Wawancaur: Overseas Student

Setelah pernah nge-wawancaur pekerja kerah putih yang memutuskan untuk mencari nafkah di Singapura, kali ini gua berkesempatan untuk ngobrol-ngobrol bareng seorang pelajar yang lontang-lantung di luar negeri demi menuntut ilmu. Entah si ilmu salah apa sampe dituntut sejauh itu.

Namanya Dyah Ariningtyas Hening Priowuryandari.

Awalnya gua mengira pepatah “kejarlah ilmu sampai ke negeri Cina” yang membuatnya melanjutkan pendidikan sampai ke luar negeri. Tapi sepertinya bukan, karena dia ga kuliah di Beijing, tapi di Ohio University (OU), Athens, Amerika Serikat. Arin berangkat ke Ohio pada tahun 2007 untuk melanjutkan pendidikan magisternya di Ohio University. Sekarang ia sedang giat menyelesaikan program doktornya di bidang teknik industri di universitas yang sama.

Tahun 2013 ini adalah tahun ketujuhnya tinggal di Athens. Seinget gua, dalam 7 tahun pengembaraannya di sana, ia jarang banget pulang ke Indonesia. Gimana cara dia ngatasin kangen dan bertahan hidup di sana? Dua pertanyaan inilah yang mendasari wawancaur kali ini.

Wawancaur adalah proses wawancara yang dilakukan secara awur-awuran. Pertanyaan disusun semena-mena dan boleh dijawab suka-suka. Proses wawancaur dengan overseas student ini benar-benar dilakukan via email dan Whatsapp. Wawancaur diedit sesuai kebutuhan. Gambar adalah milik pribadi narasumber. Terima kasih.

Dyah Arin

Rin, gimana sih rasanya tinggal di Ohio, Amerika?

Sekarang rasanya udah kayak rumah kedua karena saking lamanya tinggal di sini. Gue udah bisa kenal orang-orang dan komunitas yang bisa bikin gue nyaman tinggal di sini, terutama komunitas orang Indonesia-nya yang tergabung dalam PERMIAS (Persatuan Mahasiswa Indonesia di Amerika Serikat) di OU. Komunitas ini udah jadi keluarga gue di sini.

Sekarang gue udah menjadi orang Indonesia ke-5 yang paling lama tinggal di Athens. Dulu waktu pertama kali dateng, gue termasuk mahasiswa Indonesia S2 termuda. Jadi manggil orang-orang pake “Mbak, Mas, Bu, Pak”. Sekarang gilliran gue yang dipanggil “Mbak”.

Kalo dari segi budaya warganya, apa perbedaan paling mencolok dari orang Amerika dan Indonesia?

Budaya warga di Athens bisa dibilang cukup ramah dan terbuka, mungkin karena termasuk college town juga ya. Sebelum lebih jauh, mungkin gue gambarin dulu kali ya tentang Athens.

Boleh, boleh.

Athens itu populasinya sekitar 23 ribu jiwa, dan letaknya sekitar 1.5 jam perjalanan dengan mobil ke ibukota State Ohio, Columbus. Karena saking ga ada hiburannya, di uptown Athens, banyak bar (bukan pub, tapi bar). Bar-bar ini yang menjadi hiburan buat mahasiswa (kebanyakan untuk mahasiswa S1) yang kalau mulai pesta atau bar hopping itu udah mulai dari hari Rabu sampe weekend. Budaya kebebasan dan pesta cukup terkenal di OU sih, tapi kebanyakan ini budaya anak-anak S1-nya.

Oo gitu. Enaknya Rhoma Irama diundang ke sini nih buat konser.

Dia pernah lho diundang ke Pittsburgh! Tiga jam dari Athens!

Oh, well, this is awkward.

Hahaha.

Lanjut soal budaya. Perbedaan yang mencolok apa?

Orang Amerika pada umumnya akan sangat menghargai kejujuran dan straight forwardness lu. Untuk komunitas akademisnya, mereka punya metode pengajaran berbentuk encouragement dan freedom of speech. Jadi bukan yang intimidating atau budaya patuh seperti di budaya timur, terutama di Indonesia.

Ah iya, kalo Barat lebih terbuka ya. Ada lagi?

Oh iya, sama budaya ngutang. Hahaha.

Eh, ngutang? :O

Iya, di sini besar banget budaya ngutangnya sampe anak-anak SMA banyak yang harus ngambil student loan hanya untuk ngambil S1. Dan kredit itu tersedia untuk apa aja, seperti mobil, rumah, dll. Tapi yang paling kerasa sih untuk pendidikan. Mereka bisa ngutang sampe sekitar 200 ribu US untuk nyelesain kuliahnya. Jadi mereka bakalan kerja hanya untuk bayar utang. I guess we are luckier than most of the students here.

Walaupun ini salah satu upaya pemerataan pendidikan yang mungkin bisa diterapin di Indonesia, gue ga kebayang aja kalau setelah lulus gue punya beban untuk bayar utang sebanyak itu.

Sempet ngalamin culture shock ga, Rin?

Sempet sih. Lebih ke culture shock dengan gaya ngajar sama ngedidiknya dosen-dosen di sini. Ada yang santai, ada juga yang strict banget.

Perlu berapa lama untuk adaptasi?

Waktu itu gue butuh sekitar 6 bulanan adaptasi ke cara ngajar mereka. Itu termasuk penyesuaian gue biar bisa ngerti apa yang mereka omongin. Adjusting my listening. Sama juga ke gimana gue bisa berinteraksi dengan nyaman sama mereka, kayak cara ngobrol dan gaya bercanda gitu.

Kalo menurut lu, apa sih enaknya tinggal di Amerika?

Enaknya apa ya? Hmmm.

Tergantung sama karakter dan kepribadian juga kayaknya, tapi kalo menurut gue, yang bakalan gue kangenin kalo udah ga di sini itu:

  • Internet speed! Hahaha!
  • Online shopping. Nyaman banget untuk orang-orang pemalas kaya gue. Tinggal klik, barangnya dianter deh.
  • Customer service yang luar biasa cepat dan tanggap
  • Akses informasi dari perpustakaannya cukup luas. Karena terhubung dengan seluruh perpustakaan di Amerika dan juga skitarnya. Pernah gue mau minjem disertasi yang asalnya dari UK sama Kanada, ga butuh lebih dari seminggu, nyampe tuh bukunya ke gue.
  • Indivdualistic (private). They don’t really care what you are doing as long you are not interfering with what they are doing. Jadi ya, elo elo gue gue. Ini kerasa banget kalo udah ngomongin masalah agama dan keyakinan. Mereka ga akan pernah nanyain agama lo apa. They appreciate that part of you.

Selain jauh dari keluarga dan teman-teman, apa ga enaknya tinggal di Amerika Serikat?

Ga enaknya itu kalo yang beasiswanya ga cukup. Dia mesti belajar susah dan survive untuk hidup sambil belajar biar lulus. Gue punya roommate dari Ghana yang beasiswanya hanya sekitar $200 per bulan.

Bentar. Biar gampang ngebayangin, gua nanya satu ini dulu nih. Emang biaya hidup di sana berapa?

Biaya hidup di sini bisa sampe $500-$600 per bulan. Ini hanya untuk biaya sewa rumah, makanan, dan kebutuhan sehari-hari. Belum biaya SPP kuliah.

Wow. Beasiswa $200, pengeluaran $600. Roommate lu kejepit banget dong ya?

Menurut Ghana?

Dia waktu itu harus mati-matian kerja 2 sampe 3 kerjaan hanya untuk mencukupi kebutuhan biaya hidup.

Sebenernya ini juga hal yang dihadepin sama rata-rata orang Amerika juga. Cuma bedanya, untuk international students kayak gue dan roommate gue ini, masalah itu tambah berat dengan konsekuensi deportasi. Kalau orang Amerika miskin ya miskin aja, ga akan pernah diusir. Dan mereka juga banyak yang hidup dari sistem SSN (social security number) benefit, di mana orang yang ga mampu akan dapet tunjangan hidup dari SSN itu. Rata-rata cukup buat hidup sih.

Wuih, ternyata berat ya hidup di Amerika.

Ya gitu deh. Hehehe.

Lu sendiri, gimana cara lu bertahan hidup di sana?

Dulu gue dateng ke sini karena dapet kesempatan dari Beasiswa Unggulan untuk nyelesaiin program master gue. Selama itu, gue sempet kerja juga di dining hall-nya OU. Per jamnya dibayar sekitar $7.50 (minimum wage-nya untuk student).

Setelah itu, gue dapet assistantship dari advisor gue yang biayanya dapet dari federal funding (nama institusinya NSF – National Science Fundation) selama dua tahun. Setelah itu, gue dapat partial funding dari Beasiswa Unggulan untuk nyelesein S3 gue untuk 3 Summer.

Tapi di taun ketiga, gue dapet kesempatan untuk dapet Graduate Assistantship di International Student Office. Hal ini terjadi karena gue waktu sebelum-sebelumnya cukup aktif di komunitas internasional jadi mereka cukup tau aktivitas gue selama ini gimana. Dan waktu summer kemarin gue sempet dapet kesempatan untuk ngajar anak-anak SMA di Ohio karena direktur programnya kenal gue dan juga sempat terlibat waktu gue aktif di acara-acara international. Waktu itu, gue ga tau kalau dia ternyata direktur programnya.

Tips gue untuk bisa bertahan hidup adalah jangan takut untuk nyoba hal yang baru dan gunakan setiap kesempatan untuk bisa nambah temen dan memperluas koneksi. Gue bersyukur karena banyak banget kesempatan-kesempatan yang gue dapet dari personal connection.

Ada pengalaman lucu atau menarik ga selama kuliah di sana?

Salah satu hal yang sering banget gue alamin sampe sekarang adalah ketika orang-orang mulai nebak gue asalnya dari mana.

Menilik dari warna kulit lu, pasti pada nebak lu dari Zimbabwe ya?

Enak aja!

Hahaha. Terus pada nebak dari mana?

Pernah suatu saat ada orang Cina yang randomly mulai ngajak ngomong gue dengan bahasa Cina!

Wah, dia pasti nebak lu itu Cina campuran. Kecampur oli gitu.

Hahaha. Rese lu, Roy!

Apa yang lu lakuin kalo lagi kangen sama Indonesia?

Kalau kangen sama Indonesia, biasanya gue suka ngajakin temen-temen Indonesia di sini buat ngumpul terus masak-masak deh. Kemaren gw baru ngumpul-ngumpul buat masak Pempek. Ya, lumayan sih, ga seenak di Indonesia tapi lumayan buat ngobatin kangen.

Tapi biasanya kalo lagi kangen Indonesia, gue paling sering nonton film Indonesia atau nelpon rumah.

Sebagai yang udah sukses berkelana, ada tips-tips khusus ga kalo mau nyari beasiswa ke Amerika?

Cari yang ditawarkan di dalam negeri, kayak dari AMINEF, USAID atau dari Dikti dan Menteri keuangan. Tapi biasanya kondisi beasiswa ini akan memuat kita terikat dengan institusi tersebut. Contohnya kalau kita dapet beasiswa dari Fullbright, kita terikat kontrak untuk tinggal 2 tahun di Indonesia setelah kita selesai kuliah.

Salah satu yang bisa gue share setelah gue nyampe di sini adalah, ternyata banyak universitas yang ngasih beasiswa dalam bentuk GA (Graduate Assistantship) atau TA (Teaching Assistantship). Biasanya ini ditawarkan di level departemen atau juga level universitas, tergantung jenisnya sih. Saran gue sih kalau mau, mungkin ada baiknya riset kecil tentang universitas dan jurusan yang pengen dipilih. Akan lebih bagus lagi kalau bisa ngontak potential professor yang pengen diajak kerja sama atau dijadiin advisor.

Abis itu coba penuhin kualifikasi masuknya dulu (TOEFL, GRE, dll). Setelah itu baru cari kesempatan untuk dapetin beasiswanya gimana. Biasanya masing-masing universitas ada bagian Financial Aid-nya yang akan ngebantu.

Terakhir nih. Ada kalimat penyemangat untuk mereka yang mau nyoba kuliah di luar negeri?

Kalimat penyemangat ya? Hmmm. Gue ngutip dari orang yang menginspirasi gue untuk pergi ke Amerika deh. Walt Disney pernah bilang, “All our dreams can come true if we have the courage to pursue them.”

So pursue them by start doing something about it!

Advertisements

Tagged: , , , ,

9 thoughts on “Wawancaur: Overseas Student

  1. Gita Diani Astari October 22, 2013 at 15:55 Reply

    Terus terus wawancara aku kapan? Kan overseas student jugaaa *pengennya* hahaha. Aah pengen ke Athens! Bang Yusran penulis timur-angin.com juga sempet kuliah di Athens. Apa jangan-jangan sama-sama di Ohio University pula…

    • Roy Saputra October 22, 2013 at 16:20 Reply

      hahaha. dirimu kuliah di mana sih? next time ya! :D

      • Gita Diani Astari October 25, 2013 at 03:18 Reply

        Di Malaysia sih, deket banget ya cuma 2 jam terbang haha. :P Tapi it still counts as overseas kan yaaa (sok iyeh)

    • Arin October 24, 2013 at 03:56 Reply

      hehe..iya nih..kuliahnya bareng di Ohio University juga walaupun bukan satu jurusan….beruntung juga bisa sempet kenal sama bang yusran..hehe..

  2. Ika October 23, 2013 at 00:59 Reply

    Kalau yang bukan overseas student tapi terdampar? Haha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: