Good Reason

Seperti halnya kisah Ari Budiman di film Luntang-lantung –dan jutaan sarjana lainnya di Indonesia–, gua juga pernah ngalamin luntang-lantung cari kerja.

Beberapa minggu awal setelah lulus kuliah adalah momen di mana gua sebanyak-banyaknya ngirim lamaran. Apalagi ketika gua tau banyak temen gua udah dapet kerja duluan. Gua ga mau kalah sama yang lain dan ingin cepet-cepet dapet kerja juga.

Tapi ternyata, nasib gua beda 180 derajat. Di saat temen-temen gua makin banyak yang dapet kerja, gua masih langgeng dengan status pengangguran. Jangankan dapet kerja, dipanggil wawancara aja kagak. Padahal nilai gua ga jelek-jelek amat. Malah lebih bagus dari sebagian mereka yang udah dapet kerja duluan. Saat itu, gua merasa dunia ga adil sama gua.

Life is not fair.

Dan seperti halnya Ari Budiman, saat gua mulai bingung tentang masa depan, saat gua mulai memikirkan apa jangan-jangan gua ditakdirkan untuk buka usaha tambal ban, handphone gua berdering. Di layar muncul sebuah nomor asing yang belum pernah gua simpan sebelumnya.

“Selamat siang, Pak Roy. Kami dari PT Abcdef.”

Waktu dia nyebut nama perusahaannya, gua langsung nginget-nginget apa pernah masukin lamaran ke sana, dan kalo pernah, sebagai apa. Tapi jangankan dua informasi itu, nama perusahaannya aja gua ga kenal.

“Hah? PT apa, Mbak?”

“PT Abcdef.”

“Hah?”

“PT Abcdef.”

Pengen bilang “Hah?” sekali lagi tapi takut dapet piring cantik. Demi menjaga peluang dapet kerja dan menghindari tuduhan punya masalah pada pendengaran, gua iyain aja dulu. Biar cepet.

“Besok bisa datang untuk wawancara, Pak Roy?” lanjut si Mbak.

“Jam berapa ya, Mbak?” Jual mahal dikit. Padahal kalo diminta dateng dari subuh buat nyapu dulu juga bisa.

“Jam 1 siang, Pak. Gimana?” tanya si Mbak lagi.

“Bisa, bisa. Bisa kok.” Ya bisa lah. Lah wong nganggur!

“Oke, saya tunggu ya, P–”

“Mbak, bentar, Mbak,” buru gua sebelum dia menutup telponnya, “Ini lokasinya di mana ya?”

“Di Jalan Agus Salim no. 122, Pak.”

“Ooo…”

“Samp–”

“Mbak, itu di mana ya?”

“…”

“Mbak, Mbak?”

“Deket Jalan Thamrin, Pak.”

Kelar nelpon, gua langsung nge-gugel nama perusahaannya. Ga ketemu. Gua tanya temen-temen pun pada ga tau. Ini perusahaan apaan ya?

Tapi gua tetep pede mau wawancara karena lokasi kantornya yang berada di jalan Agus Salim, dekat jalan Thamrin. Yang di pikiran gua, perusahaannya pasti kece karena lokasinya ada di pusat kota Jakarta. Pasti dia berada di salah satu lantai dari gedung pencakar langit ibukota. Pasti karyawannya keren-keren dan kalo makan siang ke cafe yang bonafit. Pasti gitu deh.

Berbekal imajinasi itu, gua berangkat ke jalan Agus Salim. Biasanya gua nge-busway kalo mau tes kerja, namun hari itu, gua memutuskan untuk naik ojek. Biar kalo ditanya sama yang wawancara, gua ke sana naik apa, dengan pede gua bakal jawab, “Naik ojek, Pak. Ga pake nawar.” Keren ga tuh?

Tapi ternyata, menemukan jalan Agus Salim no. 122 itu ga gampang. Susah banget, malah. Setelah muter-muter beberapa kali, gua masih gagal menemukan kantor yang dimaksud. Bahkan tukang ojek gua sampe nanya ke tukang ojek lain. Tukang ojek-ception.

Karena kasian sama tukang ojek yang wara-wiri ga jelas, akhirnya gua memutuskan untuk turun di jalan Agus Salim dan melanjutkan pencarian dengan berjalan kaki. Toh gua masih ada waktu sekitar 10-15 menit, cukup untuk mencari meski dengan berjalan kaki.

Sialnya, ga lama setelah gua bayar ojek, matahari tiba-tiba menyengat. Awan-awan menepi, seakan membuka jalan matahari untuk membakar gua. Mata menyipit. Keringet mengucur. Panas banget.

Sepuluh menit berjalan, badan gua basah kuyup. Rembesan keringat muncul di lipatan-lipatan kemeja yang bersentuhan dengan badan. Gua memutuskan untuk berteduh sebentar di dekat warung, menghindari sengatan matahari yang semakin sengit.

Leher kering. Mau beli minum tapi ga punya duit karena udah gua pake untuk bayar ojek yang ga pake nawar tadi. Andai gua nge-busway, mungkin masih ada uang untuk gua beli minum dan meluruskan tenggorokan yang mulai keriting karena kekeringan ini. Sial. It has been a very bad day for me.

Huff.

Gua pikir nyari kerja itu bakal gampang. Naik turun lift. Ngobrol seru tapi santai di dalam ruangan ber-AC. Salaman dengan pejabat-pejabat tinggi. Tersenyum mantap lalu pulang dengan hati gembira. Tapi kenapa proses nyari kerja gua ini jadi kayak macul kuburan gini?

Lima menit kemudian, akhirnya gua menemukan jalan Agus Salim no. 122. Gedung pencakar langit? Bukan. Gedung biasa? Bukan juga. Jalan Agus Salim no. 122 itu ternyata hanyalah sebuah ruko dua lantai. Jauh dari apa yang gua bayangkan kemarin. Jauh banget.

Ga lama berselang, 3-4 orang datang dari arah luar, membuka gembok pagar, lalu mempersilahkan gua untuk masuk. Mereka semua bawa kantong kresek berisi gado-gado dan es doger. Buyar sudah imajinasi gua tentang makan siang di cafe bonafit.

“Mau nyari siapa, Mas?” tanya salah satu dari mereka.

“Ini betul PT Abcdef? Saya ada janji interview dengan Pak Hore.”

“Oiya, silahkan masuk. Kayaknya Pak Hore masih makan siang. Tunggu di sini aja, Mas.”

Begitu masuk, gua dipersilahkan duduk, di kursi plastik yang biasa kita temukan di tukang bakso. Mereka lalu masuk ke dalam ruangan, yang bentuknya lebih mirip kamar kos-kosan. Ga lama berselang, Pak Hore muncul dan mengajak gua untuk masuk ke ruangannya. Pak Hore lalu menjelaskan seperti apa perusahaannya. Tentang jumlah karyawan, benefit apa aja yang bisa didapat, dan proyek-proyek yang sedang dipegang oleh timnya saat ini.

“Gimana? Apa ada pertanyaan?” tanya Pak Hore menutup penjelasannya barusan.

“Hmmm, ga ada kok, Pak. Hehehe.” Waktu itu, yang ada di pikiran gua cuma kepengen pulang. Hari ini udah cukup buruk buat gua perpanjang lagi.

“Oiya, saya belum cerita satu hal,” sambung Pak Hore, “Kami ini sedang mau bergabung dengan salah satu perusahaan market research besar di Indonesia. Kamu tau?”

Pak, saya nge-gugel perusahaan Bapak aja ga ketemu.

“Ga tau, Pak. Hehehe,” jawab gua sopan.

“Masa kamu ga tau?” tanya dia sekali lagi.

“Bener, Pak. Memangnya sama siapa, Pak?”

“Coba kamu tebak.”

Hmmm. Opor ayam? Sayur lodeh?

“Ga tau, Pak. Sumpah deh. Hehehe.”

“Ya kalo kamu ga tau ga apa-apa kok. Emang belum ada yang tau.”

LAH?! BIJIMANE SIK?!

“He he he he…” Gua hanya bisa ketawa awkward berharap itu adalah lelucon andalan Pak Hore.

Setelah selesai berbasa-basi, gua pamit ke Pak Hore. Gua melangkah keluar pagar ruko dengan dengan lemas, kepala yang menunduk dan ketek yang masih basah.

Ternyata nyari kerja itu ga susah, tapi susah banget. Lempar lamaran ke mana-mana, ga ada yang manggil. Sekalinya ada yang manggil, kok ya begini? Ke mana perusahaan-perusahaan besar yang udah nerima temen-temen gua? Apa mereka ga ada satu pun lowongan lagi buat gua? Gua juga bisa kerja sebaik mereka kok. Tapi kenapa ga manggil gua? Kenapa?

That day, I feel like a loser.

despair

Tapi gua tetap menaruh harapan. Pasti akan ada hal baik yang akan menimpa gua suatu hari nanti. Mungkin besok, mungkin minggu depan, atau mungkin hari ini, hari di mana gua sedang menuliskan cerita ini untuk kalian.

Tujuh tahun dari hari itu, gua sekarang udah bekerja di salah satu bank swasta Indonesia. Jabatan gua lumayan stabil dengan pekerjaan yang selalu berhasil mengusik gua dari posisi nyaman. Naik turun lift, kerja di ruang ber-AC, rapat dengan pejabat tinggi perusahaan. Persis dengan apa yang gua fantasikan tujuh tahun lalu.

Semua kejadian masa lalu dan segala kebaikan hari ini, membuat gua semakin percaya. Bahwa sepahit-pahitnya perjalanan mencari kerja waktu itu hanyalah titian anak tangga untuk mengantarkan gua sampai di titik ini. Semakin percaya bahwa jika hal buruk terjadi, itu pasti untuk alasan yang baik.

Because bad things happen for a good reason.

Dan gua percaya bahwa setiap manusia wajib diproses. Setiap manusia harus pernah merasakan riak dan gelombang yang mampu mengikis ego. Agar saat tiba di penghujung perjalanan, hanya kerendahan hati dan rasa syukur yang tersisa pada diri kita.

Jadi, jika hari ini kita sedang dihadapkan dengan Pak Hore-Pak Hore lainnya, bersabar sajalah. Jika hari ini kita masih bergelut dengan panasnya matahari, tetap berjalanlah. Jika hari ini ketek kita basah untuk yang kesekian kalinya, selalu tersenyumlah.

Karena percayalah, selalu ada imbalan, bagi mereka yang giat memperjuangkan harapan. Selalu ada bayaran besar, bagi mereka yang terus bersabar. Selalu ada upah, bagi mereka yang pantang menyerah.

Karena kerja keras tak akan mengkhianati.

“Everything will be okay in the end. If it’s not okay, it’s not the end.” ― John Lennon

Advertisements

Tagged: , , , , , ,

28 thoughts on “Good Reason

  1. kevinchoc May 29, 2014 at 13:34 Reply

    Yup, kerja keras itu emang nggak akan pernah mengkhianati…

    Kalo belum berhasil, ya berarti masih kurang keras usahanya \o/

  2. joeyz14 May 29, 2014 at 17:36 Reply

    Widihhh bijak sekali postingan kawan ini. *sok ikrib*
    Eh btw taon 2008 gw pernah kerja di Jl.Agus salim no.102 …kayaknya gw tau tuh no. 122 disekitaran mana? Hehehe

  3. Dendi Riandi May 29, 2014 at 20:37 Reply

    *besok langsung datengin jl agus salin no 122 supaya tau perusahaan apa*

    Gue jg pernah kok roy. Dateng ke kantor yg cuma rumah kecil, karyawan kurang dari 10 gitu. Daerah rawamangun, belakang arion. Padahal gak ngerasa ngeapply.

    • Roy Saputra May 29, 2014 at 22:31 Reply

      alamat disamarkan euy *padahal ga gitu inget juga nomor berapa, ingetnya agus salimnya doang :))*

  4. maembie May 30, 2014 at 01:26 Reply

    Jadi ngerasa takut kalo wisuda mau kerja dimana. Kuliah ditanya kapan wisuda?, eh udah wisuda ditanya kapan kerja. Huft.

    Kerja di Bank ya bg Roy? bisa nih tanya – tanya soal keuangan :D *Mahasiswa manajemen keuangan*

  5. maembie May 30, 2014 at 01:28 Reply

    Eh, ada iklan ya blog ini?

    • Roy Saputra May 30, 2014 at 08:43 Reply

      itu dari wordpress-nya, Yu :D

      • maembie May 30, 2014 at 13:16 Reply

        :D begitu toh, kaget siap komen ada iklan -_-

  6. Maya Puspa May 30, 2014 at 17:17 Reply

    Bagus banget postingnya dan emang bener. Setiap kejadian pasti ada hikmahnya.

  7. presyl June 3, 2014 at 11:49 Reply

    dulu pas nyari magang roy gue yang kayak gini, jaman kuliah udah nyebar surat lamaran ke perusahaan2. ditunggu ga ada yang manggil, sekalinya udah diterima di 1 perusahaan, baru pada barengan deh tuh ya nyuruh dateng buat interview :))

    “Karena kerja keras tak akan mengkhianati.”

    setuju roy.. klo kerja hasil sendiri ga bakal nyesel, setidaknya ngga kayak orang2 yang masuk perusahaan/instansi pemerintah aja harus minta bantuan orang dalam

  8. Khairunnisa Siregar June 3, 2014 at 11:50 Reply

    Keren kak. Gue sampe merinding bacanya.
    Semoga gue bisa sesukses kak Roy juga ya hihihi

    • Roy Saputra June 3, 2014 at 13:06 Reply

      gua juga masih dalam perjalanan menuju sukses kok! yuk sama-sama ke sana! amin! :D

  9. kang Rahmat June 3, 2014 at 12:20 Reply

    Serasa baca cerita sendiri namun beda produser :)
    Hampir sama ceritanya sama gua diwaktu sekarang..nih :(

  10. khoirul.muslikin June 7, 2014 at 00:25 Reply

    Bagian awalnya ngehe “Naik ojek, Pak. Ga pake nawar.” Keren ga tuh?
    Bagian akhirnya lebih ngehe “Karena kerja keras tak akan mengkhianati.”
    Keren.

  11. Fahmi (catperku.info) January 5, 2015 at 18:28 Reply

    Karena keberuntungan adalah akumulasi dari sebuah kerja keras~ mari kita terus kerja :3

  12. Deco January 7, 2015 at 15:27 Reply

    wahhh baru aja terjadi ke gw beberapa bulan yg lalu. panas2an dateng intrview, trnyata hrd-nya minta elektro arus kuat bukan lemah *nahan nangis*, terpaksa beli kartu flazz bca krn TJ udah pake e-ticketing, ampe skrng udah keterima kerja. akan menjadi satu memori berkesan.

    “Karena kerja keras tak akan mengkhianati.”
    BTW KOK INI KYAK LIRIK LAGU DEDEK IDOL YAA :)))

  13. Widia February 18, 2016 at 11:25 Reply

    Hi Roy, selama ini slient reader, pas baca ini jadi pengen komen (baca: curhat). Tahun ini gue udah kerja 6 tahun di 3 kantor dan gak pernah ngerasain nganggur walaupun sehari dari kelulusan kuliah.

    Gue ngerasa dapet kerja itu gampang, tapi klik ama kerjaan itu lo yang susah. I am so tired of being “settle for less” untuk urusan karir, tapi gue sampe sekarang tetep nyimpen ambisi untuk jadi wanita karir yang sukses.

    Kantor pertama gue adalah salah satu big 4 accounting firm. Di sini gue ngerasa semua impian gue sebagai mahasiswa akuntansi terwujud. Tapi hari demi hari dilewatin, sebulan aja gue ngerasa gak ada masa depan di sini karena gue gak suka ama culture-nya, tapi gue masih denial (takut ngerasa cemen) secara gue bisa ngejalani pernikahan gue dengan mandiri dan gak banyak drama walaupun gue nikah umur 24, masak naklukin kantor yg emang udah cita2 gak bisa.
    Akhirnya, gue resign setelah 4 tahunan dengan kondisi desperate, yang berarti gue dapet kerja asal mana yang duluan nawarin job offering. Padahal waktu itu ada beberapa pilihan sih, tapi yang ini duluan aja.

    Kantor kedua gue adalah kantor media cetak perempuan, yang pas gue masuk ternyata di situ gak ada pengembangan karir untuk bidang gue karena manajemennya adalah para seniman, yang tentunya sangat kontras dengan dunia akuntansi. Akhirnya gue frustasi, gak perform, tapi langsung cari2 lagi belajar dari kesalahan di kantor pertama.

    Di kantor ketiga, ini adalah kantor baru di bidang accounting consulting. Gue seneng dengan kerjaannya dan timnya. Tapi, ampir setaun di sini, ada hal2 yang gue lihat membuat gue worry dengan masalah going concern dan gue tahu gue gak bisa expect well paid di sini ke depannya.

    Ya gitu deh, hahahahhaa, sekarang yang gue mau cuma the right place, yaitu kantor dengan track repeople management yang oke, yang bikin gue tau bahwa ada masa depan di sana. Gue basic-nya bukan tipikal orang yang suka pindah2 kerja demi gaji dan jabatan.

    Dalam bidang gue, gue pribadi percaya kalo pekerja akuntansi yang berkembang dan nantinya akan well paid adalah yang sering terlibat dalam diversifikasi pekerjaan, bukan mentok bikin laporan keuangan aja. hehehehehhe.

    Sukses terus ya.

    • Roy Saputra February 18, 2016 at 14:05 Reply

      stay strong, Wid. dan semoga lekas ketemu apa yang dicita-citakan. cause everything will be alright in the end :)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: