Menulis Kembali

Seperti yang pernah gua ceritain di sini, sejak tahun 2014 gua memutuskan untuk berhenti berkarya lewat buku.

Hasil yang ga sepadan dengan usaha jadi alasan utama mengapa waktu itu gua enggan menulis buku kembali. Rasanya segala sumber daya yang gua punya lebih layak untuk difokuskan ke hal-hal lain. Hal-hal selain menulis buku.

Bekerja kantoran, mengurus usaha sampingan, membangun keluarga yang harmonis, serta hal-hal lain dalam hidup yang sepertinya lebih pantas untuk gua prioritaskan. Bagi gua, menulis jadi urutan ke sekian dalam beberapa tahun terakhir.

Buktinya terlihat dari blog yang makin jarang di-update.ย Dulu, sebulan bisa 10 postingan. Nge-blog udah kayak ngapel pacar, seminggu dua kali. Nulis kayak kesurupan. Apa aja bisa jadi bahan postingan. Ngeliat motor ngepot aja jadi ide cerita.ย Sekarang, sebulan sekali aja udah puji syukur ke hadirat yang Maha Kuasa.

What happened? Life happened.

Kesibukan, kemalasan, keenakan, begitu tumpang tindih. Entah mana alasan utama yang coba gua sodorkan pada hidup. Hanya tumpukan pembenaran kalo gua udah enggan menulis buku.

But life always surprise you when you least expect it.

Di saat gua sedang menikmati rutinitas, hidup membalas alasan gua dengan satu hal. Yang terus mengganggu sejak tahun lalu. Yang mengusik hati hampir setiap hari. Yang lalu kian matang seiring isu sosial yang terus berkembang.

Sebuah hal bernama keresahan.

Keresahan itu muncul ketika gua behenti dan mengamati. Saat lelah menatap layar 7 inchi di TransJakarta, lalu memilih untuk memperhatikan gerak-gerik penumpangnya. Kala berhenti memposting secara acak di media sosial, malah mencermati kebiasaan penggunanya. Waktu ngobrol berdua dengan Sarah, sambil mengomentari isu-isu yang sedang panas di linimasa.

Berbulan-bulan, keresahan itu terus mengusik. Mengetuk otak kanan yang udah lama ga terpakai. Menggoda jari-jari yang sempat berhenti menari di atas laptop.

Makin lama, keresahan itu makin menjadi. Kian matang kala gua terus bertanya “apa jadinya jika” atas kejadian nyata yang terjadi di depan mata. Yang akhirnya mengerucut saat nonton beberapa episode film seri Black Mirror.

Ide ini akhirnya gua bicarakan dengan Sarah. Obrolan sebelum tidur pun berganti. Dari balajaer Ayu Ting Ting, menjadi garis besar cerita yang akan dituangkan ke dalam sebuah kalimat. Yang berjejer membentuk paragraf, yang bersusun menjalin bab. Bab demi bab yang kemudian menjadi satu hal yang sebetulnya udah gua putuskan untuk berhenti hasilkan.

Sebuah buku.

Yes, I’m writing a book, again.

Awalnya agak kaku. Bingung mau mulai dari mana, ga tau harus membawa arahnya ke mana, atau bagaimana membuat lelucon yang segar dan ga dibuat-buat.

Tapi gua memutuskan untuk menuangkan dulu yang ada di kepala. Masih patah-patah, ya ga apa-apa. Agak berantakan, ya udah lah. Tulis aja dulu, demi melepas keresahan dari kepala menjadi kata-kata di atas layar. Urusan teknis dan perintilan lainnya biar gua khawatirkan lagi nanti.

Demi ide ini, gua menyisihkan waktu setidaknya satu jam sehari untuk menulis. Pulang kantor, cuci muka, lalu sambil disemangatin Sarah, gua melanjutkan bercerita. Kalimat demi kalimat, paragraf demi paragraf, sampai akhirnya bab demi bab.

Ternyata menulis buku masih terasa menyenangkan. Gua jadi teringat mengapa dulu gua bisa nulis 10 postingan dalam sebulan. Atau kenapa dulu, gua bisa setahun sekali menelurkan buku. Nyatanya, menulis masih jadi pelarian yang membebaskan bagi gua. Setidaknya kali ini, gua terbebas dari keresahan yang terus mengusik setiap hari.

Saat semuanya selesai, gua menghela nafas panjang. Seratus lima puluh halaman A4. Sepertinya ini cerita terpanjang yang pernah gua tulis. Sepertinya kini menulis bukan lagi prioritas akhir di hidup ini.

Sekarang pertanyaannya, apa gua ga kapok setelah pengalaman kurang menyenangkan saat merilis buku dulu?

Ya, mungkin gua kapok. Mungkin buku ini akan bernasib sama dengan buku-buku gua sebelumnya. Hanya menyentuh segelintir, tanpa meledak di pasaran. Hanya mampu bertahan satu tahun aja di rak toko buku kesayangan. Cuma begitu-begitu aja.

Kalo pun akhirnya hanya begitu, ya ga apa lah. Kini yang gua kejar bukan berapa besar royalti yang bisa gua hasilkan. Itu hanya bonus yang menyenangkan jika nantinya berhasil didapatkan. Namun jika belum rejekinya pun, ya udah lah. Gua ga masalah. Yang penting gua udah usaha sekuatnya.

Karena kali ini, gua hanya ingin mengantarkan keresahan ini menemukan wadahnya. Sebuah buku.

Advertisements

Tagged: , ,

25 thoughts on “Menulis Kembali

  1. Days (@harishirawling) June 8, 2017 at 11:20 Reply

    Yeay!

    Kembali…

  2. acentris June 8, 2017 at 11:37 Reply

    Mas, i feel you soal rilis buku. huhuhu

  3. cupah June 8, 2017 at 11:59 Reply

    Ditunggu bukunyaaa ๐Ÿ˜Š

  4. sinyonyanyablak June 8, 2017 at 14:50 Reply

    Aku rasa setiap blogger pasti pengen berkarya & dpt kesempatan nulis buku, klo aku orangnya cemen sih, baru sekali ditolak penerbit aja udah kapok ga mo kirim2 naskah lg hahaha.. yaudah akhirnya aku ngeblog aja suka2, klo lagi pengen ya nulis, klo lagi males ya ga usah hihi.. Bersyukur bang udah punya kesempatan buat nulis buku, ditunggu bukunya ๐Ÿ˜‰๐Ÿ˜‰

    • presyl June 8, 2017 at 18:53 Reply

      Mba nisaaaa ayoo update lagi blognya, aku kangen, haha

      • sinyonyanyablak June 9, 2017 at 12:06 Reply

        Hihihi.. iya nih belum sempet say, aku lagi sibuk promil untuk menghadapi pertanyaan keluarga, “udah hamil belum?” ๐Ÿ˜ nanti aku ceritain deh di blog ๐Ÿ˜‰๐Ÿ˜‰

    • Roy Saputra June 21, 2017 at 11:01 Reply

      thank you. nanti beli yaa.

  5. Robby Haryanto June 8, 2017 at 14:56 Reply

    Buku komedi hidup lagi, nih? Semangat, bang. Gue bakal beli… satu. Ya, satu aja cukup buat sendiri. Hehehe.

    • Roy Saputra June 21, 2017 at 11:01 Reply

      ga terlalu komedi. ada konspirasinya dan kehidupan anak mudanya juga, ya pokoknya nanti baca deh :))

  6. Teppy June 8, 2017 at 17:03 Reply

    good luck, Roy! ;)

  7. presyl June 8, 2017 at 18:54 Reply

    Ditunggu roy bukunya! Siapa tau kan ketika lo udah ekspektasi nasib buku ini bakal sama kayak buku buku sebelumnya tapi taunya malah BOOM! Berada di rak rak best seller of the month gitu, hehe, amin amin

  8. Kresnoadi DH June 9, 2017 at 18:55 Reply

    Ayo semangat! Yuhuuuuu! *padahal udah beres ya hohoho.

    Yang penting bahagia ajaa jangan sampe emosi pengen gebuk orang. \(w)/

  9. negasonic June 10, 2017 at 22:30 Reply

    Semangat bang. Kapan ada tulisan liar seperti the maling of kolor lagi? Ditunggu dah.

    • Roy Saputra June 21, 2017 at 11:03 Reply

      ga terlalu liar nih. tapi tetap menyentil. hehehe.

  10. ketikyoga June 19, 2017 at 03:14 Reply

    Ini yang waktu itu sempet nanya di Twitter, ya? Yuhuuu! Mantap. Semoga bisa segera diterbitkan. :D

    Gue juga nggak tau kenapa jadi kurang minat nerbitin buku. Padahal dulu sekitar 2013-2014 pengin banget. Sekarang seminggu bisa nulis satu aja udah bersyukur. :)

    Gokil banget bisa 150 halaman A4. Pengin juga bisa nulis sepanjang itu. Tapi sayang, gue napas nulisnya pendek. Paling sebatas cerpen gitu. :| Pernah, sih, kelar sampai 90-an halaman. Pas baca ulang, langsung ngebatin, ini gue nulis apaan dah?

    Terus nggak pede buat ngirim naskah. Hahaha. XD Nanti deh pas lagi resah banget coba buat berkomitmen dicicil kayak Bang Roy satu jam setiap harinya. ^_^9

    • Roy Saputra June 21, 2017 at 11:05 Reply

      kayaknya emang paling pas nulis itu kalo pas ada sesuatu yang ingin disampein. ini sama kayak pas gua dulu nulis Luntang Lantung, nulisnya cepet karena menggebu-gebu. lebih bisa ngalir aja.

  11. Lynn June 25, 2017 at 22:52 Reply

    Life happened, ini betul banget (menatap nanar ke blog sendiri yang sebulan sekali juga belom tentu ada post barunya).

    Best of luck for your new book, Roy!

  12. Gigih July 5, 2017 at 12:54 Reply

    Seru nih kalo udah kluar bukunya..

  13. siswonesia July 6, 2017 at 17:27 Reply

    teruslah berjuang…. hehe,

  14. sher eh sher August 16, 2017 at 09:51 Reply

    selalu suka sih sama gaya nulisnya bang ror! jujur banget sih, jadi penulis!!
    oh, can’t wait to buy your new book!

    sukses terus bang ror & keluarga!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: