Antara Gua dan Mobil yang Berkecoa Itu

Ada banyak alasan kenapa orang ga suka sama kecoa.

Kotor, jorok, bawa penyakit, belum mapan, ibadahnya masih bolong-bolong, dan masih banyak hal lainnya. Gua adalah salah satu dari kalangan yang benci sama kecoa. Dan semakin benci gara-gara kejadian yang gua alamin beberapa minggu yang lalu.

Dua minggu lalu, saat sedang nyetirin si pacar pulang ke rumahnya, tiba-tiba gua merasa ada rambatan-rambatan aneh di sekitar betis saat mobil sedang terhenti di perempatan. Gua kira si pacar lagi ganjen, eh tapi kok lama-lama rasanya beda ya? Kenapa jempol kakinya kecil-kecil dan rada tajem? Penasaran, gua pun ngeliat ke bawah.

Ternyata. Itu. Kecoa.

Sontak gua langsung angkat kaki dari pedal rem. Untung waktu itu lagi lampu merah. Coba kalo lagi jalan, bisa-bisa gua membahayakan diri dengan melepas setir dan jejeritan. Tapi gua memilih untuk lebih bijak dengan memenjamkan satu mata lalu berteriak bak Jaja Miharja, “Apaan tuh?!”

“Kamu kenapa?” tanya si pacar.

“Itu ada kecoa!”

Pengen langsung gua pukul, tapi kecoanya keburu melarikan diri. Dengan warna badan yang gelap, si kecoa menghilang dari pandangan dalam sekejap. Kilat.

Sepulang nganterin pacar, gua langsung mencari keberadaan si kecoa. Buru-buru gua ambil senter dan sapu lidi. Siap-siap membunuh kecoa jika dia muncul dari kegelapan. Tapi ternyata jalan ceritanya ga semudah ini. Si kecoa ga ketemu di mana-mana. Di balik kursi, ga ada. Di kolong pun, ga ada. Di bagasi, juga ga ada. Nemuin kecoa dalam mobil gua ternyata lebih susah dari saat Columbus nemuin benua Amerika.

Karena ga ketemu, gua mikir ya udah lah, mungkin tadi si kecoa cuma nebeng mobil gua dan turun di tengah jalan terus nyambung naik busway ke Pulo Gadung. Padahal kalo mau nebeng dia tinggal bilang aja. Terus kalo udah mau turun, kan bisa bilang, “Aku rasa cukup sampai di sini.”

Bentar, itu nebeng pulang apa ngajak putus?

Anyway, kayaknya sih kecoanya udah ga ada di mobil. Bersih, lenyap, raib. Malam itu senter dan sapu lidi gua pulangkan ke tempatnya semula. Kisah pencarian kecoa udah selesai. Minimal selesai untuk hari itu. Karena beberapa hari kemudian, giliran kaki nyokap gua yang digerayangi si kecoa.

“KYAAA!”

“Kenapa, Ma?”

“Ada kecoa!”

Begitu sampe di rumah, lagi-lagi gua bongkar mobil. Semua barang yang ada di dalam mobil, gua keluarin. Bener-bener meneliti sampe ke balik karpet dasar.

“Woy, kecoa! Keluar lo kalo berani!”

Anjir, jagoan banget ya gua?

Udah ditunggu-tunggu tapi kecoanya ga nongol-nongol. Bingung mesti gimana lagi, akhirnya gua semprot obat nyamuk ke seisi mobil dan tutup pintunya rapet-rapet.

Karena penasaran, gua langsung gugling hal-hal tentang kecoa. Dari hal unik sampe cara membunuhnya. Gara-gara ini, gua jadi tau beberapa trivia tentang kecoa. Salah satunya, kecoa bisa melahirkan 6-8 tempat telur yang bisa menghasilkan 180-320 kecoa baru dalam 6 bulan. Gile ga tuh? Kalo kelamaan di dalam mobil, bisa-bisa kecoanya beranak pinak dan ngadain pilpres di dalam situ.

Gua juga baru tau kalo kecoa bisa hidup tanpa kepala selama beberapa hari sebelum akhirnya mati karena kelaparan. Jadi bisa aja, di pergaulan kecoa masa kini, ada 2 kecoa yang ketemu di jalan dan dialog seperti ini terjadi.

“Jon, apa kabar lu?”

“Baek.”

“Ngomong-ngomong, kepala lu mane, Jon?”

“Putus. Biasalah. Gue cuma jadi agak ribet aja nih kalo mau pasang behel.”

Beberapa hari berlalu, si kecoa ga muncul-muncul lagi. Gua udah mulai tenang dan beranggapan kecoanya mati overdosis gara-gara obat nyamuk yang gua semprot waktu itu. Tapi lagi-lagi, ceritanya belum selesai sampai di sini, dan malah, makin ngeselin.

Si kecoa mulai kelaperan dan akhirnya mulai makan apa aja. Yang jadi korban adalah setir mobil gua. Bahannya yang terbuat dari entah-apa-yang-jelas-kenyel-kenyel, rusak di beberapa tempat. Gua curiga setir itu dimakan si kecoa karena ga jauh dari tempat rusaknya setir ada kotoran kecoa berceceran.

setir mobil

Sebel. Kesel. Marah. Awalnya si kecoa cuma grepe-grepe kaki, sekarang mobil gua dijadiin cemilan. Abis ini apa lagi? Mau minjem mobil gua buat malem mingguan terus bensinnya ga diganti?

Ini ga boleh berlarut-larut. Teror kecoa dalam mobil ini harus segera dihentikan. Tapi gimana? Dicari-cari, ga ketemu. Disemprot obat nyamuk, ga mempan. Jadi, gimana dong cara menghentikan teror kecoa jahanam ini?

Lalu sekonyong-konyong, gua kepikiran satu ide penghilang kecoa dari mobil yang paling ampuh. Yang gua jamin pasti bisa menghilangkan kecoa dalam mobil. Sebuah metoda yang pasti mujarab.

Yaitu… jual aja mobilnya.

Kalo gua jual mobilnya, maka masalah kecoa dalam mobil gua pun hilang. Hilang bersama dengan mobil-mobilnya.

Sebagai gantinya, gua bisa cari-cari mobil baru atau bekas di situs jual beli mobil kayak carmudi.co.id. Semua jenis mobil ada di situs itu, dan pastinya, ga ada kecoanya. Gua jadi ga perlu pusing-pusing lagi soal kecoa. Solutif abis.

Namun sebelum pikiran gua untuk menjual mobil semakin meliar, kakak gua menyarankan untuk membawa mobilnya ke salon mobil. Karena biasanya, mobil akan di-vacum dan harapannya kecoanya bakal ikut kesedot.

Berbekal saran itu, gua pun mengunjungi salon mobil yang ada di parkiran salah satu mall. Ini adalah kali pertama gua nyalonin mobil. Gua pilih yang ada di parkiran mall biar lebih terpercaya dan bisa sambil makan atau jalan-jalan sama si pacar waktu nunggu mobilnya disalonin. Dua-tiga jam kemudian, gua dikabarin kalo mobilnya udah siap.

Begitu sampe salonnya lagi, gua langsung mengajukan satu pertanyaan maut ke tukang salonnya.

“Mas,” panggil gua.

“Ya, Pak?”

“Tadi nemuin…” Gua diem sebentar. Mungkin pas gua bilang gitu, Mas tukang salon mulai mikir kalo gua ngumpetin senjata atau narkoba di dalam mobil dan berharap dia ga menemukannya.

“I… iya, Pak? Ken… ken… kenapa, Pak?”

“Tadi nemuin… kecoa ga?”

“Eh?”

“Ada ga, Mas? Kecoa?”

“A… ada, Pak. Iya, ada satu, Pak.”

“Kunaikkan puji syukur hanya pada Tuhan pemilik alam semesta!” pekik gua kegirangan, “Makasi ya, Mas!”

Gua menjabat tangan si Mas dan berjalan dengan hati yang lapang ke arah kasir. Ga usah khawatir setir gua dicemilin, atau kaki gua digerayangi. Teror kecoa gua nyatakan selesai sampai di sini. Tapi begitu sampai kasir, ada satu teror lagi yang muncul. Teror buat dompet.

“Berapa, Mbak?” tanya gua.

“400 ribu, Pak.”

“Hah?! Buset! 400 ribu?! Aisianying!

Nyalonin mobil 400ribu? Ini mobil gua sekalian dikondein sama dibeskap apa gimana sih?! Gua rasa dipakein sabun lulur yang gambarnya putri raja nih! Aisianying lah, aisianying!

Gua pun mengeluarkan empat lembar uang bergambar Soekarno Hatta dari dalam dompet. Dengan tatapan yang seolah bilang ‘tolong jaga mereka baik-baik’, gua menyerahkan 400ribu ke tangan si Mbak.

Empat ratus ribu gua melayang. Semua gara-gara kecoa jahanam.

Pffft.

Advertisements

Tagged: , , , , , , ,

12 thoughts on “Antara Gua dan Mobil yang Berkecoa Itu

  1. Lynn June 21, 2014 at 22:16 Reply

    “Kalo kelamaan di dalam mobil, bisa-bisa kecoanya beranak pinak dan ngadain pilpres di dalam situ.”

    hahahaha bangke abis! :))
    postingannya bagus buat jadi bit standup lho ini :P

  2. rahma June 22, 2014 at 00:48 Reply

    Sebagai sesama manusia yang phobia kecoa, i know what you feel, kak :”)
    Lagi dong postingan gokil tentang kecoanya. Kalo bisa sih di ceritanya itu kecoanya mati mengenaskan haha

    • Roy Saputra June 23, 2014 at 09:12 Reply

      gua sempet pengen minta mas tukang salonnya ngebakar mayat kecoanya biar ga menghantui gua :))

  3. maembie June 22, 2014 at 01:45 Reply

    Kalo pacar yang lagi genit emang lu ngapain bang?

    Siap disalonin, ikutin kontes kecantikan aja mobilnya bang :D.

  4. Anglicious June 23, 2014 at 08:23 Reply

    “Tolong jaga mereka baik-baik”, pesan moral yang bagus. hakakakaka

  5. ipeh heidy June 23, 2014 at 17:56 Reply

    mahalan salon mobil ya dripda salon yg biasa gue paket lulur body massage, facial, sama hair mask ya bang :D

    tpi as you know ya bang, pipisnya kecoa itu bisa jadi jalan buat tikus loh. jdi lebih pilih mana 400 ribu melayang atau mobil lo jadi sarang tikus n kecoa dan berubah jadi mini ragunan :D

    • Roy Saputra June 24, 2014 at 12:59 Reply

      baru tau kalo pipis kecoa bisa jadi jalan tikus :O

  6. TIRS June 25, 2014 at 01:03 Reply

    Sama kecoa aja takut, Bang. Payah.
    Tapi komedinya mantep, Bang. Gak kalah sama di buku. :))
    Btw, ini di betis gua ada apa ya gerak-gerak? AAA!!! KECOAAA!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: