Di Bawah Atap Warteg yang Sama

Nama warteg itu warteg Shinta.

Wartegnya sederhana. Dinding luarnya dicat warna biru dengan tulisan “Shinta” warna hitam terpampang besar. Interiornya juga ga neko-neko. Hanya kursi plastik yang mudah reyot, meja kayu buatan sendiri, dan kipas angin yang udah lewat masa jayanya. Meski begitu, dalam melayani pengunjungnya, warteg Shinta udah menggunakan teknologi touch screen.

Image0011

Gambar dipinjam dari sini.

Waktu gua nge-kost saat kuliah dulu, warteg Shinta termasuk warteg favorit. Hampir setiap malam, gua dan teman-teman kuliah makan di sini. Menunya variatif, rasanya lumayan, dan yang paling penting, harganya pas di kantong mahasiswa. Karena bagi kami, harga ga masalah, yang penting murah.

Meski kami pergi dan makan sama-sama, namun alasannya bermacam-macam. Cesi, salah satu teman kuliah, suka makan di warteg Shinta karena hanya di sinilah dia bisa pesen nasi bukan satu porsi. Setengah porsi? Bukan juga.

“Mbak, saya makan di sini dong,” kata Cesi, “Nasinya… seperdelapan aja ya.”

Awal-awal mbaknya suka bingung, gimana cara naker nasi biar bisa pas seperdelapan. Apa dia mesti ambil satu porsi dulu terus dikurangin setengah secara bertahap, atau dia boleh phone a friend untuk menyelesaikan masalah ini? Tapi karena sering, lama-lama si Mbak terbiasa juga. Namun hidup terasa datar jika tanpa ujian. Suatu hari, Cesi menantang si Mbak warteg ke level berikutnya.

“Mbak, nasinya seenampuluhempat ya.”

Lain Cesi, lain lagi dengan Audi. Pemuda asal Bogor ini suka makan di warteg Shinta karena di sinilah dia bisa minta kuah atau bumbu sepuasnya. Biasanya, Audi hanya akan pesan nasi putih dan sepotong tahu goreng. Namun untuk membuat makanannya terasa lebih nikmat, dia akan minta nasinya dikuahin… sama bumbu semua makanan yang ada di warteg.

“Mbak, nasinya satu pake tahu. Sama minta kuah rendang, kuah tuna, kuah ayam, kuah tempe, sama kuah semur.”

“Udah, gini aja?”

“Sama kuah rawon.”

“Udah?”

Sama kuah sop.”

“…”

“Mbak, kok saya ga ditanya lagi?”

“…”

“Mbak, saya masih mau nambah kuah lho ini.”

Dan si Mbak pun pura-pura mati.

Dengan menu kayak gini, Audi hanya perlu merogoh kocek sebesar Rp 1,500,- aja. Seribu untuk nasi dan lima ratus untuk tahu. Kuahnya? Gratis. Kalo bisa nasi sama kuah, gua rasa Audi akan memilih opsi itu. Tapi atas dasar asas ga enak sama wartegnya, maka Audi menambah satu tahu pada nasinya. Tahu diri.

Audi ini emang terkenal perhitungan sekali dalam memilih makanan. Pernah suatu hari kami ramai-ramai ke mall karena jam kuliah yang lagi kosong. Saat jam makan siang, kami lalu masuk ke sebuah restoran cepat saji. Gua ga akan sebut nama restorannya. Inisialnya sih AW. Menurut Audi, AW ini tergolong mahal. Jadi, Audi mengusulkan untuk ke restoran cepat saji lainnya, yang berinisial KFC. Masalahnya, kami ga tau di mana KFC-nya. Audi pun masuk ke dalam AW, lalu dengan kasualnya, bertanya,

“Mbak.”

“Ya, Mas? Mau pesan apa?” respon si Mbak dengan sigap sambil mengeluarkan nampan dari kolong.

“Saya mau nanya.”

“Ya? Mau nanya menu yang mana, Mas?”

“KFC di mana ya?”

“…”

“Mbak?”

“…”

“Mbak, saya ga mau nambah kuah lho. Kok masih didiemin?”

Anyhoo,

Gua sendiri suka makan di warteg Shinta karena rasanya lumayan enak. Telor dadarnya renyah, gorengannya lengkap, semur dagingnya pun gurih. Dan berkat makan di warteg Shinta, gua jadi suka makan jeroan, kayak ampela, usus, dan hati sapi. Jadi kalo ada sapi jantan dan betina berantem, itu mungkin karena gua.

“Kamu jahat!” teriak sapi betina, “Kamu ga punya hati!”

“Iya, aku emang ga punya hati, “jawab sapi jantan, “Udah dipesen sama Roy pake kuah semur.”

Tapi alasan utama kenapa gua suka makan di warteg ini adalah obrolan yang terjadi di sela kunyahan. Sambil makan, kami bisa ngobrolin apa aja. Mulai dari siaran di televisi, berita di koran lampu kuning, atau tugas mata kuliah yang baru aja diterima. Ga jarang, satu dua tawa terselip di antara diskusi yang serius, atau wejangan-wejangan bermanfaat yang tersirat di sela lelucon yang terlontar.

Nasi dengan lauk tahu mungkin ga membuat kami kenyang sepenuhnya. Tapi berbagi tawa dengan para sahabat selalu bisa mengisi perut kami sampai penuh.

Dan dari pengalaman makan sama-sama setiap malam ini, gua jadi belajar satu hal. Latar belakang para sahabat yang duduk di warteg ini berbeda-beda. Ada yang ayahnya seorang profesor, ada yang orang tuanya berprofesi sebagai dokter, ada yang semua keluarganya menjadi pedagang, ada yang ibunya seorang pegawai negeri, dan ada juga yang orang tuanya berposisi tinggi di perusahaan tempatnya bekerja.

Beraneka macam, tapi ketika makan, kami sama.

Sama-sama pesan nasi dan lauk murah meriah. Sama-sama duduk di kursi plastik yang mudah reyot. Sama-sama makan sambil berkeringat di tengah hembusan kipas angin yang udah lewat masa jayanya.

Kalo kami mau, kami bisa aja makan di tempat yang jauh lebih nyaman. Kalo kami mau, kami bisa aja pesan nasi dan ayam goreng dua potong. Dan kalo kami mau, kami bisa aja ga makan sama-sama.

Tapi meski kami mampu, kami memutuskan untuk ga mau. Karena ga ada yang lebih nikmat dibanding makan nasi dengan tahu, sambil tertawa di bawah atap warteg yang sama.

“Dinner is better when we eat together.” – Anonymous.

Advertisements

Tagged: , , , ,

39 thoughts on “Di Bawah Atap Warteg yang Sama

  1. Ie November 26, 2014 at 11:20 Reply

    kalo di Semarang namanya makan nasi kucing di angkringan/kucingan ini .. :D

  2. Lynn November 26, 2014 at 11:27 Reply

    yang di Kutek yah iniiii? X))
    kalau gue meski jarang ke Kutek, kalau ke Kutek nongkrongnya kalau gak di Shinta ya di Poci. tapi tetep, sebagai anak FH, kami tim warteg2 yang ada di Barel. intinya sama, makan nasi dengan tahu sambil tertawa di bawah atap warteg yang sama. :)

  3. dani November 26, 2014 at 12:41 Reply

    Keren sekali tulisan ini roy. Jadi bikin gw ngikik sekaligus mengenang masa-masa indah ngekos dan makan warteg..

    • Roy Saputra November 26, 2014 at 13:58 Reply

      true. masa-masa indah emang :”D

  4. Kresnoadi November 26, 2014 at 12:48 Reply

    Hanjir mirip gue sama anak-anak, beda nama Wartegnya doang. Yang gue Nikiita. Entah kenapa nama warteg selalu cewek. Padahal yang ngelayanin mas-mas. Nggak ada apa ya warteg yang namanya rada macho. Warteg Yudi gitu? hahaha.

    • Roy Saputra November 26, 2014 at 13:35 Reply

      hahahah, pemikiran yang bagus. kenapa ga ada ya? :/

  5. Aziz Amin November 26, 2014 at 13:47 Reply

    Itu kisah nyata apa enggak bang ?

    azizkerenbanget.blogspot.com

  6. Davi November 26, 2014 at 16:01 Reply

    Aduh, manis sekali ditutup sama quotes bang :)

    • Roy Saputra November 26, 2014 at 16:33 Reply

      thank you :D

      tiap postingan akhir bulan pasti ditutup sama quotes, Dav.

  7. Robby Haryanto November 26, 2014 at 21:52 Reply

    Boleh dicoba saat saya kuliah nih :D

  8. Erma November 27, 2014 at 00:53 Reply

    Warteg Shinta tuh yang di sebelah mana roy?

    • Roy Saputra November 27, 2014 at 08:41 Reply

      ada banyak di kukusan teknik. seinget gua ada 4-5 warteg Shinta. yang biasa gua dan temen-temen datengin itu yang di bawah, dari pintu tembus kukusan teknik, ke arah kiri terus turun ke bawah sampe deket mesjid :D

  9. gegekrisopras November 28, 2014 at 11:46 Reply

    Makan ga makan yang penting ngumpul. Indonesia bingits x)))

  10. TIRS November 29, 2014 at 17:35 Reply

    Kalo tempat gua makan bareng temen2 pas SMA namanya Warteg Prima, bang roy. Macho. Antimainstream. Udah gitu pelayannya ibu-ibu.

    • Roy Saputra December 3, 2014 at 12:25 Reply

      mungkin nama panjangnya Primasari :))

  11. Eric jordan November 29, 2014 at 21:06 Reply

    Quote-nya ngena banget sama gue

    Karna gue masih pelajar tanpa tanda jasa yang serumah sama bokap nyokap, mereka juga selalu nyuruh makan malam 1 meja bareng keluarga :’)

  12. Khairunnisa Siregar November 30, 2014 at 22:24 Reply

    Warteg Shinta, warteg paling ngehits dan paling banyak di Kutek. Ternyata kak Roy dulu kos di kutek juga ya haha. Ah jadi rindu kehidupan kutek :’)

    • Roy Saputra December 3, 2014 at 12:26 Reply

      wah, anak Kutek juga! hahaha. dulu fakultas mana dan di kosan mana?

      • Khairunnisa Siregar December 3, 2014 at 12:29 Reply

        Iya kak dulu 2 taun di Kutek, di Pondok Putri Green yg ada warnetnya. Deket banget dari pintu Kutek. Gue dari fakultas belakangnya fakultas Kak Roy nih, FIB haha. Dulu kos di Kutek mananya kak?

        • Roy Saputra December 3, 2014 at 18:45 Reply

          wah itu sempet jadi basecamp tugas kelompok gua tuh! gua di Elka :D

          • andri December 14, 2014 at 00:34 Reply

            waaah si Roy kos di Elka, gw saktu semester awal sering makan di warteg Elka soalnya nasi dan lauk ngambil sendiri ngambil lauknya sih cm 1 tapi banyak banget abis duduk tukeran lauk deh sm temen, jadi pas bayar bilangnya lauknya cm 1 hahaha

  13. Miss Galau December 1, 2014 at 10:06 Reply

    warteg emang gada matinya hehe..

  14. asharia December 23, 2014 at 10:35 Reply

    aahhhhaaa warshin hahahaa itu tahun berapa yaa nasi pake lauk tahu 1500, kyknya gak jauh beda deh…
    klo gak ke warshin ya ke waser… tau waser gak? warung seram dr pintu kutek ke kiri dikit.. tempatnya agak seram hmm bukan agak sih tapi emang serem soalnya tempatnya kecil dan gelap gitu..
    atau gak klo pengen makan sate yaa,,, setelah warshin yg posisinya di turunan, ikutin jalan turunan itu aja, gak jauh dari warshin.. disitu ada warung makan sate dan pertama kalinya bisa mesen sate 1/2 sop 1/2 hahahaaa
    jadi bahas makanan kutek…. rindu makanan murah tapi enak yaa disituulah tempatnya…
    :))
    *btw mba-mba di warshin banyak yg jutek* :D

    • Roy Saputra December 23, 2014 at 10:40 Reply

      wuih, di mana tuh warsem? sate wedus bukan? di kutek mesen seperempat juga bisa :)))

      • asharia December 23, 2014 at 18:53 Reply

        itu dr pintu utama kutek langsung belok kiri, gak jauh deh.. tp gak tau juga sii skrg masih ada apa gak :D
        lupa gw warung sate apaan hehee ketauan deh jadulnya.. btw angkatan brp roy di ui? *oops*

  15. -n- December 26, 2014 at 05:08 Reply

    Sweet post :)

    Semanis kuah semur ;)

  16. Deco December 30, 2014 at 15:08 Reply

    nemu postingan ini, tentang warung shinta. warung jajahan pas kuliah hahaha. warteg favorit sama warung samtari juga. ah masa2 itu…

    • Roy Saputra December 30, 2014 at 15:31 Reply

      wih, di mana tuh warung samtari?

      • Dwi Hartati Izaldi May 24, 2015 at 18:38 Reply

        Secara random baca post blog ini, yaampun ternyata pernah ngekost di kutek juga? Sekaranf warsin udah menurun ketenarannya mas, ada banyak warteg2 lain yang pelayanannya lebih ramah dari warsin haha. Anyway, samtari itu one of the famous warung sate&ayam bakar di kutek sekarang ini :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: