Fenomena Ojek Online

Orang Indonesia itu latahan. Latah akan fenomena.

Dulu, waktu fenomena donat meledak, semua orang rame-rame makan donat. Brand donat pun beranak pinak hampir di semua mall di Indonesia. Kalo bisa makan nasi pake donat, mungkin rame-rame bakal makan nasi pake donat.

Pas kamera DSLR mewabah, fotografer dadakan jadi profesi kebanyakan orang. Saat sepeda fixie lagi happening, jalanan tumpah ruah sama begituan. Ga ngerti pun ga apa-apa, yang penting jangan sampai ketinggalan.

Lalu, fenomena apa yang melatahi orang Indonesia di tahun 2015?

Menurut gua, jawabannya adalah aplikasi transportasi online. Semua aplikasi, baik yang buatan lokal maupun ekspansi dari luar negeri, rame-rame memenuhi layar smartphone warga Indonesia, khususnya kota Jakarta.

Nyegat taksi ga perlu lagi berdiri pinggir jalan sambil goyangin telunjuk, tapi cukup geser-geser jempol di aplikasi juga udah bisa. Sekarang nyetopin taksi udah kayak maen Candy Crush.

Namun menurut gua, primadona dari trend aplikasi transportasi online adalah ojek. Di tengah kemacetan Jakarta, kendaraan roda doa terlalu seksi untuk dilewatkan. Makanya, begitu ada satu-dua aplikasi ojek online yang sukses, banyak aplikasi tandingan yang muncul di Google Play dan Apps Store. Mulai dari ojek yang pake argo kayak taksi, ojek yang bisa pilih driver, sampai ojek khusus wanita. Kalo dibiarkan semakin lama, mungkin akan muncul ojek yang bisa jadi joki ujian masuk pegawai negeri.

gojek

Sekarang, hampir semua pekerja kelas menengah minimal pernah pake ojek online. Demand yang surplus, berimbas pada supply yang harus ditambah. Cerita driver ojek yang bisa membawa pulang uang 10 juta setiap bulannya bak lampu terang bagi laron-laron pencari uang. Karyawan swasta, polisi, manajer, bahkan dokter rela meninggalkan pekerjaan lamanya demi bisa mengenakan jaket hijau di jalanan.

Salah satu cerita yang pernah gua dapat, ada satu pilot maskapai kenamaan memutuskan untuk resign biar bisa jadi driver ojek. Gua langsung kebayang, di salah satu perjalanan bersama si penumpang, si mantan pilot itu tetap melakukan kebiasaan lamanya di penerbangan.

“Mbak,” panggil si abang ojek.

“Ya, Bang?”

“Sebentar lagi kita akan sampai di tujuan.”

“Lalu?” tanya si mbak penumpang.

“Mohon dapat menegakkan sandaran, melipat meja ke posisi semula, dan membuka jendela.”

“…”

Gua pun terinfeksi wabah yang sama. Sejak ada promo murah dari aplikasi ojek online, gua rutin naik ojek buat pulang kantor. Berkat itu, gua jadi punya pengalaman menarik dengan beberapa driver ojek online. Mulai dari yang kocak, sampai yang ngeselin.

Contohnya waktu gua pulang dari kantor belum lama ini. Kebetulan malam itu, gua nebeng seorang teman sampai daerah rumahnya di Kalimalang. Sudirman macet parah, dan kata si teman, Kalimalang – Kelapa Gading itu deket banget. Jadilah gua nebeng si teman ini, sebelum lanjut naik ojek online ke apartemen gua di Kelapa Gading.

Setelah diturunin di pom bensin biar gampang patokannya, gua langsung ngorder ojek online. Dalam hitungan menit, ada driver yang mengambil orderan dan menelpon gua.

“Selamat malam, Pak,” kata si driver.

“Malam, Mas,” jawab gua.

“Bapak posisinya di mana nih?”

“Hmmm… saya di pom bensin yang di pinggir jalan Kalimalang.”

“Ooo,” ujar si driver, “Saya sih di sini nih. Bapak di sana ya?”

Gua ngebayanginnya si driver lagi ngobrol sambil heboh nunjuk-nunjuk. Tapi kan percuma ya. Gua kagak bisa liat juga. Dia mau bilang sana-sini ya mana gua tau. Hadeuh.

“Mas, jangan pake ‘sana-sini’. Saya kan ga tau Mas di mana sekarang. Saya juga ga gitu familiar sama daerah sini.”

“Iya, Pak. Tapi Bapak ini di mana? Saya di sini nih.”

“…”

“Halo, Pak?”

“Pom bensin pinggir jalan Kalimalang, Mas,” jawab gua malas-malasan.

“Tapi, pom bensin di daerah sini ada beberapa, Pak,” jelas si driver, “Bapak yang di sana apa di sana lagi?”

Gua mulai garuk-garuk. Garuk-garuk tanah.

“Saya di pom bensin yang pinggir jalan Kalimalang,” lanjut gua, “Pinggir jalan banget kok ini. Pom bensin yang gede.”

“Oooo,” gumam si driver, “YANG DI SANA YA?”

“GJKGJKGJKGJK!”

Namun, cerita paling epic yang gua alami dengan driver ojek terjadi sekitar pertengahan Desember lalu. Selesai ngorder dan dapat driver, gua lagi nunggu ditelpon sama si driver. Dari pertama ngobrol di telpon aja, gua udah tau perjalanan kali ini bakal ada ceritanya tersendiri.

“Malem, Booos…,” ujarnya sok asik, “Bos di Senayan ya? Saya otw ke sana ya.”

“Oke, Mas.”

Setelah menunggu beberapa menit, si driver muncul dan gua segera naik di belakang. Ga nunggu lama setelah gas ditarik, si driver langsung ngajak gua ngobrol. Beberapa driver ojek yang pernah gua tumpangi, memang suka basa-basi ngobrol di awal. Biasanya tentang lalu lintas Jakarta atau berita yang lagi panas hari itu.

Tapi driver gua yang ini beda. Dia cerita soal keluarganya.

“Bos, adek saya tuh nakal banget dah. Tiap hari pulang malem aja. Kan kasian bapak saya.”

“Iya. Hehe.”

Mestinya, ada peraturan yang dikeluarkan oleh Asosiasi Driver Ojek Se-Indonesia yang menyatakan bahwa apabila penumpang sudah berkata “Iya. Hehe.” itu artinya dia ingin menyudahi pembicaraan. Perlu ada pasal yang mengatakan “Iya. Hehe.” sama artinya dengan ‘plis-stop-saya-lelah-mas-tolong-berhenti-plis-stop-udah-dong-plis’.

Basa basi si driver akhirnya berhenti. Namun hanya untuk sesaat. Saat kami melintasi Menteng, tiba-tiba ada sepasang muda-mudi naik motor yang ngelewatin ojek gua sambil mengeluarkan suara setengah teriak. Sepertinya mereka berdua lagi ngobrol, namun suaranya emang rada kenceng aja. Melihat kejadian itu, driver ojek gua berinisiatif untuk menginisiasi pembicaraan kembali.

“Booos…”

Gua garuk-garuk helm, “Ya, Mas?”

“Bos orang terkenal ya?”

“Hah?”

“Iya, itu barusan ada fans-nya manggil. Itu fans-nya kan?”

“…bukan, Mas. Itu kayaknya mereka berdua lagi ngobrol aja deh,” jawab gua, coba menjelaskan dengan logis.

“Tapi kayaknya dia kenal banget sama si Bos. Pasti fans-nya tuh. Kan si Bos orang terkenal…”

Pertama dia nanya, sekarang udah bisa buat kesimpulan. Hebat. Si ayam ini sotoynya luar biasa. Kalo ada lomba sotoy, gua rasa dia bakal menang WO. Yang lain batal hadir karena udah jiper duluan.

Tapi ya sudahlah.

Tanpa ingin memperpanjang bahasan ini, gua hanya diem aja. Karena gua ga ngejawab, si ayam pun kembali tenang. Tapi lagi-lagi, hanya untuk sesaat. Ketika di lampu merah, dia tampak kebingungan. Kayaknya sih dia belum pernah nganter penumpang sampe ke daerah sini. Melihat gelagatnya yang kurang pede, gua pun memberikan arahan biar ga nyasar.

“Mas, nanti di depan lurus dikit terus belok kiri ya,” ujar gua.

“Ooo, di depan situ ada belokan ke kiri ya? Oke, Booos…”

“Tapi nanti liat-liat ya, Mas. Kalo misalkan yang belokan situ macet, lurus lagi aja. Ambil belokan kiri yang kedua.”

“Ah, jangan deh, Bos. Yang kedua itu suka macet! Enakan belokan yang pertama!”

SI AYAM. DUA MENIT YANG LALU DIA BAHKAN KAGAK TAU DI DEPAN SITU ADA JALANAN APA KAGAK. EH SEKARANG DIA BISA TAU LHO ENAKAN LEWAT MANA. GJKGJKGJKGJK!

“…iya deh, Mas. Iya. Atur aja deh gimana baiknya,” jawab gua pelan, sambil ngelus-ngelus dada.

Berhubung udah deket rumah, maka gua ngeiyain aja. Biar cepet. Toh perjalanan maut ini hanya akan menyisakan 10 menit lagi. Sebentar lagi, semua ini akan selesai. Namun, sesaat sebelum tamat, si driver lagi-lagi menginisiasi sebuah dialog.

“Booos…”

“…iya, Mas?” Gua garuk-garuk masker.

“Di daerah sini terkenal sama kuenya ya?”

Saat itu, kami lagi ngelewatin Pasar Senen, sebuah pasar yang terkenal dengan area jajanan kue subuhnya. Namun pas dia ngomong itu, gua lagi ga mudeng kue apa yang dimaksud. Jadi gua pun bertanya balik.

“Hah? Kue? Kue apa, Mas?”

“Itu lho!” lanjut si driver, “Kue ulang tahun!”

“Hah? Kalo kue ulang tahun mah beli di mall aja, Mas. Banyak.”

“Eh, bukan-bukan. Itu lho, kue… duh, kue apa ya? Masa si Bos ga tau sih?”

Lah, jadi gua yang disalahin.

“Kue subuh bukan ya namanya?” lanjut si Mas.

“Oooo. Iya, Mas,” jawab gua, mencoba sopan, “Pasar Senen emang banyak yang jualan kue. Namanya kue subuh.”

“Nah, kue subuh kan…”

Gua kira pembicaraan kami akan selesai sampai di situ. Karena dalam hitungan menit, gua akan tiba di rumah. Perjalanan gua dengan si ayam super sotoy ini akan selesai sebentar lagi. Topik bahasan si ayam juga pasti udah abis.

Namun, tentu saja gua salah. Ga sampe semenit, dia udah nanya lagi.

“Itu pabrik kuenya di mana ya, Bos?”

MANE GUA TAU, AYAAAAAAAAM!

Advertisements

Tagged: , , , ,

23 thoughts on “Fenomena Ojek Online

  1. ganganjanuar January 18, 2016 at 11:42 Reply

    :D :D :D

  2. Lynn January 18, 2016 at 11:55 Reply

    =))))))))

  3. gegekrisopras January 18, 2016 at 12:11 Reply

    ANJIR NGAKAK GAK KELAR-KELAR :lol:

  4. sarah puspita January 18, 2016 at 15:57 Reply

    :)))))))

  5. Wahyu Surya January 18, 2016 at 20:38 Reply

    Ngakak guling guling ini mah heheh

  6. puputs January 18, 2016 at 23:05 Reply

    wakakkakakakaka…. kocak2,

    jadi dimana pabriknya…

  7. cupah January 19, 2016 at 08:59 Reply

    *gatel mau komen*
    Percakapan sungguh terjadi ketika aku dari kantor di jakpus mau ke kampus di jakbar
    Ojek: Mba masi kuliah?
    me: iya,
    Ojek: tadi itu kantornya?
    me: iya
    Ojek: terus kalo ngantor, kuliahnya gimana?
    me: kuliahnya sore
    Ojek: pagi kerja, sore kuliah, kapan pacarannya?
    me: hehehehe
    Ojek: tapi punya pacar?
    me: ada
    Ojek: wah kasian dong pacarnya jarang ketemu
    me: hehehe,
    Ojek: kangen mulu dong mba?
    me: *gue diem aja* bodo ah.. HAHAHA. ANGGEP AJA KAGA DENGER.

    • kresnoadi DH January 20, 2016 at 09:43 Reply

      Muahahaha ini jugaepic sih. :))
      *lalu nyoba naik gojek pertama kali biar dapet cerita random* :))

    • Roy Saputra January 25, 2016 at 09:14 Reply

      wakakakaka!

  8. asudomo January 20, 2016 at 03:06 Reply

    Hahaha

  9. a suhaely January 20, 2016 at 14:21 Reply

    budaya basa-basi Indonesia sangat kental memang, tapi bagus gua belum dpt driver kaya gtu. hahaha

    • Roy Saputra January 25, 2016 at 09:15 Reply

      kapan-kapan mesti nyobain justru :)))

  10. Yoga A S January 21, 2016 at 22:46 Reply

    Anjir. Sotoy ampe menang WO. Wakaka

    Sampe sekarang belum pernah naik ojek online. Saya merasa ketinggalan zaman.

  11. taufik February 5, 2016 at 23:07 Reply

    iya rame bgt ojek berbasis online cuma di daerah saya dilarang masuk sama ojek konvesional

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: