Wawancaur: Akuntan Yeah!

Sebagai orang kantoran, waktu adalah hal paling mahal yang harus dibayar ketika ingin liburan. Sempitnya jendela cuti dan ketidakpastian ijin dari atasan, membuat kadang gua harus merogoh kocek lebih dalam ketimbang mereka yang punya banyak waktu.

Mungkin itu juga yang dialamin akun termoderasi khas kaum pekerja dengan nama @Akuntan_Yeah.

Akun yang digawangi lebih dari 1 admin ini spesialis membagikan keluh kesah kaum kerah putih. Tentang lembur yang ga kelar-kelar atau rekan kantor yang ga pintar-pintar. Semuanya disampaikan secara tajam, sarkas, dan kadang, ngehe.

Kayak apa sih kehidupan asli adminnya? Dan kenapa mereka sampai perlu membuat akun termoderasi? Jawaban atas 2 pertanyaan tadi dan pertanyaan-pertanyaan lain akan dijawab dengan santai cenderung slenge-an oleh satu perwakilan dari admin Akuntan_Yeah di wawancaur kali ini.

Wawancaur adalah proses wawancara yang dilakukan secara awur-awuran. Pertanyaan disusun semena-mena dan boleh dijawab suka-suka. Proses wawancaur dengan Akuntan_Yeah benar-benar dilakukan via Whatsapp. Wawancaur diedit sesuai kebutuhan. Gambar dipinjam dari sini. Terima kasih.

Akuntan Yeah

Min, certain dong awal mula bisa ada akun Akuntan_Yeah itu gimana. Tujuannya buat apa sih?

Katanya yang bikin sih supaya ada sarana buat melampiaskan frustrasi karena kerjaan dan profesi. Sambil menertawakan diri sendiri dan menertawakan mereka-mereka yang jadi perantara majikan dan majikan kita.

Dan kebetulan aja yang bikinnya dulu kuliahnya akuntansi. Kalo lulusan sastra ya pasti jadi @sastra_yeah.

Bener juga sih…

Intinya sih dulu pengen nampilin harsh truth aja soal profesi ini. Baik buruknya… eh, kebanyakan buruknya sih yang ditampilin. Soalnya keburukan entah kenapa kok ya lebih lucu.

Akuntan_yeah kan suka pake istilah sahabat korporat tuh. Apa sih sahabat korporat itu?

Itu sarkas aja, buat lucu lucuan. Makin lucu kalo ada mention yang nanggapin serius, dikiranya kita seneng gitu jadi mengabdikan hidup buat majikan. Kurang piknik itu orang.

Apa sih asiknya sih jadi akuntan?

Asiknya itu kadang lu bisa memandang segala sesuatu dari sudut yang berbeda, beda dari perspektif yang populis.

Contohnya gimana, Min?

Misal perkebunan sawit.

Oh, cabe…

ITU RAWIT!

Woles, Min, Woles. Gitu aja kok sawit?

ITU SEWOT!

Oke. Lanjut!

Nah, orang taunya perusahaan sawit itu penjahat anti lingkungan lah, katanya merampas tanah adat lah, yang tidak mengikutsertakan penduduk asli sekitar lah, segala macem deh.

Kalo pernah visit audit ke sana, lu bisa tau ternyata banyak juga kebun sawit dibangun di atas hutan tropis yang emang udah kebakar sebelumnya. Jadi dari awal emang udah rusak itu hutan dibalakin. Terus kadang oknum masyarakat setempat juga maksa jadi manager di kebun sawit itu padahal ga kompeten karena lulusan Sekolah Dasar, misalnya.

Hmmm. Menarik, menarik.

Ya gitu lah masalah perspektif aja sih sebenernya, jadi agak beda.

Ada pengalaman menarik selama jadi akuntan?

Pernah taon baruan sama sopir klien berdua berbagi rokok di perjalanan pulang macet balik ke Jakarta. Pernah dimaki-maki bule di depan umum. Dan pernah mau dijodohin sama anaknya klien sampe diteror SMS.

Wuih, ceritain dong yang kisah lu diteror sms ama klien buat dijodohin!

Ya biasalah, ibu-ibu punya anak perawan, pengen cepet dapet cucu kali. Nanya-nanya udah punya pacar apa belom, mau kenalan sama anaknya atau ngga, ya gitu-gitu lah. Lama-lama gue bingung juga, ini mau jodohin anaknya atau emaknya yang doyan sama gue? Hahahaha.

Hahahaha. Terus lu jawabin apa?

Jawab seadanya aja, “nggak”, “iya”, “mau serius kerja dulu”, dll. Yang penting selamet dulu deh.

Menurut lu, apa yang terpenting dalam sebuah pekerjaan? Gaji, lingkungan, apa pekerjaan yang sesuai dengan skill?

Kalo itu pekerjaan bukan passion lu, yang paling penting, pekerjaan itu harus bisa memberikan ilusi kebaikan yang cukup gede supaya lu bertahan. Bisa duitnya, bisa benefit-nya kayak soft loan, lingkungan temen kerja yang cocok, bos yang baek, work life balance, dll.

Nah, ilusi yang paling penting buat gue adalah duit, karena itu kompensasi yang paling bisa lu measure.

Apa arti cuti buat seorang akuntan?

Cuti itu kalo di KAP (Kantor Akuntan Publik) bisa macem-macem artinya.

Satu, atasan kamu punya rencana kerja yang baik, jadi bisa kasih kamu cuti yang ga ganggu kerjaan. Dua, KAP kamu kurang klien. Tiga, KAP kamu ga bisa bayar overtime (OT).

Biasanya kalo cuti ngapain, Min?

Cuti ya biasanya tidur aja di kosan.

Hampa banget…

Kalo cuti panjang baru deh pulang kampung ketemu orang tua dan dengerin ocehan, “sampe kapan lo mau kerja sama orang, tabungan udah berapa? Sampe kapan mau gini-gini terus? Itu liat si A udah punya rumah di mana, dll.”

Miris banget…

Ya, begitulah.

Pernah ada cerita lucu pas mau ngajuin cuti?

Hahaha… gak ada.

Hahaha. Ya gitu deh.

Kenapa pake akun termoderasi, Min? Kenapa ga pake akun pribadi dalam menyampaikan pesan-pesan ke sahabat korporat?

Itu gampang jawabannya.

Karena?

Karena gue… masih pengen gajian.

Hahahaha.

Dulu, para founding fathers-nya pengen akun ini bisa jadi corong uneg-uneg orang kantoran. Kebetulan aja, karena waktu itu banyak yang kerja di KAP, makanya jadi Akuntan_yeah. Mereka sadar banyak uneg-uneg yang ga bisa difrontalin atau dilempar langsung ke manajemen kantor.

Misalnya, masalah standar, dari OT yang dipotonginlah dengan alasan yang ga jelas, sampe ke masalah kebijakan brengsek kantor yang sayangnya kebanyakan dari pegawai kantoran manut-manut aja, ga punya nyali kayak buruh-buruh pabrik untuk fight back. Jadi, kami lebih memilih resign.

Sampe ke bahas masalah-masalah umum kayak, kenapa sih salary harus rahasia? Kenapa ga terbuka aja, ga suka temen lu gaji lebih gede ya lu protes, lu ga puas jawaban manajemen ya lu resign atau lu fight terus.

Nice insight nih.

Setidaknya dengan akun ini uneg-uneg tersalurkan, tanpa harus khawatir lah dianggep macem-macem di kantor.

We’re basically cowards aja sih, menertawakan diri sendiri sambil cari temen tertawa miris bareng dan lempar isu sana sini.

What does it take to be happy as an employee?

Lower your expectation.

Usaha supaya merasa cukup aja terus, selalu liat pengangguran di luar sana, pasti selalu ada yang lebih ancur nasibnya daripada lu sekarang yang masih untung bisa gajian… walau kadang gajiannya bisa molor juga tergantung cash flow perusahaan.

Ada pesan-pesan yang ingin dibagi ke para sahabat korporat?

Jangan sedih, karena kalian gak sendirian.

Advertisements

Tagged: , , , , , , ,

14 thoughts on “Wawancaur: Akuntan Yeah!

  1. dodo February 24, 2014 at 12:09 Reply

    Kok gw baca wawancaur ini berasa sedih bgt yah…
    Meski di satu sisi ada perasaan tenang nya… Tenang karena ada yg menyedihkan kek gw… Hehehe….

    Btw, roy, gw ga ngerti singkatan2 di tulisan ini kek KAP, OT dan SD…

    • Roy Saputra February 24, 2014 at 13:27 Reply

      wah iya, udah gua perbaikin ya :D

  2. sarahandhercloset February 24, 2014 at 13:39 Reply

    Karena?

    “Karena gue… masih pengen gajian.”

    :)))))))))))))))

    Kenapa ini adminnya cacat begini sik? *ngakak di kubikel*

  3. presyl February 24, 2014 at 13:40 Reply

    KAP yang ga bisa ngasih OT trus diganti cuti, hahaha. nge-jleb sendiri.

    pervert auditor udah, akuntan_yeah udah *kebetulan udah ngalamin hal yg sama juga* coba roy lain kali wawancaur pns_ababil. haha. pengen tau aja tuh pikiran-pikiran para adminnya

    • Roy Saputra February 24, 2014 at 13:54 Reply

      wah, ide bagus. nanti edisi kapan gitu, gua wawancaur pns ababil ah :))

      thanks, Pres!

      • presyl February 25, 2014 at 11:07 Reply

        klo jadi wawancaur, nitip pertanyaan roy! hahaha..

    • Rahmat Hidayat February 24, 2014 at 20:21 Reply

      Nah, bener bang roy! :))

  4. kevinchoc February 25, 2014 at 00:02 Reply

    Sahabat korporat. Buat gue senyum-senyum sendiri dengernya. Sarkas bahaha.

    “Ada pesan-pesan yang ingin dibagi ke para sahabat korporat?”
    Jangan sedih, karena kalian gak sendirian.

    Tae :)))

    • Roy Saputra February 25, 2014 at 10:53 Reply

      nampol banget yak kalimat endingnya? :)))

  5. eli February 25, 2014 at 16:24 Reply

    ketemu orang tua dan dengerin ocehan, “sampe kapan lo mau kerja sama orang, tabungan udah berapa? Sampe kapan mau gini-gini terus? Itu liat si A udah punya rumah dimana dll”

    Hhahaha… Bener bget.. Keknya smua ngalamin ini ya.. Hahahaha

  6. andriayanie February 25, 2014 at 17:55 Reply

    What does it take to be happy as an employee?
    Lower your expectation…

    Sumpah ini #jleb banget…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: