Menunggu di Rumah

Dulu, gua ini anak yang bandel. Iya, iya, meski sekarang gua terlihat kalem, baik, serta rajin membantu ibu, gua ini dulunya bandel banget.

By the way, sebelum jauh melangkah, gua ingin menyamakan persepsi dulu. Definisi bandel dalam cerita ini adalah yang susah dibilangin dan ga pernah mau nurut gitu. Yang kalo dibilang A, malah ngelakuin Z. Bukan bandel yang nangkring di gudang sekolah sambil ngerokok dan ngobat teler gitu. Oke? Kita lanjut ceritanya ya.

Dari kelas 2-3 SD, gua udah ga dijemput lagi sama orang rumah ketika pulang sekolah. Gua selalu pulang sendiri, naik angkot bareng temen yang kebetulan rumahnya ga begitu jauh dari rumah gua. Aturan nyokap cuma satu ketika gua pulang sendiri: pulang sekolah harus langsung pulang ke rumah. Tapi namanya anak bandel yang kekinian, masa iya pulang sekolah langsung ke rumah?

Kesempatan ini gua gunakan untuk mampir-mampir dulu ke rumah temen sepulang sekolah. Kalo lagi bersemangat, gua bisa mampir ke beberapa rumah temen sekaligus dengan berjalan kaki. Gua jadi terlihat seperti petugas sensus yang kelebihan hormon waktu itu.

Begitu pun dengan masa SMP. Gua jarang langsung pulang ke rumah, karena biasanya nangkring dulu entah di mana. Bisa di department store deket sekolah, main bola di lapangan sebelah, atau mampir dulu ke rumah temen.

Namun masa terbandel dalam hidup gua itu bisa dibilang saat gua menginjak bangku SMA. Terbandel karena di saat itulah gua pulang malem bahkan sampai pagi, hampir setiap hari.

Ketika weekday, gua pulang malem gara-gara nangkring di warnet buat maen Counter Strike, sebuah game online yang lagi happening banget saat itu. Pulang sekolah jam 3 siang, langsung rame-rame menuju warnet.

Kadang warnet yang deket sekolah, ga jarang ke warnet yang rada jauh ke utara Jakarta. Kebetulan, salah satu temen gua ada yang tajir banget dan kalo ke sekolah suka nyetir Alphard. Jadilah kita semua masuk ke satu mobil dan terlihat kayak anak SMA yang mau darmawisata ke sebuah warnet.

Si temen tajir ini juga yang suka bayarin kita main. Makanya, gua jadi suka lupa waktu dan pulang sampe malem. Gimana ga lupa waktu, lah wong gratis.

Kalo weekend, gua sering pulang pagi karena suka dateng ke sweet 17th party, entah itu diundang ataupun tidak. Dalam 1-2 mobil, gua dan temen-temen bakal menjelajah dari satu ballroom hotel ke ballroom hotel lainnya, demi mencari di mana ada pesta ulang tahun yang seru dan layak untuk kami kunjungi.

Tiap Jumat, sebelum pulang sekolah, gua dan temen-temen udah rame ngebahas pesta ulang tahun mana yang bakal kita gerayangi Sabtu besok.

“Di Musro Borobudur, ada anak Santa Ursula yang sweet 17th-an nih,” ujar seorang teman sambil membaca SMS yang baru didapatnya.

“Ada anak Theresia yang bikin pesta juga di Sheraton,” sahut temen gua, ga mau kalah.

“Di Hotel Golden juga ada tuh!” teriak satu teman lagi yang berhasil memancing perhatian kami semua, “Anak Persemija!”

“Itu sekolah nyetir, MUSANG.”

Sweet 17th party emang seru untuk didatangi, baik itu sebagai tamu yang diundang, atau sebagai orang asing yang mencari keramaian. Makanan, ada. Musik asik, non-stop. Orang cakep, banyak.

Cewek-cewek yang hanya berseragam di sekolah, akan tampil lebih kinclong dari biasanya. Cowok-cowok yang sehari-hari terlihat nestapa, akan tampak lebih gaya dengan kemeja keren dan sepatu Docmart yang nge-hits itu.

Menu makanan kebarat-baratan jadi favorit para tamu yang ketimur-timuran. Sang MC membawakan games kecil-kecilan, yang kadang basi, kadang basi banget. Dan sebagai acara puncak, ada sesi dance floor.

Nah sesi dance floor ini yang ditunggu-tunggu sama para tamu ga diundang macam gua. Kesempatan untuk merasakan meriahnya malam, berbaur dengan keramaian murid sekolah lain, jadi sensasi yang bikin ketagihan.

Makin bagus hotelnya, bakal makin oke DJ-nya. Dan makin oke DJ-nya, akan makin seru crowd-nya.

Seperti malam ini.

Gadis cantik dari berbagai sekolah jadi primadona lantai dansa. Para pria bergoyang mengelilingi bak kumbang yang kelaparan. Gerakan terbaik dikeluarkan. Rayuan maut dikumandangkan. Musik ga berhenti, tawa mengudara.

Malam masih muda. Dan kami pun terus berpesta.

Dvll-DanceFloor 2(1)

Di perjalanan pulang, di tengah pudarnya rasa senang, muncul rasa baru di dalam dada. Yaitu rasa setengah bingung, setengahnya lagi rasa takut. Takut, apa kali ini gua bakal dikunciin ga boleh masuk rumah? Apa gua bakal tidur di jalan malam ini?

Gua tau gua salah pulang pagi terus-terusan kayak begini. Tapi ya namanya anak muda yang lagi pesta, kadang jam berputar dengan kilat dan tanpa sadar tengah malam telah lewat.

Jadilah sepanjang pulang gua setengah deg-degan, setengahnya lagi bertanya-tanya. Apa kali ini gua bakal diomelin sama nyokap karena pulang pagi untuk yang kesekian kalinya?

Namun untuk kesekian kalinya juga, ternyata gua salah.

Begitu gua sampai di depan rumah, pintu langsung terbuka. Nyokap udah menunggu gua dengan mata yang merah dan mulut yang ga berhenti menguap. Tanpa suara, nyokap berjalan pelan mendahului gua sambil menyalakan lampu yang remang sebelumnya. Begitu tiba di meja makan, dua cangkir teh hangat udah menanti. Satu udah setengah kosong, satu lagi masih penuh.

“Minum tehnya gih, biar anget perutnya,” kata nyokap.

Nyatanya, ga ada sepatah kata omelan pun. Nyatanya, ga ada satu cubitan kecil pun. Nyatanya, ga ada apa-apa.

Yang ada, malah pertanyaan gua pulang naik apa. Yang ada, malah kekhawatiran gua udah makan apa belum. Yang ada, malah secangkir teh hangat untuk mengisi perut gua yang mungkin masih kosong.

“Udah, Ma, jangan tungguin Roy lagi. Roy pulangnya malem,” kata gua karena ga tega ngeliat nyokap terus-terusan terjaga.

“Ga apa-apa,” jawab nyokap dengan suara pelan, “Mama juga ga bisa tidur kalo kamu belum pulang.”

And right then, I know I have to stop this.

Gua tau gua harus berhenti pulang pagi. Gua tau gua harus berhenti berpesta hingga dini hari. Gua tau gua harus berhenti membuat nyokap terjaga demi menunggu gua kembali.

Gua tau gua harus berhenti.

Bukan karena omelan, tapi karena secangkir teh hangat yang menanti di atas nampan. Bukan karena hukuman, tapi karena rasa khawatir yang terasa lewat pertanyaan.

Berhenti bukan karena amarah. Tapi karena ada nyokap, yang menunggu di rumah.

“Kindness changes everything.” – Anonymous

Advertisements

Tagged: , , , , ,

21 thoughts on “Menunggu di Rumah

  1. :”)

  2. alaniadita July 24, 2015 at 14:26 Reply

    :)

  3. Fahmi (catperku) July 24, 2015 at 15:16 Reply

    :’) namanya ibuk, anaknya belum pulang pasti khawatir deh~

    • Roy Saputra July 24, 2015 at 15:31 Reply

      pada akhirnya, kebaikannya lah yang mengubah :D

      • Fahmi (catperku) July 24, 2015 at 15:35 Reply

        iyaa hehee, jadi kangen ibuk~ lebaran ini enggak mudik~ *hiks*

  4. Tirta July 24, 2015 at 18:29 Reply

    Mata merah? Ternyata mamanya Roy juga baru pulang party.

  5. Robby Haryanto July 24, 2015 at 20:00 Reply

    Gaul juga, ya, masa mudanya bang Roy :D Bisa gue tiru nih. Mumpung masih SMA hehe~

    • Roy Saputra July 28, 2015 at 22:47 Reply

      selama dapat dipertanggungjawabkan mah silahkan :D

  6. Angela Dea July 25, 2015 at 10:22 Reply

    Haha. .
    Jadi keinget kejadian jaman SMA, dikunci diluar rumah sampe pernah tdr diatas motor ma didalem mobil.
    Tapi besoknya dimasakin yang enak enak gt.
    Sampe skg bertobat nd berani pulang larut malam bahkan pagi.
    :))

  7. Kresnoadi July 25, 2015 at 15:23 Reply

    Gue masa ngebayanginnya lo yang macho da nkurus gitu roy. Salah ya? :”(

  8. papabackpacker July 27, 2015 at 06:21 Reply

    Ternyata pernah nakal juga mas? Hehehehe. Btw, sama loh nakalnya, yang pulang pagi. Awalnya sih diomelih habis-habisan, lama-lama udah pada bosen ngomelin, daaan akhirnya cuman dibiarin. Karena kekhawatiran omelan orang tua yang semakin enggak terbukti kali ya? Hehehe

  9. Lynn July 27, 2015 at 16:14 Reply

    :’)
    eini agak lost focus, tapi penasaran juga kalo ngepar ((NGEPAR)) gitu kalian pada bawa kado gitu ga? atau asal masuk aja tulis nama di buku tamu? :))

    • Roy Saputra July 28, 2015 at 12:26 Reply

      asal nyelonong aja lah, ngapain bawa kado :))

      as i remembered, kayaknya cuma 1 orang nulis di buku tamu (dengan nama apa aja), sisanya ngikut :)))

  10. Oktora Simbolon July 30, 2015 at 13:51 Reply

    :”>

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: