Pacaran Era Sekarang

Pacaran ketika kita udah ngantor itu beda banget sama pacaran waktu masih kuliah. Percaya deh. Pacaran era kantoran kayak gua sekarang ini butuh perjuangan lebih dari yang dulu masih menyandang status mahasiswa.

Kayak gua dan si pacar. Kita sama-sama ngantor sebagai karyawan di sebuah perusahaan swasta. Kita berdua menghabiskan mayoritas waktu dalam satu hari di dalam cubicle menatap laptop dengan nanar demi uang yang masuk ke rekening di akhir bulan. Waktu buat gua pacaran sama si pacar pastilah ga sebanyak anak-anak SMA atau kuliahan. Kini, waktu gua dan si pacar bak angkot di lampu merah. Mepet.

Gua berangkat ke kantor dari jam 8 pagi dan baru bisa pulang paling cepat jam 6 sore. Pacar pun begitu. Nyaris setengah hari, kita beraktivitas di kantor. Kepala mumet dengan tumpukan laporan yang mesti diselesaiin, deretan email yang harus dibalas, atau permintaan bos yang ga bisa ditolak. Berulang begitu terus selama sembilan, sepuluh, atau bahkan dua belas jam. Bawaannya pengen memperbanyak diri pake mesin fotocopy atau menubrukkan diri ke gerobak tukang ketoprak depan kantor.

Badan lemes, otak juga lesu. Gua letih, pacar juga lunglai. Agak berat maksain ketemu untuk sekadar bercerita unek-unek di kantor tadi. Apalagi jalanan Jakarta makin hari makin mirip dengan bait pertama lagu Cinta Ini Membunuhku-nya D’Masiv. Berantakan dan ga karuan. Rasanya setiap pulang kantor pengen segera pulang dan bersilatuhrami dengan seperangkat alat tidur.

Kalo ga pinter-pinter ngakalin, hubungan gua sama si pacar bisa putus tengah jalan. Tingkat stres yang tinggi gara-gara kerjaan kantor ga jarang bikin mood kita sama-sama “senggol bacok”. Namun kunci sukses gua dan si pacar bisa terus awet sampe sekarang –walaupun dihadang tumpukan invoice dan berim-rim kertas ga jelas– adalah komunikasi.

Ka-o-ko-em-u-mu-en-i-ni-ka-a-ka-es-i-si. Iya, konstipasi. Eh, salah. Komunikasi.

Komunikasi ga cuma ngobrol via kata-kata aja lho. Interaksi lewat gaya bicara, intonasi, dan ekspresi adalah komunikasi yang diperlukan oleh pasangan yang terpisah oleh jarak dan kesibukan, kayak gua dan si pacar. Nah, untungnya nih, gua dan si pacar sama-sama pake WeChat.

Apa? Lu nggak tau? Oke, oke, biar gue jelasin dulu apa itu WeChat. WeChat adalah aplikasi komunikasi sosial khusus untuk pengguna smartphone. WeChat bisa lu download gratisan di berbagai operating system semua smartphone. Kalo ternyata lu ga ketemu aplikasi WeChat, mungkin karena handphone lu ga tergolong smartphone. Coba masukin bimbingan les Primagama.

Gua dan pacar sama-sama belom lama pake WeChat, tapi udah ngerasain banget manfaatnya. Misalnya, kalo bos lagi meleng, kita suka iseng nyolong waktu buat ngobrol via chats. Pesan yang terkirim tanpa pending jelas bikin obrolan kita ga terputus. Waktu yang sempit jadi bisa termanfaatkan dengan optimal.

Belum lagi, di chat ini gua bisa kirim emot dan stiker lucu-lucu. Kata-kata yang ga bernada jadi bisa diakalin dengan stiker-stiker yang bisa ngebantu kita menyatakan ekspresi. Dengan emot dan stiker, kita bisa memperminim kemungkinan salah paham deh. Stikernya pun kocak-kocak. Kadang gua suka ngikik sendiri ngebayangin si pacar melakukan gaya yang ditampilin si stiker. Mood yang tadinya “senggol bacok” jadi “toel peluk”.

Ibarat gawang, komunikasi itu harus dijaga terus. Selain menjaga ekspresi, kita juga mesti menjaga intensitasnya. Kejarangan bikin garing, keseringan bikin bosen. Alhasil, frekuensi mesti diatur sedemikian rupa (cailah) biar gregetnya tetep ada.

Nah, menurunkan intensitas bisa dengan komunikasi satu arah. Salah satu medianya adalah WeChat Moments. Lewat WeChat Moments, gua bisa share kejadian-kejadian seru dan lucu yang terjadi hari itu, bukan hanya ke si pacar, tapi ke temen-temen di contact WeChat gua. Gua juga jadi bisa tau hal seru apa aja yang si pacar alamin via WeChat Moments-nya. Kita tetap bisa saling tau tanpa harus komunikasi langsung. Ini termasuk komunikasi satu arah yang bisa membuat hubungan tetep greget.

Kalo di kantor bisanya cuma colongan, maka pas di rumah saatnya nge-geber komunikasi. Lagi-lagi WeChat jadi penolong. Gua biasa pake fitur hold to talk yang memungkinkan kita berkirim-kiriman suara. Atau, yang lebih cihuy lagi, video call! Cuma pake biaya internet doang, gua udah bisa ngeliat muka si pacar lengkap dengan ekspresinya. Lewat video call, gua dan si pacar berasa kayak lagi ketemuan, padahal aslinya kita sedang rebahan di kasur masing-masing sambil pelukan sama guling. Benar-benar fitur yang pas buat orang kantoran kayak gua dan si pacar.

Belakangan ini, gua dan pacar sering ngelakuin aktivitas baru ini malem-malem. Bukan, bukan ngepet dan jagain lilin. Tapi kirim-kiriman karikatur.

Kalian pasti tau dan pernah liat juga deh. Ada aplikasi yang bisa bikin muka kita jadi karikatur dengan pose-pose superkocak. Karikatur ini lagi nge-trend banget di sosial media. Di display picture messenger lah, avatar Twitter lah, sampe di WeChat Moments sendiri. Sebagai generasi yang selalu pengen up to date, gua dan pacar tentunya ga ketinggalan. Nih, liat salah satu hasil karikatur gua dan si pacar:

moman xiangji - roy

Abis liat karikatur ini, lu pasti pada mikir, “Kok ceweknya mau-mauan ya jadi pacar si Roy?”

Jawaban gua, “Tidakkah kalian tau kalau Tuhan itu Maha Adil?”

Anyhoo,

Nama aplikasi ini Moman Xiangji. Awal-awal aplikasi ini masih pake bahasa Mandarin, jadi agak ribet pas mau navigasi dan coba sana-sini. Tapi di update terbarunya, Moman Xiangji udah menggunakan bahasa Inggris sebagai bahasa utamanya. Jadi bebas ribet deh. Buat pengguna Android, bisa download langsung di http://goo.gl/qXOkp4, sementara bagi temen-temen yang pake iOS, bisa unduh di http://goo.gl/6Ihfso.

Eh iya, kemaren gua liat infonya di timeline, kalo udah unduh dan punya koleksi foto a la Moman Xiangji, ada kuis berhadiah 10 souvenir lucu dari WeChat lho. Caranya tinggal share foto terunik Moman Xiangji kita di Twitter atau Instagram. Jangan lupa mention @wechatid, dan pakein hashtag #MOMANWECHAT. Ikutan ah!

Nah, sebagai kesimpulan, gua akan menutup postingan dengan paragraf di bawah ini.

Sesibuk apapun, penting banget yang namanya membangun komunikasi. Karena dengan komunikasi yang baik, rasa percaya itu akan selalu ada. Rasa percaya akan menambah rasa cinta. Rasa cinta akan menambah rasa mesra. Dan pada akhirnya, rasa mesra akan menambah rasa… pengen buru-buru nikah

Ah, jadi kangen pacar. Video call dulu ah.

Advertisements

Tagged: , , , , , ,

9 thoughts on “Pacaran Era Sekarang

  1. Kevin Anggara November 9, 2013 at 23:30 Reply

    Undangannya ditunggu ya bang Roy! :))

  2. Putri Sukoco November 13, 2013 at 09:41 Reply

    yang penting tetap semangat, salam kenal dan salam persahabatan

    • Roy Saputra November 13, 2013 at 19:09 Reply

      Betul. Untungnya ada WeChat! (‘-‘)9

      Salam kenal juga :D

  3. tatha. (@tathatubby) November 13, 2013 at 18:28 Reply

    itu bener banget hahaha
    KOMUNIKASI
    baru berasa metode dan gaya pacaran setelah kerja :D
    abang mending masih dlm satu kota, kalo aku beuuhh LDRan >.< bukan Long Dick Reduction katanya bang Radit itu hehehe

    • Roy Saputra November 13, 2013 at 19:08 Reply

      Hahaha.

      LDR emang lebih sulit tapi bukan berarti mustahil. Coba pake video call WeChat deh. Semangat (‘-‘)9

  4. tatha. (@tathatubby) November 14, 2013 at 18:33 Reply

    wkwkwk

    anehnya, walaupun aku sama kekasih (yaela) haha kagak pernah video call or skype komunikasi itu tetep lancar-lancar aja :D
    kagak pernah berantem yg gimana gitu :D

    nih ya bang, jangankan video call dan skype, bbman dan WA aja kadang g tiap hari, krn kesibukan masing2.
    tapi aku bersyukur dan alhamdulillah banget relationship ini tetep berjalan dengan laras (bukan laras-ati lho bang :p)

    dan tgl 11 November kemaren itu jadi hari 3rd anniversary :)
    unbelievable sekali hehe

  5. tatha. (@tathatubby) November 15, 2013 at 08:30 Reply

    hehe makasih :)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: