Kepala Tiga

It’s Sunday night and I’m working.

Beberapa menit lewat jam 12 malam di hari ulang tahun, gua malah lagi sibuk nge-attach file kerjaan buat dikirim ke bos gua. Ulang tahun kali ini benar-benar ga kerasa dan ga dirasa. Di antara jeda ngerjain tugas kantor, di antara pikiran tentang resepsi nikahan, gua nulis postingan ini.

Hari ini, gua berulang tahun yang ke-30. Iya, iya, gua tau. Ga keliatan kayak 30 bukan? Gua memang terlihat awet muda, bersinar, dan karismatik.

Lho, itu ngapain pada ngambil ember? Guys?

Anyway, ada banyak perubahan yang gua alamin, setidaknya setahun terakhir ini. Wara wiri ketemu vendor resepsi nikahan, nyiapin bulan madu, tanggung jawab di kantor yang semakin besar, dan renovasi apartment.

Semua serba baru. Semua terjadi di saat yang nyaris bersamaan. Saking sibuknya, gua merasa menghela napas panjang jadi privilege tersendiri di antara tumpukan kerjaan. Ulang tahun kali ini jadi ulang tahun yang bener-bener ga dipersiapkan.

Jadi, mari bersantai sejenak dan dengarkan keluh kesah gua yang resmi berkepala tiga hari ini. Keluh kesah tentang hal-hal apa aja yang berubah seiring bertambah usia.

Here we go.

1. Jam tidur

Ga bisa dipungkiri, yang paling terasa berbeda seiring bertambahnya usia adalah kondisi badan. Dulu waktu kuliah, jam 2 pagi masih bergadang itu bukan hal yang luar biasa. Jam 3 pagi ngerjain tugas dan ga tidur sampe jam 5 adalah hal yang sangat lumrah.

Tapi di umur yang semakin matang ini (gua menghindari penggunaan kata tua -red), jam 10 malem aja udah selimutan. Anteng bener kalo udah ketemu guling. Rasanya agar bisa terjaga sampe jam 2 pagi itu gua perlu suntikan hormon kuda liar.

Di usia muda, agar bisa ngantuk dan tidur pules, gua harus belajar beberapa modul kuliah sekaligus, atau main bola seharian penuh biar tenaga terkuras. Tapi sekarang, gua ga perlu alasan tertentu untuk ngantuk. Ngantuk ya ngantuk aja. Pules ya pules aja.

I’m a certified sleepy head.

2. Berpakaian

Dulu, waktu SMA dan kuliah, paling pusing mikirin bakal pake apa pas jalan-jalan di mall malam minggu ini. Apa celana ini cocok sama baju itu, atau sepatu ini cukup kinclong untuk jadi pusat perhatian. Ngaca berkali-kali untuk sekedar memastikan bahwa kalo gua berpas-pasan sama cewe, cewe itu bakal noleh dan tersenyum, bukannya noleh terus ngeludah.

Sekarang, itu bukan lagi suatu masalah. Pake baju apa pun sama aja dah, yang penting kagak bugil. Yang penting nyaman dan enak di badan. Cocok ga cocok kini jadi urusan nomor ke-238. Rasanya sekarang udah ga ada waktu untuk urusan remeh temeh kayak milih baju di setiap kali mau pergi.

Lebih banyak hal penting di kepala yang mesti dipikirin setiap harinya.

3. Perut

Ada masanya di mana gua makan banyak kayak kuda nil tapi perut tetep rata. Namun sekarang, metabolism fails me. Mau makan sedikit apa pun, itu pasti jadi lemak semua. Perut kini membuncah dengan manja (gua menghindari penggunaan kata buncit -red).

Waktu kuliah, gua jam 3 pagi makan Indomi goreng sama susu coklat. Meski perut membulat tapi ga separah di masa kini. Masih oke lah. Sekarang mah nguap aja jadi lemak.

Mungkin ini gara-gara gua jarang olahraga. Tiap hari kerjaannya cuma makan terus duduk di depan laptop. Udah kayak ayam broiler yang mau dipotong. Dulu hampir setiap hari mampir ke lapangan kampus demi main futsal atau basket. Minimal main bekel.

Sekarang sih tetep rutin main futsal. Setahun sekali. Rutin. Tapi entah kenapa terasa kurang.

4. Olahraga

Jika dulu main futsal atau basket demi mencari kemenangan, di umur-umur gua sekarang ini yang dicari ketika olaharaga adalah keringet. Gua olahraga demi nyari keringet. Biasanya kondisi ini dimulai dengan dialog:

“Bro, main futsal yuk!”
“Waduh, ga dulu deh.”
“Ayo lah. Lumayan, buat nyari keringet!”
“Ya udah deh. Yuk.”

Entah keringet hilang di mana, sampe perlu dicari segala. Mungkin keselip. Ga bisa di-miskol apa tuh keringet?

5. Prioritas

Seiring bertambahnya usia, prioritas pun berubah. Bergeser ke hal-hal yang lebih pokok dan melupakan remeh temeh yang selama ini mungkin selalu jadi nomor satu di pikiran. Mobil mewah atau ambisi untuk keliling dunia pun meredup seiring munculnya harapan untuk punya mobil keluarga dan jalan-jalan berdua aja.

Menikmati dunia, sampai tua, dengan dia yang hidupnya udah gua janjikan untuk bahagiakan selamanya.

Jadi, ijinkanlah di usia gua yang udah kepala tiga ini berterima kasih kepada Tuhan atas segala kesempatan dan kesehatan yang masih dipercayakan. Atas kekuatan dan rejeki yang masih diberikan. Serta atas keluarga, calon istri, serta orang-orang baik yang ditempatkan di hidup gua.

Harapan gua saat ulang tahun sendiri masih ga berubah dari beberapa tahun yang lalu.

birthday-candles

Punya imajinasi seperti anak 10 tahun
Punya keberanian seperti pemuda 20 tahun
Punya kedewasaan seperti pria 30 tahun
Punya kesabaran seperti om-om 40 tahun.

Amin.

Advertisements

Tagged: , , ,

29 thoughts on “Kepala Tiga

  1. Natalia September 14, 2015 at 11:54 Reply

    Selamat ulang tahun kak Roy Saputra!! Semoga di segala usia, tetap layak dipanggil “kakak” oleh saya hahaha… (ogah buka umur -red) xD

    Semoga segala doa dan keinginannya menjadi nyata, dilancarkan jalannya. Lebih penting lagi, semoga selalu sehat dan bahagia.
    Tetaplah menjadi inspirasi ya (inspirasi biar saya nulis lagi dan semakin rajin nulis) ^^

  2. ganganjanuar September 14, 2015 at 12:05 Reply

    Selamat ulang tahun, Dek (saya menghindari kata Mas -red) Roy :D. Jaya selalu!

  3. Khairunnisa Siregar September 14, 2015 at 19:55 Reply

    Selamat ulangtahun Kak Roy! Bahagia terus dan makin sukses ya. Lancar juga persiapan pernikahannya. Amiin

  4. NF (@nailalfahmi) September 14, 2015 at 20:16 Reply

    Slamat ulang tahun, Bro! Sehat selalu.

  5. Tirta September 15, 2015 at 00:08 Reply

    Happy birthday old man!

  6. yeklin September 15, 2015 at 09:47 Reply

    Selamat ulang tahun Roy.. *gw lebih tua soalnya*
    semoga yg diinginkan tercapai semuanya…

  7. fiqra muhammad September 15, 2015 at 10:17 Reply

    Amin. Woye. Buku baru.

  8. neng fey September 15, 2015 at 13:26 Reply

    met ultah roy, ih time flies bgt bgt yah, dulu pertama baca dikenalin sama voni, masih kuliah kalian itu ya? sekarang.. maaak.. udah tua kaw hahaha, welcome to the club broo hihihi

    • Roy Saputra September 16, 2015 at 09:55 Reply

      wuih neng fey! apa kabaaar? thank you ya!

  9. awen September 15, 2015 at 13:54 Reply

    nguap aja jadi lemak? keren bener harusnya yang masih pada kurus yg udah kpla3 sering-sering nguap tuh biar berisi :)
    ternyata imajinasi keberanian,kedewasaan, kesabaran itu bisa dilihat dari umur ya mas? heu
    di umur kepala 3 sepertinya orang” jadi jago menilai nih,heu

    semoga harapannya bisa terwujud mas.

  10. Travelling Addict September 16, 2015 at 08:50 Reply

    hepy besday om roy…

    jgn lupa mampir ke blog alay aku ya kak di http://www.travellingaddict.com

  11. Suci Su September 16, 2015 at 16:12 Reply

    Selamat Ulang Tahun :)

  12. Ontakeriput September 17, 2015 at 16:29 Reply

    Met ultah kak Roy!

    Gw suka bgt sama harapannya yg disebutin di akhir. Manteppppp!!!! Semoga terkabul~

  13. Fandhy September 18, 2015 at 14:25 Reply

    Selamat ulang tahun om roy :D

  14. Kaca Luthfi September 19, 2015 at 21:49 Reply

    Lho, om Roy ternyata ultah di September juga xD Happy birthday! Semoga tetap rajin nulis, tetap jadi blogger favorit saya, plus semoga lancar nikahannya nanti!

  15. Wahyu Fadillah September 21, 2015 at 08:33 Reply

    Selamat ulang tahun ya pa :D

    kunjungi webiste saya juga ya di http://eventorganizerbanjarmasin.com

  16. ariesadhar September 22, 2015 at 22:19 Reply

    Met milad, Om. Semoga semakin membulat manja.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: