nia benar-benar dilakukan via Whatsapp dan email. Wawancaur diedit sesuai kebutuhan. Gambar adalah milik pribadi narasumber. Terima kasih.

anna kania

Halo Nia. Kita langsung mulai ya wawancaurnya!

Halo, Roy! Siap!

Sekarang ini kesibukannya apa aja nih?

Sekarang sih biasa. Sibuk kerja kantoran sama ngurus anak.

Ceritain dong awal mula kenapa bisa suka sepakbola?

Hmmm, mungkin dari pas jaman gue SMP kali ya, sekitar tahun 96. Abang dan adek gue suka bola dan ngoleksi poster-poster klub bola gitu. Mereka langganan tabloid sepakbola, terus seluruh kamar ditempelin poster klub bola dari tabloid tadi.

Ditambah lagi, nyokap dan bokap gue juga suka nonton bola. Tepatnya sih ngomentarin. Apalagi kalo tim nasional Indonesia yang main. Komennya bisa lebih sadis dibanding komentator yang di tivi!

Gile, sekeluarga suka bola. Haha.

Hahaha, ya gitu deh.

Dari pertama udah suka Liverpool?

Iya! Kakak gue dulu suka Liverpool. Kalo adek gw sukanya Inter Milan.

Kenapa Liverpool? Kenapa ga Inter Milan, Bayern Muenchen, Persija atau PSBL Bandar Lampung gitu?

Gara-garanya tuh poster pemain Liverpool ditempel di deket tembok dan kalo gue mau bobo segaris gitu sama muka gue.

Jadi kayak terhipnotis ya? Hahaha.

Iya, jadi tiap malem kalo mau bobo ya itu gue liatin line up pemain Liverpool. Kalo gak salah itu jamannya Stan Collymore, Robbie Fowler, ama Steve McManaman.

Tahun 95-96! Sama tuh, gua juga suka Liverpool dari jaman itu!

Iya, iya. Jaman segituanlah.

Rutin nonton bola tiap minggu?

Kalo dulu sih rutin nonton setiap Liverpool maen. Tapi seiring dengan waktu, sekarang paling kalo pertandingan-pertandingan bagus aja. Kalo di tipi gak ada acara rame, gue lebih milih nonton bola sih. Dan sekarang tiap malem pasti nonton bola karena suami pasang tivi kabel khusus bola di kamar.

Kenapa sampe sekarang masih dukung Liverpool? Kan masa jayanya udah lewat dan sekarang naik turun banget prestasinya?

Masih dong. Biarin jarang menang, yang penting susah senang dinikmatin bersama.

Cieee…

Kayak pacaran gitu. Hehehe.

Sebagai seorang perempuan, sering dapet pertanyaan, “kok cewe suka nonton bola?” Apalagi tahun segitu kayaknya belom banyak perempuan yang suka bola.

Gak juga, karena mungkin keluarga gue juga suka nonton bola. Terus temen-temen gue juga rata-rata suka nonton bola karena para pasangannya juga suka bola.

Ngomong-ngomong soal pasangan, suami lu kan penggemar Arsenal ya?

Yoi!

Waktu pacaran ga suka ribut-ribut soal bola?

Hahaha. Paling rebut-ribut kalo Liverpool lagi lawan Arsenal. Yang kalah diceng-cengin.

Pernah ada kejadian lucu ga selama pacaran atau menikah gara-gara fans beda klub?

Yang lucu justru bukan karena pertandingan, Roy. Jadi gini ceritanya.

Dulu ada temen gue dan dia yang namanya Ben. Kebetulan si Ben ini mau pergi ke London. Berhubung si ben juga Gooner, gue tanya lah, dia mau mampir ke stadion Emirates. Karena kalo mampir, gue mau nitip oleh-oleh buat suami (tapi dulu masih pacaran). Si Ben nyanggupin terus nanya ke gue mau dibeliin apa.

Entah kenapa, waktu itu gue cuma kepikiran beliin suami tumbler yang ada lambang Arsenal aja. Jadilah si Ben cuma beliin tumbler Arsenal doang. Pas dapet, gue kasi dong ke suami dengan tampang bangga, “Nih tumbler dari Arsenal. Asli dari London.”

Dianya sih seneng. Cuma pas tau yang ke London itu si Ben, langsung deh gue ditanya, “Lah kalo Ben yang ke London, kenapa gak sekalian nitip jersey asli?”

Dengan oonnya gue jawab, “Kagak kepikiran”

:|

Hahahaha. Katro deh pokoknya itu.

Kalo lagi Liverpool lawan Arsenal kan suka ceng-cengan tuh. Pernah sampe ngambek-ngambekan sama marah ga?

Kagak laaah.

Paling kalo ada yang kalah gak bisa tidur aja. Laki gw sih yang biasanya begitu. Kalo gue mah kalo udah kalah ya mau gimana lagi. Hahahaha.

Nah, kalian kan sekarang udah punya anak. Bakal jadi pendukung siapakah anak ini nanti?

Hahahaha, kagak ada tau deh ntar anak gue dukung siapa. Tapi ya secara nama anak gue Arshava, itu aja uda terinspirasi sama Andre Arshavin. Jadi ya kayaknya sih bakal dukung Arsenal.

Waktu namain anak ga ada debat-debat tuh? Kok dinamain Arsenal banget?

Gak sih. Abis kalo dinamain Gerrard kayaknya kok bule banget :\

Hahaha

Dari dia kecil, kita udah menanamkan jiwa bola. Gue dan bapaknya kadang rebutan ngedandanin pake kostum bola apa. Dari sebelum lahir, suami udah pesen kostum Arsenal untuk bayi 6 – 12 bulan. Tapi begitu udah gedean, gue yang beli jersey Liverpool untuk anak usia 1 – 2 tahun.

Wah sengit nih persaingannya!

Ya gitu deh. Hahaha.

Apa pendapat lu tentang penggemar klub yang saling cibir-cibiran bahkan sampe berantem atau musuhan?

Hadeeeh, gue paling sebel kalo abis nonton bola, baca timeline Twitter, terus isinya berantem ngebahas hasil pertandingan. Susah amat ya hidup ngana ampe klub bola aja diberantemin sampe segitunya. Menurut gue ya sportif aja lah sama hasil pertandingan. Kalo kalah ya terima, kalo menang ya Alhamdulillah. Gak usah dipikirin.

Eh ini apa pemikiran gue yang cewe aja ya? Soalnya suami gue klo Arsenal kalah biasanya juga gak bisa tidur.

Gua kalo Liverpool kalah, kadang juga susah tidur :\

Hahaha.

Balik lagi ke lu dan Liverpool. Apa momen / pertandingan Liverpool paling berkesan buat lu?

Final liga Champion yang sama AC Milan dong. Gue nonton live tuh, meski sendirian. Niat banget! Untung menang. Hahaha.

Apa arti sepakbola dan Liverpool buat seorang Anna Kania?

Kalo menurut gw sih, sepakbola itu ngajarin untuk hidup sportif sama strategi gimana cara membuat satu tim solid untuk bisa mencapai tujuan tertinggi yaitu kemenangan (halah, berat banget ya omongan gue).

Liverpool sendiri ngingetin gue kalo “once in a lifetime you certainly have the greatest memories” . Yaaa, meski sekarang belum lagi juara EPL tapi kan dulu dia jaya banget. Sama kayak kehidupan kita, toh gak selamanya di atas. Ada proses untuk naik turunnya juga kan.

Terakhir nih, Ni. Kata-kata penutup dong buat para penggemar Liverpool yang lagi baca ini?

Yang namanya fans pasti dukung klub kesayangan, baik di saat lagi puncak ataupun di bawah. Yakin aja suatu saat pasti jaya lagi.

You’ll never walk alone!

Advertisements

Tagged: , , , , ,

4 thoughts on “Wawancaur: Banter Lover

  1. omnduut August 27, 2013 at 14:55 Reply

    Udah lama gak baca wawancaur :) Keren seperti biasa Roy (y)

  2. Gerry November 18, 2013 at 15:40 Reply

    Referensi nama buat anak nanti nambah 1 lagi, Arshava sebelumya baru punya Arsen, Henry #Gooner

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: