Wawancaur: Family-Packed Traveler

Traveling sendirian itu menantang. Traveling dengan pasangan itu menyenangkan. Namun traveling dengan keluarga itu membahagiakan.

Keluarga gua sendiri rutin traveling bareng pas libur lebaran. Kesibukan bokap memaksa keluarga gua hanya bisa traveling setahun sekali. Meski tujuannya kadang hanya Puncak atau Bandung, tapi ketika traveling dengan keluarga, destinasi bukanlah poin yang terpenting. Bagi gua, berbagi waktu dan pengalaman yang sama adalah hal yang dituju.

Kalo ga percaya, coba kita tanya juga ke narasumber kita bulan ini: Mbok Venus.

Blogger kenamaan ini udah wara-wiri traveling membawa keluarga, baik itu anak-anaknya maupun ibu kesayangannya. Ngebayangin jalan-jalan 3 generasi ini pasti seru banget. Menempatkan diri sebagai ibu dan anak di waktu yang bersamaan dalam sebuah perjalanan tentunya ga mudah dan pastinya menghasilkan banyak cerita.

Kalo mau tau keseharian si Mbok, pantau aja akun @venustweets. Kalo mau baca pemikiran dan kisah jalan-jalannya, bisa mampir ke blognya venus-to-mars.com. Tapi kalo mau tau lebih dalam cerita perjalanan dengan keluarganya, simak di wawancaur kali ini.

Wawancaur adalah proses wawancara yang dilakukan secara awur-awuran. Pertanyaan disusun semena-mena dan boleh dijawab suka-suka. Proses wawancaur dengan Mbok Venus benar-benar dilakukan via Whatsapp. Wawancaur diedit sesuai kebutuhan. Gambar adalah milik pribadi narasumber. Terima kasih.

mbok venus

Halo, Mbok. Udah siap diwawancaur?

Halo, Roy. Siap dong!

Menurut kabar burung, si Mbok ini udah beberapa kali traveling bareng ibunya. Ke mana aja tuh, Mbok?

Iya, udah beberapa kali, Roy.

Pertama kali bisa ngajakin ibuku jalan itu tahun kemaren. Tujuannya ke Jogja. Tadinya cuma mau bertiga sama anak-anak. Tiba-tiba kepikiran, “Kenapa gak ngajakin ibuku sekalian yak?”

Ibuku tinggal di Probolinggo, Jawa Timur. Jadi waktu itu, aku dan anak-anak berangkat dari Cengkareng, ibuku naik bus dari Probolinggo, ketemuannya langsung di hotel di Jogja.

Terus kapan itu nemu tiket murah Jakarta – Bangkok PP. Impulsif beli tiket buat berempat lagi. Hahaha. Yang terakhir itu umroh bareng. Aaah! Itu pengalaman pergi-pergi bareng ibuku paling indah. Sebenernya, pergi umrohnya gak sengaja ngepas sama ulang tahun ibuku, tapi pas pulang, ibuku bilang gini, “Ini umrohnya hadiah ulang tahun ya? Makasih ya.”

:’)

Hiks.

Ada pengalaman menarik selama di Mekah?

Banyak banget. Salah satunya, ibuku sempet kepisah dari rombongan sampe ilang. Aku udah panas dingin. Ngeri kenapa-kenapa. Taunya dia ke mesjid sendirian, akunya ditinggal-tinggal. Pokoknya, selama di sana, ga ada capeknya dia itu.

Kalo boleh tau, ibunya umur berapa, Mbok?

Lahirnya tahun 46. Berarti…

67!

Dan masih sehat alhamdulillah.

Puji Tuhan.

Masih nyetir mobil sendiri ke mana-mana. Masih dandan, masih selalu pake kuteks. Hehehe.

Apa sih yang mendorong Mbok untuk ngajak ibunya traveling bareng waktu ke Jogja kemarin?

Ariev Rahman! Hahahahaha.

:O

Aku nangis waktu baca tentang mamacation di blognya. Jadi keinget kalo ternyata kalo aku emang belum pernah ngajak ibuku traveling. Padahal dari aku kecil sampe sekarang, aku tau banget ibuku itu doyan banget jalan-jalan. Gak pernah ada capeknya.

Sedoyan apa sih, Mbok?

Waktu tahun baru kemarin ini, misalnya. Dia sama temen-temen pensiunan kepala sekolah gank-nya dia. Mereka sewa bus dari Probolinggo ke Jakarta. Jalan delapan hari, road trip! Hahahaha.

Ajegile! Hahahaha!

Mereka dikit-dikit berhenti, nginep di kota yang mereka pengen nginep.

Malem tahun barunya di Puncak. Besokannya bus bergerak ke Monas. Ke Monas, Roy! Bayangin aja. Absurd banget itu rombongan.

Wuih! Ga cape tuh?

Pulang-pulang dia demam. Hahahah. Itu delapan hari full di jalan.

Nyampe Monas, ibuku sempet SMS, “Gak mampir Cileungsi gak apa-apa ya. Salam buat anak-anak. Abis ini langsung pulang ke Probolinggo.”

Huahahaha. Absurd!

Buset deh! :))

Jadi ya itu alesannya ngajak ibuku traveling. Pengen nyenengin dia.

Ada pengalaman lucu selama traveling bareng?

Oh, ini nih, Roy.

Sebagai orang Indonesia, ibuku itu terbiasa jalan pelaaan banget. Kayak yang menikmati setiap langkah. Tapi kan gak bisa begitu yak. Sekarang setelah beberapa kali traveling bareng, ibuku udah bisa ngebut. Udah ta’ jelasin kalo orang Indonesia di mana-mana terkenal lelet. Jalan gak bisa cepet. Jadi kita gak boleh kayak gitu. Sekarang udah bisa ngebut dong.

Kalo sama anak-anak udah sering traveling bareng? Paling seru pas ke mana?

Lumayan, sama anak-anak agak sering traveling bareng. Paling heboh waktu bertiga backpacking ke Singapura-Kuala Lumpur. Bener-bener backpacking. Nginep di dorm, makannya di pinggir jalan. Gitu-gitu deh. Hahahha. Anak-anak juga seneng.

Pantangan terbesar apa yang harus diinget kalo lagi jalan-jalan sama anak?

Gak ngajakin mereka ke spot-spot dewasa. Misalnya kawasan lampu merah yang gitu-gitu. Ke bar gitu juga gak. Itu aja sih.

Nah, kalo 3 hal yg harus bener-bener disiapkan kalo mau jalan-jalan sama orang tua?

Kalo sama orang tua ya? Hmm.

Yang pertama itu, tempat nginepnya harus nyaman. Bukan di hostel dan harus ada lift.

Makanan juga aku lebih hati-hati kalo jalan sama ibuku. Kasian kalo makannya sembarangan kayak kebiasaanku yang apa-apa dicobain.

Dan terakhir, durasi jalan-jalannya juga aku batesin. Kalo sendiri atau sama anak-anak bisa pulang hampir tengah malem, misalnya. Kalo sama ibuku ya nggak lah. Sebelum malem udah di hotel.

Apa arti traveling bareng keluarga buat seorang Mbok Venus?

Itu salah satu elemen penting. Penting banget malah.

Sebenernya ya, Roy, baru setahun terakhir ini aku bisa bawa anak-anakku traveling. Karena… yaaa, panjang ceritanya. Dulu gak pernah bisa ngajakin mereka traveling gini.

Sekarang setelah keadaan memungkinkan untuk traveling bareng, aku jadi semacam kesetanan. Kemarin ini kita ke Bali tiga hari. Rasanya seneeeng banget. Terus pulangnya aku tanya mereka, “Next pengen ke mana lagi? Ntar ta’ cariin tiket kalo lagi ada promo.”

Anakku yang kecil jawabnya lancar bener, “INDIA!”

Ebuset!

Hahaha.

Jadi ya, traveling bareng itu penting. Supaya mereka bisa liat ada orang yang kebiasaannya beda sama kita, ada dunia selain dunia yang kita tinggali sehari-hari.

Arti orang tua, khususnya ibu, buat seorang Mbok Venus?

Ibuku itu perempuan yang sangat sangat kuat. Udah jatoh, nyungsep, bangun lagi, jatoh lagi, dijorokin ke jurang lagi. She’s still standing. Kalo aku jadi dia, mungkin udah mimik racun.

Makanya sekarang pengen puas-puasin nyenengin ibuku. Mumpung beliau masih sehat dan kuat jalan. Kuat banget dia itu. Road trip tour de java delapan hari! Bayangin, Roy!

Hahahaha. Gua ngebayanginnya aja udah mabok.

Hahahaha.

Kalo destinasi impian traveling bareng keluarga ke mana, Mbok?

Pengen banget ngajakin mereka ke London kalo ada rejekinya. Hihihi. Anak-anakku dua-duanya doyan bola. Kebayang gimana senengnya kalo mereka diajakin ke Inggris nonton bola. Tapi mahal yak. Tapi ya, amin lah

Amiiin!

I’d do anything kalo buat mereka.

Pertanyaan terakhir, Mbok. Ada kata-kata buat mereka yang mungkin masih ragu mau ngajakin keluarganya traveling bareng?

Buat yang masih banyak mikir mau ngajakin keluarganya traveling atau gak, buat yang masih gak yakin kalo traveling bareng orang-orang terdekat itu rasanya luar biasa, try this:

You only live once. You live in the nows. Mumpung masih sempet, masih sehat jiwa raga dan dompetnya, sisihin dana dan waktu buat jalan bareng keluarga deh.

Belum tentu besok-besok bisa.

Advertisements

Tagged: , , , , , , , , ,

10 thoughts on “Wawancaur: Family-Packed Traveler

  1. sarah puspita September 20, 2013 at 13:11 Reply

    :”)

    *ajak papa mama* *borong tiket* *mumpung air asia lagi murah*

  2. omnduut September 20, 2013 at 20:03 Reply

    Sukaaaa sukaaa. Salah satu wawancaur terkeren (y)

  3. mitamoet September 21, 2013 at 09:34 Reply

    Ah… jadi pengen traveling brng ortu… tapi duidnya belom ad buat bayarin mereka.. :'( *brb kejar setoran dulu

    • Roy Saputra September 23, 2013 at 08:35 Reply

      semangat kejar setorannya, Mit! :D

  4. dodo September 21, 2013 at 22:49 Reply

    smoga mbak venus bisa segera ngajak anak2nya ke london…

    trus gw mo nunggu cerita ko roy jalan2 sama mama papa nya pacar juga nih…

    • Roy Saputra September 23, 2013 at 08:41 Reply

      hahaha, cerita ke Surabaya kan udah di postingan awal bulan :D

  5. arievrahman April 22, 2014 at 22:13 Reply

    Huwoh simbok :’)

    • Gerry June 4, 2014 at 14:35 Reply

      berkah mamacation ariev yg menginspirasi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: