Category Archives: songs

Have Fun

Depok, beberapa bulan yang lalu.

“Mari kita sambut… band angkatan 2003!”

Lalu majulah kita berempat: gua (cajon), Sakai (vokal), Yosua (bass), dan Surip (gitar). Bukan, itu bukan Mbah Surip yang tak-gendong-ke-mana-mana. Emang namanya aja gitu. Dulu dia ngakunya pernah punya band bernama Empati dan udah rilis album di mana-mana. Coba menjadi teman yang baik, pergilah gua ke sebuah toko CD dan bertanya,

“Mbak, ada Empati?”

“Maaf, Mas. Di sini ga jual pulsa.”

…nasib ya nasib.

Di Depok malam itu, lagi ada acara pelepasan sarjana baru. Semacam prom night namun ini versi sederhananya. Ga ada gaun atau jas. Hanya ada mahasiswa-mahasiswa berkaos lusuh dan panggung untuk bermusik.

Panggungnya terbilang cukup megah untuk ukuran acara swasembada anak Teknik UI. Terbiasa dengan panggung untuk nanggap artis dangdut ibukota, gua agak kaget waktu ngeliat panggung sekelas festival musik. Alat musiknya pun lengkap. Tapi malam itu kita sepakat untuk tampil beda dengan membawakan lagu-lagu secara akustik.

Begitu sampai di atas panggung, Sakai langsung membuka dengan perkenalan. Kenapa perlu dikenalkan? Karena ini adalah acara angkatan 2008. Itu artinya berselisih 5 tahun dengan kita.  Yang artinya lagi mereka ga kenal kita secara akademis.

Kita orang asing malam itu.

Untuk penampilan malam ini, gua dan 3 orang teman itu udah latian. Berapa kali? Ya cukup sekali dong ah. Bukan karena jago, tapi karena lupa aja tanggal manggungnya. Dikiranya masih minggu depannya lagi, eh taunya udah mesti naik malam itu juga. Keren ya? Memang, kadang keren ama bego itu beda tipis. Continue reading

Advertisements

Lagu Balada: Manohara Pinot

Tau Manohara Pinot?

Kalo belom, klik aja di sini. Kalo males ngeklik, ini sedikit penjelasannya.

Manohara Odelia Pinot, gadis cantik yang pernah menjadi model di Indonesia, memang baru berumur 17 tahun. Namun perempuan keturunan Prancis itu telah menikah dengan putra Raja Kelantan, Malaysia, Tengku Muhammad Fakhry.

Dan saat ini, ibunda Manohara (Daisy) sedang mengusahan kepulangan Manohara ke Indonesia karena mendengar kabar bahwa Manohara menjadi korban KDRT (Kekerasan Dalam Rumah Tangga).

Udah? Nah, sekarang lanjut ke inti postingan kali ini. Gua akan perkenalkan kamu sebuah band balada masa kini.

HALO! HALO! Perkenalkan saye ini Marjoni. Saye ini pokalis sebuah band balada. Tau kan balada? Lagu yang termehek-mehek mau mati nyebur jurang gitu deh.

Saye ga sendirian. Ada Herman Ngantuk megang bass, dan Haji Jeje di drum. Kalo di luar sana ada band yang bernama Hijau Daun, nah kalo band kami namanya KUNING TAI. Hebat kan? Hehehehe.

Nah, kali ini band KUNING TAI bakal bawain sebuah lagu buat Neng Manohara ama ibunye. Ini kami lakuin sebagai wujud rasa simpati kami buat mereka.

Bass siap?

“Siap!”

Drum siap?

“Siap!”

Krecekan siap?

“Siap!”

Lilin siap?

“Si… Lho? Ini kita mau ngeband apa ngepet? Kok pake lilin?”

Oke. Ini die lagu balada sebagai aksi simpatik!

detikhot

(suara kecrekan)
Crek ecrek ecrek

Cewe matre cewe matre gak ada otak nye
Cewe matre cewe matre ngandelin cowo nye
Cewe matre cewe matre ke laut aje
Cewe matre cewe matre aha aha aha

Cewe matre suka cowok berduit
Pertama jalan nya genit lalu mencubit
Lama kelamaan tingkahnya kayak demit

Itulah sifat dari cewe matre
Kagak bakal suka orang kere
Soalnya yang diincer cuma harte

Cewe beginian nih butuh modal gede
Elo elo pada kalo dapet cewe matre
Jangan serius apa yang di kate
Daripada jadi berabe
Mendingan elo cari cewe yang wajar dan asik aje

Cewe cewe tuh cewe
Cewe matre jaman sekarang pada gile-gile
Gue kagak tau sebab entah kenape
Di kota gede banyak cewe matre
Apakah orang pada naek BMW
yang jadi sasaran empuk para cewe matre

Ee.. kenapa begini ee..kenapa begitu
Si cewe matre mulai mendekati si borju
Si borju diem aja kayak orang dungu
Ketika diajak bercanda bercumbu rayu

Uu aa uu aaa
I don’t what is mean but he like it a lot
Ternyata mereka sedang … (suit suit….)

Cewe matre dibiarin pada gawat
Bisa-bisa elo-elo pada salah urat
Diplorotin sama tuh cewe sampe melarat

Cewe matre cewe matre gak ada otak nye
Cewe matre cewe matre ngandelin cowo nye
Cewe matre cewe matre… KE LAUT AJE!

ke laut aje

Mari kita hitung, ada berapa cewek matre di dalam sana

Sekian dari kami, KUNING TAI! Sebuah persembahan sebagai wujud rasa simpati kami kepada Matrehara…

“Manohara.”

Oiya, Manohara dan keluarganya yang matre…

“Sederhana”

Oiya, yang seder… Hah? Ah, dia becanda.

Jangan lupa, nantikan terus penampilan kami yang membahas topik-topik hangat! Dan, sebagai penutup, saye akan berpantun.

Beli buaya, di Cilandak
Buaya air asin, warna merah hati

Daripada suami kaya, tapi galak
Mending ama saye yang miskin, tapi baik hati

Aku, Kamu, Kita

Ternyata dashboardnya WP baru ya? Agak-agak bingung jadinya. But, well, kita lanjut aja ke inti postingan kali ini.

Kalo guah lagi ga bisa tidur, biasanya guah akan melakukan 3 hal.
1. Nonton tivi yang isinya kuis sms tengah malem.
“SMS teruuuus, ntar Yeyen kasih hadiah deeeeeh.”

2. Baca novel, naskah sendiri, atau bahkan kalender.
“Kapan gajian? Kapan ya? Kapan?”

3. Maen gitar, nulis lagu kacangan.
“Uuuooo! Ai nid yu, may beybi. Ciki ciki bum buuuu… DUAR!”

Nah, ada kalanya ketika selesai baca sesuatu, guah akan berlanjut mengambil gitar dan sok-sok an nulis lagu. Seperti malam itu. Malam itu, guah baru aja selesai membaca naskah kedua guah yang belum lama rampung.

“Men, ini dia cerita tentang guah, lu, dan kita semua.” Guah ngomong gitu ke diri guah sendiri.

Hm, gua, lu, dan kita semua? Rangkaian kata yang cukup menarik. Beranjak dari situ, guah coba cari notasi yang pas. Abis itu, guah taro bagian itu di ujung reft. Tulis-tulis bagian verse, bridge, dan coda. Dan, wallah, selesailah.

Begini liriknya:

[intro]

[verse 1]
Cerita tentang hidup tak ada habisnya
Apalagi cerita tentang kita
Kita yang telah lewati masa terindah
Mana mungkin bisa kulupa

[bridge]
Kita… berjalan beriringan
Kita… kan selalu bersama

[reft]
Cerita kita… tak akan ada habisnya…
Apabila akhirnya kita harus berpisah
Kumohon ingatlah
Cerita aku, kamu…

sands

…kita

[intro]

[verse 2]
Melihat senyummu lelah hariku hilang
Denganmu duniaku berputar riang
Detik-detik yang telah kita alami
Melayang dan terbayang di hati

[bridge]
Kita… berjalan beriringan
Kita… kan selalu bersama

[reft]
Cerita kita… tak akan ada habisnya…
Apabila akhirnya kita harus berpisah
Kumohon ingatlah
Cerita aku, kamu…

hands

…kita!

[coda]
Tolong aku, kusungguh-sungguh berat
Melepas bayangmu, wahai sahabat
Engkau sungguh hebat
Kau lah yang membuat
Diriku ini jadi lebih baik, yihiii!

[reft]
Cerita kita… tak akan ada habisnya…
Apabila akhirnya kita harus berpisah
Kumohon ingatlah
Cerita aku, kamu, kita

Apa bila akhirnya kita harus berpisah
Kumohon ingatlah
Cerita…

…aku…

friends

…kamu…

hold hands

…kita!

us

[end of the song]

Lagu Hits

Hei hei.

Pertama-tama, selamat buat aca, febi, dan tyo, karena bukunya berhasil cetak ulang. Kiu-kiu! Mereka layak dapat bintang. ^^

Lagi pengen ngomongin lagu nih. Udah pernah denger lagu Ari Lasso yang Mana Ku Tahu?

Mana ku tahu
Kapan tiba ajalku
Kuakan memohon
Tuhan tolong panjangkan umurku

Wait… liriknya salah. Dan, udah pernah denger lagu Jikustik yang Dia Harus Tahu? Kok kedua lagu ini kayak sahut-sahutan ya? Begini jadinya.

Dia tak pernah tahu
Bagaimana ku menjagamu
Dia tak pernah tahu
Jatuh bangun ku mengejarmu
Tapi dia harus tahu…

Yang langsung dipotong oleh Ari Lasso,

Mana ku tahu!
Kau sudah punya kekasih!

Atau, kalo dalam bentuk dialog.

Jikustik: Tapi dia harus tahu…
Ari Lasso: Mana ku tahu!
Jikustik: Tapi dia harus tahu!
Ari Lasso: Mana ku tahu!
Jikustik: Tapi dia HARUS TAHU!
Ari Lasso: Yeeeee, dibilangin kalo gua ga tau. Ngeyel banget sih. PUAS?!

Yang jadi pertanyaan guah adalah: ada apa antara musisi dengan tahu?

Dinginnya, rek, di sini. Putingku sampai mengeras gini

Motor kita tadi parkir dimana, Jek?

Iya, ini tahu, bukan sabun batangan

Atau lagu Peterpan yang terdengar sangat mesum ini. Lagu Di Balik Awan. Coba kita tinjau bait pertamanya.

Ku tak selalu ‘berdiri’
Terkadang hidup memilukan

Pantesan Sarah Amelia minta cerai. Hehehehe.

Anyhoo, sekarang-sekarang ini guah lagi suka Hanya Untukmu – Ran. Bikin guah goyang-goyang, tanpa iringan suling bambu dan gendang kulit lembu. Terajana, terajanaaaaa. Eh, hm, maap, naluri dangdut guah keluar.

Kalau kamu, lagi suka lagu apa?

Lagi-Lagi Lagu Lagi

Lagu ini guah tulis dan guah genjreng pada tahun 2004.. Waktu itu reality show lagi happening banget.. Dan kebetulan lagu ini keinspirasi dari salah satu reality show itu, which is Playboy Kabel.. Judulnya Buat Aku Cemburu.. O iya, lagu ini guah buat awal-awal guah bisa genjreng gitar, jadi nadanya pun sangat sederhana (dan terdengar sangat norak bukan?).. Temponya cepat dan dimulai pada ketukan ketiga.. Enjoy!

[verse 1]
Kamu pergi
Dengan dia yang kubenci
Kata kamu cuma teman
Tapi perginya kok pegangan tangan?

Gak peduli
Semua alasan kau beri
Kata kamu itu mantan
Yang bikin panas kok sampe pelukan

[bridge]
Makin aku gak mengerti
Tapi aku gak mau pergi o o!

[reft]
Kucemburu
Curigaku tak menentu
Karna kamu

Maafkanku
Kusayang kamu
Tapi kamu buat aku cemburu

[verse 2]
Aku berubah?
Ah masa iya sih aku berubah?
Kalau kamu memang gak berubah
Daridulu memang suka ngelaba

Suka pergi
Dengan banyak lelaku
Kata kamu itu relasi
Sebagiannya lagi kakak tiri

[bridge]
Makin aku gak mengerti
Tapi aku gak mau pergi o o!

[reft]
Kucemburu
Curigaku tak menentu
Karna kamu

Maafkanku
Kusayang kamu
Tapi kamu buat aku cemburu

UUUUUUOOOOO! Sampai jumpa di bulan Mei, pada jam dan hari yang sama.. Lho kok jadi kayak narasinya Doraemon?