Hal-hal yang Bisa Ditertawakan Selama Nonton The Raid 2

Bukan, bukan, ini bukan kritik, apalagi hinaan terhadap film The Raid 2: Berandal. Gua pribadi suka banget sama film aksi ini, meski kadar sukanya lebih kecil ketimbang film yang pertama.

Jalan cerita The Raid 2 berkembang pesat dibanding film terdahulunya yang sangat tipis dari segi plot. Ketegangan dihasilkan bukan hanya dari adegan laganya, tapi juga dari drama dan intrik yang berkembang di sepanjang film. Pemeran-pemerannya pun ciamik. Arifin Putra, yang berperan sebagai Uco, adalah yang terbaik di antara aktor berkelas lainnya.

Jadi, sekali lagi, postingan ini ga bertujuan untuk menghina atau mengkritik dengan pedas. Gua hanya ingin mengajak kalian tertawa dari film yang brutal dan berandal banget ini.

The Raid 2 sendiri merupakan lanjutan dari The Raid 1… ya iya lah ya, judulnya aja ada angka 2-nya gitu. Sungguh informasi yang tidak informatif. Kisah The Raid 2 merupakan sambungan perjalanan hidup Rama, si polisi baik budi, yang sebelas dua belas lah sama Casper. Baik banget doi. Bersih, peduli, tegas. Kayak tagline-tagline caleg gitu.

Di sekuelnya ini, ceritanya Rama harus menyamar menjadi anggota mafia demi bisa memberantas korupsi dan membalas dendam kakaknya. Gara-gara itu, Rama harus masuk penjara, padahal sebenernya dia pengen masuk IPA biar bisa jadi dokter.

Daripada berpanjang lebar lagi dan menebar spoiler di sana-sini, kali ini gua hanya akan berbagi beberapa adegan yang menurut gua bisa bikin kita ketawa selama nonton The Raid 2.

Here we go.

the_raid_2_berandal

1. Makan di penjara

Rama sedang di penjara dan akan makan siang. Menu makanannya ayam goreng. Menjadi lucu karena… anak kost aja biasa makan mie instant. Ini di penjara makan ayam, Bro. Ngekost di penjara aja apa nih? Udah dapet makan ayam, kamar mandi dalem juga. Cuma kurang cuci gosok aja.

2. Gelut di lumpur

Menurut gua, adegan kelahi di lumpur ini adalah salah satu highlight scenes dari The Raid 2. Yang bikin gua mulai ngikik adalah ketika semua orang gelut di lumpur dengan baju yang sama, dan dengan muka yang kotor dan ketutupan lumpur. Di tengah cepat dan ganasnya perkelahian, semua orang sekilas terlihat serupa dan mirip.

Gua kan jadi bertanya-tanya, “Ini ngebedain yang mana temen yang mana musuh gimana ya? Apa pas berantem pada pake name tag? Apa setiap sebelum nonjok, mesti nanya dulu?”

“Kang, punten.”

“Iye? Kenape?”

“Punten ya, Kang. Saya mau nanya. Akang teh grup Uco apa grup lakinya Nafa Urbach yang udah jarang nongol di tipi itu?”

“Gue geng-nya Uco. Kenape?”

“Oh, ga apa-apa, Kang. Cuma mau mastiin aja. Kalo saya mah dari geng lakinya Nafa Urbach itu. Sekarang saya teh mau ijin mukul ya, Kang. Mungkin akan terasa sakit sedikit. Nuhun.”

Tapi yang paling kocak dari adegan gelut di lumpur ini adalah ketika ada 2 orang narapidana memanfaatkan momen ini untuk melarikan diri. Kenapa kocak?

Pertama, karena 2 narapidana ini melarikan diri dengan susah payah manjat pager tinggi, berduri pula. Tangannya sampe ketusuk kawat duri yang melingker di atas pager. Pas lagi susah-susah manjat pager, tiba-tiba, pintu besi yang ada di sebelahnya… dibuka sama polisi.

Yaelah, pintunya kebuka, coy! Kagak kekunci! Tau gitu kan lewat sana aja sambil Assalammualaikum. Ga usah lah manjat-manjat. Pake ketembak sniper pula. Hadeh.

Selain itu, adegan ini kocak karena 2 narapidana itu manjat ke arah kantor penjara! Bego banget ga sih? Kalo mau lari ya mbok ke arah luar, lah kok ini malah ke arah kantor penjaranya? Gua rasa sebenernya mereka bukan mau kabur, tapi mau numpang fesbuk-an di kantor sipir!

3. Prakoso

Di The Raid 2, Yayan Ruhian ternyata masih kebagian peran. Bukan lagi sebagai Mad Dog seperti di film yang pertama, tapi sebagai Prakoso, pembunuh bayaran kepercayaan Bangun, bos mafia di Jakarta. Biar ada bayangan, gua jelasin dulu kayak gimana Prakoso itu. Penampakannya kayak guru pendekar silat jaman dulu. Rambut dan jenggot ubanan, dibiarkan acak-acakan dengan wajah yang dingin, jarang ekspresi. Pokoknya kalo lu ketemu dia tengah jalan, bawaannya nyesel kenapa ga pernah ikut asuransi jiwa.

Yang bikin gua ngikik adalah adegan dia ketemu Marsha Timothy di sebuah restoran. Awalnya gua pikir Marsha ini majikan Prakoso. Sesial-sialnya ibu kost-nya lah. Sampai Prakoso ngomong gini ke Marsha Timothy, “Karim apa kabar? Gimana anak kita?”

EH BUSET! ITU BININYA? CAKEP AMAT, NYET!

Ini dia dapet istrinya gimana coba? Hadiah beli Chiki? Apa pas ijab kabul si Marsha Timothy ditodong golok, lalu dengan tatapan takut, penghulunya bilang ke Marsha, “Iyein aja biar cepet!”? Apa jangan-jangan Prakoso pernah ikut Take Me Out edisi pembunuh bayaran? Gimana coba?

Kelucuan yang melibatkan Prakoso belum berhenti sampai di sini. Pertemuan antara Prakoso dan istrinya (yang ga ketauan namanya) itu ternyata sebuah agenda bulanan, di mana Prakoso menyerahkan uang untuk istri dan anaknya. Uniknya, setelah mengambil uang bulanan itu, Marsha ngeluh habis-habisan tentang kerjaan Prakoso sebagai pembunuh bayaran.

“Kamu tuh ya, mbok ya ganti kerjaan. Tangan kamu itu penuh darah…”

KALO GITU, KENAPE DUITNYA TETEP LU AMBIL, LUTUNG? PEGIMANE SIH? DASAR MUNAPIK! IYE, MUNAPIK PAKE P! MUNAPIK!

4. Salju

Oke, kalian pasti udah banyak baca soal salju ini di mana-mana. Adegan ketika Prakoso keluar dari sebuah club, hanya untuk ditusuk dan mandi bersimbah darah di atas tumpukan salju putih. Sebetulnya, sampai di sini, gua belum merasa ada yang aneh. Kepala gua hanya menyimpulkan, “Oh, ternyata setting tempatnya bukan di Indonesia toh. Kayaknya sih di Timbuktu nih.”

Sampai samar-samar terlihat sebuah tulisan, pada gerobak di belakang. LOMIE AYAM.

Kepala gua langsung menggeser sedikit kesimpulannya, “Wah, ternyata orang Timbuktu juga doyan makan lomie ayam. Minumnya pasti Ale-ale.”

5. Topi Bunawar

Enough said.

6. Balap-balapan

Menjelang akhir, ada adegan balap-balapan yang lumayan seru dengan lokasi yang tambal sulam. Hal ini bisa gua maklumi karena sesungguhnya sulit untuk mencari jalan yang cocok untuk syuting balap-balapan di Jakarta. Parahnya kemacetan Jakarta sampe ke jalan terkecilnya bisa bikin syuting berantakan.

Kebayang ga apa jadinya kalo mereka syuting kejar-kejaran di Jakarta saat jam pulang kantor? Gua rasa jagoannya bakal nyerah, turun mobil, terus nawar ojek.

“Bang, Senayan ya? Berapa?”

“Lima puluh ribu, Mas.”

“Ga bisa kurang, Ba–”

DOR!

Belum kelar nawar, udah mati ketembak. Epic.

Nah, itu 6 hal yang bikin gua ngikik selama nonton The Raid 2. Meski begitu, 6 hal tadi ga mengurangi kerennya film ini secara keseluruhan. The Raid 2 tetap film aksi yang banjir darah, brutal, dan penuh intrik.

Buat lu yang mau nonton fim ini, usul gua sih nonton dulu The Raid 1. Itu karena jalan cerita di awal-awal The Raid 2 sangat terkait dengan edisi pendahulunya. Daripada bingung dan nanya ini siapa-itu siapa, mending siapin diri dengan nonton dulu film pertamanya.

Kalo lu suka film drama politik atau intrik mafia kayak The Departed, film ini cocok buat lu. Pace lambat dengan alur cerita yang terkesan acak, pas buat lu yang suka film-film yang bikin mikir. Tapi kalo lu berharap film ini intens dan penuh dengan pukul-pukulan kayak yang pertama, ada baiknya lu mulai menurunkan ekspektasi.

Because expectation kills. Just like a baseball bat, hammer, and karambit.

Advertisements

Tagged: , , , , , , , ,

74 thoughts on “Hal-hal yang Bisa Ditertawakan Selama Nonton The Raid 2

  1. Diffa Imajid April 7, 2014 at 14:59 Reply

    yang pas terakhir tarung di dapur itu. secara santai para pegawai di dapur keluar dengan teratur demi kelancaran pertarungan silat. ngakak lah disitu :lol:

    • Roy Saputra April 7, 2014 at 15:22 Reply

      hahaha. iya tuh. gua rasa pada sempet absen pulang juga sama bikin kopi dulu sebentar :))

      • Ayu Yudha April 9, 2014 at 11:07 Reply

        kalo gue mikirnya, pegawai di situ emang udah dilatih buat keluar dengan tertib begitu ada yang mau bunuh-bunuhan.. xD

  2. khoirul.muslikin April 7, 2014 at 15:00 Reply

    Prakoso aja bisa dapet yg model begitu. Masa gue gak? :(

  3. acentris April 7, 2014 at 15:12 Reply

    Alhamdulillah saya termasuk yang gak akan nonton the raid mas. gak sanggup….

    • Roy Saputra April 7, 2014 at 15:24 Reply

      ga sanggup… bayar? *puk puk*

      • Dendi Riandi April 7, 2014 at 16:28 Reply

        Satu lagi Roy, sekretaris pak bangun yang dengan santainya tetep ngetik pas Iko uwais telanjang dan ucok nembak pak Bangun.

  4. Darmaskeleton April 7, 2014 at 16:42 Reply

    Sumpah gua nyesel bgt abis baca blog ini , karna setelah itu gua harus bolak” ke toilet . .

  5. Aldy Pradana April 7, 2014 at 16:45 Reply

    Hahaha, bener banget ini X)

  6. gegekrisopras April 7, 2014 at 17:35 Reply

    Ga elu ga Teppy sama kocaknya review-nya x))) Gokil!

  7. Siro Gane April 8, 2014 at 13:33 Reply

    ngakak baca yang pertama tentang makan di penjara, sebagai anak kost merasa iri, jadi pengen anak tahanan aja kalau gitu :D
    sayang belum nonton filmnya nih :3

  8. kevinchoc April 8, 2014 at 21:08 Reply

    Lomie Ayam.

    Gue pas ngeliat itu langsung ketawa di bioskop bahahaha. :))

  9. D.H. Kresnoadi (@enggakeribo) April 9, 2014 at 08:28 Reply

    Hahahai itu yang di lumpur kocak abis. Ngga kebayang juga sih. Kalo gue ikut ribut, gue juga bingung kayaknya. :))

    • Roy Saputra April 14, 2014 at 09:16 Reply

      berantemnya mesti pake name tag! X))

  10. bowo April 9, 2014 at 16:18 Reply

    ‘malam ini gratis aja pak..’

  11. Zee April 13, 2014 at 01:38 Reply

    Hahaha, pikiran kita sama kang, tentang hal lucu yg ada di film The Raid #2 , apalagi adegan Prakoso itu, dakuw bising banget pas di bioskop mempertanyakan posisi Marsha disana, kok bisa? kok bisa? itulah lah ya, kalo jodoh ditangan sutradara ^,,^

  12. arievrahman April 18, 2014 at 16:59 Reply

    Gue kira Prakoso adalah Mad Dog, ternyata bukan ya? Pantesan kok pas Prakoso dikeroyok orang-orang gue mikir: “Ini yang ngeroyok apa gak nonton The Raid 1 ya? Udah tahu Mad Dog kok ya dikeroyok.”.

    • Roy Saputra April 21, 2014 at 08:20 Reply

      kalo mereka tau itu Mad Dog, pas ketemu langsung sungkem.

  13. Rully Restiana April 27, 2014 at 07:15 Reply

    Tambahan lagi kang! Waktu adegan balap2an si bang iko berantem dalam mobil yg masih dijalanin…. sama SUPIR! logikanya kl supir itu tau ada yg berantem di kursi belakang mbok ya kabur kek keluar mobil, atau setopin mobil trs bantu hajar kek :D
    Ada jg adegan berantem d lumpur waktu si iko matahin kaki lawan, eh di detik scene selanjutnya masih gerak2 bebas kaki lawan
    Dan yg kocak tuh knp julie senjatanya palu? Ada dulu matanya gitu gegara kepentok palu? Misteri….
    Apalg di commuter waktu doi jalan bawa2 palu, emg ga ada yg nyadar duluan apa penumpang liat cewek (bening pula) pake kcmt item bawa2 palu :D
    Btw thanks kang, ini bener2 persis spt apa yg saya ketawain haha
    Tp totally the raid 2 keren, krn dia ga bawa adegan laga aja, tp emosi perannya kerasa… waktu dikhianatin, konspirasi, ambisi anak, bapak yg rela jauh dr anak istri :’)

    • Roy Saputra April 28, 2014 at 09:52 Reply

      iya banget nih! :)))

      mestinya supirnya stop dan bilang “woy! kalo mau berantem turun aja lo pada!”

      :))))

  14. joeyz14 May 1, 2014 at 22:06 Reply

    gw agak lost pas bagian si Prakoso mati diantara tumpukan salju itu karna gw kebelet fifis alis lagi ketoilet
    Gw juga ga ngerti perannya si Roy Marten.
    Tapi yang paling kesian dari semua peran adalah yang polisi ngejar2 si Iko dan mukanya di masak di kompor tepanyaki!!! *tutup mata* ga kuat liatnya

    Dan yang paling ga make sense dari semua adalah adegan Iko telanjang dan si resepsionis nyantai aja kayak ga terjadi apa2, kalo gw sih udah luluh lantah kelantai…. *LOL*
    *Imanku lemah kakakkkk* :D

    Satu lagi donk adegan yang perlu ditertawakan buat gw: yaitu pas si Oka Antara mau mati….yaelah si masnya…mau mati aja milih tempatnya jauh bener! untung bensin di mobil masih ada, kalo nggak kan Iko naik apa pulangnya dari tempat antah berantah itu?
    *nawar ojek lagi* :)

    ini mah gw jadi nyinyir apa bukan sih ya? hahahha

    • Roy Saputra May 2, 2014 at 09:22 Reply

      “si Oka mau mati pilih tempat”

      X)))))))))))

  15. iKurniawan June 5, 2014 at 14:04 Reply

    Nambahin ah mas,
    bagian pas di suruh buka baju polos mau di geledah, itu cowok2 kok betah ya liat cowok lain dipolosin..
    dan satu lagi,,,,itu apa perasaan si sekretarisnya.. ngeliat cowok ditelanjangin oleh 3 cowok lainnya
    :D

  16. erik June 26, 2014 at 23:00 Reply

    Gan kalo ane mau tambahin sebenernya kalo tentang makan ayam dipenjara itu mungkin karena ada ucok,soalnya kan dia anak bos mafia. Mungkin dia nyogok napi dengan ayam biar kgk di incer. Terus perang di lumpur,sebenernya yang lindungin ucok tuh cuma si yuda atau rama,coba deh liat ga ada yg bantuin ucok selain rama. Makanya pas polisi masuk ke tengah tengah, para tawanan langsung serbu polisi karena takut ucok dilindungin sama polisi.terus ada adegan napi manjat itu ya siapa sih yg kgk panik kalo lg ada kejadian berantem gituh,pasti gak sempet mikir buat pintu ke kunci apa kgk gan wkwkwkwk

  17. xRulx48 June 30, 2014 at 15:20 Reply

    Itu discene reog ada tiga kejadian dalam satu waktu yang karambit ngebunuh dikebun tebu, baseball man dan Hammer girl. yang bikin ane heran itu kereta jakarta kereta bawah tanah atau kereta dimalam hari tapi itu kan dalam satu waktu tapi ditempat lain dalam kondisi siang hari :v

  18. kheystone June 30, 2014 at 21:05 Reply

    Adegan yang menggelikan adalah iklan smartfren di film ini dimana tablet smartfern yang digunakan Rama untuk memata-matai ucok dan si Bejo canggih beuud webcamenya heheh. Handphone yang di pake Rama juga smartfren

  19. ajul July 14, 2014 at 16:48 Reply

    yang gw bikin ketawa ngakak, film ini masuk box office

  20. amirMalaya August 5, 2014 at 04:21 Reply

    Bisa plep sek indon kritik tobak ah. Tapi buoh topi tu mmg buleh kata ala ala Morgan Freeman la. Hero dia tak lain tak bukan jatuh kepada si muka bingung cerita The Training Day. Kalu awok dok berapa pahang bahasa tranung, mmg kena suruh org tranung sdiri hok translate. Kalu dok, rabok bohhh. Hok salji tu sedap duduk Doh. Kes ada org jepun dua tiga org, rasanye lebih kpd Hokkaido berbanding timbuktu sebab lening musim buah durian dinung. Hehehe. Jgn maroh, saje wi nasi tambah. Sohbeng tengok aaa. Baik tido makan nasik tido. Subuh nok masuk leler doh ni. Esok keje. Liverpool menang. Israel bodo. Sekian.

    • Roy Saputra August 5, 2014 at 08:59 Reply

      ^ ngomong opo iki? :))

      • amirMalaya August 5, 2014 at 09:20 Reply

        Saya cuba berbahasa indonesia

        Bagus dang kritikan kamu. Namun pada pikir saya, si pemakai topi itu mirip Morgan Freeman…

        Ok nggak?

        • Roy Saputra August 5, 2014 at 09:22 Reply

          hooo. terima kasih! oke! betul, jika dilihat-lihat mirip topi Morgan Freeman di film se7en :D

  21. ardy2014 August 21, 2014 at 01:27 Reply

    udah nonton filmnya gan.. filmnya bagus cuman banyak adegan yg kesannya maksa bgt.
    Kesan yg ku dapet habis nonton the raid 2, filmnya maksa ala holywood!! Dari gaya bicara, gaya hidup, sampe aksinya ala barat… budaya indo disini sekedar tempelan aja menurutku, coba deh bandingin sama yg pertama, the raid 2 kayak film barat dg pemain lokal XP

    • Roy Saputra August 21, 2014 at 08:26 Reply

      bagusan yang pertama yak.

    • robin1984 August 25, 2014 at 17:21 Reply

      Karena sutradara, produser dan cinematographynya org barat smua

  22. surya August 31, 2014 at 02:01 Reply

    U semua inget ga yg wktu si rama mau berantem dobrak rolling door pake mobil..itu yg w bayangin coba dia salah alamat yg ga tau nya itu warteg atau bengkel..pasti lbh seru lg tuh.. Wkwkwk

  23. Rachmat Ryuzaki August 31, 2014 at 23:07 Reply

    gue lebih senang adegan cwek maen kuda2an (pake dildo)
    menurut ane lebih berseni pas bagian itu :D

  24. avee September 2, 2014 at 13:59 Reply

    ada satu scene rada janggal waktu si uco mainin pisau di depan rama masalahnya itu didlm penjara, kalopun uco anak bos mafia kayanya ga sebebas itu juga kali yak :D

  25. jhony b November 28, 2014 at 20:39 Reply

    Satu lagi ane tambahin bro…yg fighting d kithcen..udah ketusuk ber kali2..kejedot lantai ber kali2 pula..Darah muncrat sana sini..belom mati2 jg..ato jgn2 udah minum sangobion 1 kardus kali yak.. :v
    Kayak film india :v :v
    Tp menarik si ceritanya

  26. Meta Andri Setiawan December 15, 2014 at 21:50 Reply

    Adegan cewek-cewek joget di club. Gue yakin seyakin-yakinnya Gareth Evans dkk anak soleh. Gak pernah main ke kota :p

  27. orang indonesia January 1, 2015 at 02:36 Reply

    kalo yg no 1 emang gitu kok bro
    soalnya babeh pegawe penjara, sering maen2 juga di dalem,,emang makanannya ada ayamnya kadang ikan,,yg pasti ga kayak di tv2 yg cuma bubur kayak lagi perang
    kamar mandi dalem ga gan, cuma tempat buang aer aja, gabung sama kamar (baca :sel)
    dan yg pasti bukan 1 orang 1 sel, bisa bejubel,,,kecuali sel tahanan kadang cuma beberapa orang aja,,
    cuma sekedar ngelurusin aja

    • Wisto Waruwu February 21, 2015 at 11:59 Reply

      Sedang brantem di mobil sama si Rama kepalanya pecah masih bisa ketawa yh hihihi.

  28. Dandi taufiqurrahman July 7, 2015 at 13:17 Reply

    Yang dikereta waktu hammer girl ngelawan sekelompok orang yang dapet bagian paling enak yang palanya di tahan sama hemmer girl pake paha,enak banget ya bisa ngintip

  29. jakearis29 July 27, 2015 at 18:43 Reply

    Gua nglihatvadegan konyolnya
    Masa waktu ending fighting oran. Kayaknya lbh dari 3 kali lipat persebelasan sepak bola bisa mampus semua sama rama,maksud ane apa musuh berandalan sebanyak itu gk da yg pegang pistol,kl gw pikir2 ni klub bandit udah siap mati tanpa melindungi diri dari pistol,apa emang grup segede itu gk pnya pistol
    1 orang ja pnya pistol udah slesai urusan

  30. Wanda anggrila August 24, 2015 at 11:20 Reply

    Saya itu ga habis pikir sama orang2 Indonesia , bisanya protes melulu,, tpi ga bisa ngbuktiin . Hahahah

    1. mkn d penjara,
    Soal itu , bisa aja lo protes sperti itu , kyk yg pernah d penjara aja bung . Haahaha
    Kliatan skli lo anak kost ga pernah makan enak . Haha
    Kalo lo pngen makan enak mending msuk penjara dlu. Hahaaa
    Inget bro , ga selamanya di dlm pnjara makan sama nasi garam , nasi tempe ja. Sok tau ni si elo

    2. Gelut d lumpur
    Protesan lo terlalu mendramatisir dialog coy . Lo cewe ya??
    Haloooo itu fiktif bro , bkn kisah nyata . Haha

    3. Prakoso.
    Nah ini , sama kyk protesan lo yg ke 2. Lebaaayyyy boook . Hahha,
    Kerjaan protes mllu.

    Intinya apapun yg terjadi pda film the raid hanya fiktif belaka, tdk ada kesempurnaan . Semua org tau klo film sperti ini ada kslh sdkit tdk mslah , nmanya juga produk mnusia ..
    Ga ada film2 yg sempurna , termasuk film barat pasti ada kslahan., hnya saja kita tdk mngetahui detail karna org indonesia biasanya focus translete 70% gambar 30% ‘
    Marilah kita apresiasi produk indonesia dengan senang hati , demi kemajuan Indonesia.
    Kalau pun ada kritik dan saran , smpaikanlah secara baik sopan dan mendukung.
    Bukan menghina.
    Trims

    • Roy Saputra August 24, 2015 at 14:45 Reply

      ^ terlalu serius

    • erick irwanto September 14, 2015 at 00:37 Reply

      Iya bro setuju.. orang indonesia giliran ada yang bagus buatan indonesia di cuekin malah cari2 kesalahan biar bisa ngecibir.. giliran buatan indonesia jelek. Orang orang labil nge caci maki abis2san dan bilang kapan negara ini maju kaya negara2 lain.. kan pe’a

      • Roy Saputra September 14, 2015 at 08:25 Reply

        bro, baca postingannya yang lengkap dong ah

  31. weed October 14, 2015 at 14:50 Reply

    gue jadi pengen nanggepin. actually menurut gue sih nggak ada yang lucu dari scene scene yang ada di the raid 2 ini. aneh iya. terutama salju yang ada di indonesia. menurut gue sih salju di indonesia itu dibikin sama film maker nya untuk menambah efek aja biar lebih dramatis (mati bersimbah darah diatas salju yang putih) walaupun sebenarnya di indonesia gak ada musim dingin. Trus kalo yang bagian sekertaris waktu si rama buka baju, tapi dianya diem aja. menurut gue sih film maker punya expectation ke orang orang yang nonton. mereka sudah menganggap bahwa penonton mengerti kenapa si sekertaris diem aja. menurut gue, si mbak sekertaris diem aja karena dia juga gamau dibunuh. selain itu, dia diem karena udah tau kebiasaan bos nya. gue yakin rama itu bukan orang pertama yang ditelanjangin. untuk scene berantem yang dilumpur, setau gue (akibat sering nonton film yang scene nya di lapas) perkelahian di lapas itu bukan hanya disebabkan karena 2 kubu yang emang mau berantem. pasti ada beberapa org yang gatau apa apa disitu. setau gue juga, kalo misalnya di lapas ada yang berantem, semua orang (entah itu org netral atau di kubu manapun) bakal saling serang. tujuan mereka adalah untuk menciptakan chaos. karena kalo udah chaos, itu bisa jadi momen mereka untuk mencoba kabur. buktinya, 2 org yg ditembak sniper. mereka itu berusaha buat kabur ditengah tengah chaos. coba liat lagi deh, mereka asal serang aja. selain untuk menciptakan chaos, tujuan mereka saling serang bisa jadi untuk defense, karna kalo mereka diem, tetep aja bakal kena serang. dan org org yang dipenjara itu pasti memang sudah punya hasrat untuk berantem dan mungkin bisa jadi cara mereka ngilangin stress yaitu dengan berantem.

    Banyak banget scene dan hal yang aneh. nah, kaya yang gue bilang tadi, si film maker pasti udah tau detail filmnya dan pertanyaan apa aja yang bakal ada dari film itu. intinya, dari semua keanehan yang ada di film the raid 2 ini, menurut gue bukan karena disengaja, melainkan mereka (film maker) menganggap penonton sudah mengerti kondisi di film itu dan tidak mempertanyakan hal hal yang gak berpengaruh besar terhadap alur utama film itu sendiri. so, yeah. ini murni opini gue ya. btw, pembahasan mengenai kelucuan ini cukup interesting dan menghibur. :D

  32. KFA October 21, 2015 at 17:04 Reply

    ama ada 1 lagi pas waktu di penjara bang iko kan makanannya ada ayam goreng napa yg di makan cuma tempe ma nasi doan?

  33. hariz.vebiaz March 8, 2016 at 19:55 Reply

    Klo makan di penjara ntu bkan daging ayam tpi itu tempe

  34. Nani October 25, 2016 at 02:02 Reply

    the raid 2 lebih bagus deh daripada the raid, kesannya juga lebih real. film the raid 2 tidak di jelaskan lokasinya di jakarta, raid 2 lebih ke Jakarta versi Imaginasi sutradara, ngomong2 mengenai film the raid yg dibilang terlalu dipaksakan ke kebudayaan barat, sekali lagi raid 2 adalah imajinasi si sutradara, itulah seni perfilmannya dimana realitas digabung dengan imajinasi yang kreatif, sutradaranya juga adalah orang bule, Gareth Evans, wajar saja ada unsur barat di dalamnya, dan bukan cuman unsur barat, garet evans juga menggabungkan gaya jepang di dalamnya, dan termasuk Indonesia, tetapi yang paling penting yg di tonjolkan disini adalah ilmu bela diri pencak silat. Kalau gue sih ga mempertanyakan the raid 2 , soalnya udah ngerti jalan ceritanya dan kondisinya gimana, disini kita dituntut juga untuk lebih memahami isi filmnya,

  35. Imtiyaz February 7, 2017 at 10:24 Reply

    Waktu yang rama dikejar kejar sama polisi ke restoran,si ramanya kan ngebakar wajah polisinya,yang saya tanya itu polisi mati atau nggak? Kalo dibandingin sama “Two Face” yang dari The Dark Knight,kuatan mana hayo?

  36. Imtiyaz February 7, 2017 at 10:29 Reply

    Waktu yang si rama dikejar kejar,si ramanya kan ngebakar wajah polisinya,yang saya tanya itu polisi mati atau nggak? Kalo dibandingin sama “Two Face” yang dari The Dark Knight,kuatan mana hayo?

  37. Sinopsis Indonesia February 19, 2017 at 05:49 Reply

    Keren nih rating dari filmnya :o Sinopsisnya juga keren sip lah

  38. rumahulin May 6, 2017 at 16:09 Reply

    Setting salju paling bikin mual,
    tapi setelah tau ada yang lain selain itu, sedih banget rasanya..
    padahan film the raid 1 termasuk film terbaik.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: