Category Archives: thoughts

Duri dalam Daging

“Ini namanya UI. Unexplained infertility.

Dokter itu lalu memasukkan beberapa lembar hasil tes lab kami berdua kembali ke amplopnya masing-masing. Gua dan Sarah saling berpandangan, tanpa tau harus bereaksi seperti apa.

“Kenapa?” lanjut Bu Dokter, “Kok kayak bingung?”

Gua cuma bisa nyengir, “Eh iya, Dok. Itu kabar baik atau buruk ya?”

“Intinya sih, ga ada salah dengan kalian berdua. Sel telurnya bagus, salurannya normal, sel spermanya juga bagus, masih banyak yang bisa berenang dengan baik ke arah yang benar. Makanya, ini namanya unexplained.

Dalam hati, gua dan Sarah mengelus dada. Setidaknya ga ada yang salah dengan fisik, organ, atau hormon kami berdua yang menyebabkan sampai hari ini kami belum mempunyai anak.

Pertanyaan kapan-punya-anak memang udah jadi makanan kami sehari-hari. Berondongan pertanyaan, mulai dari yang basa-basi sampai kepo menggurui, mulai dari keluarga dekat sampai driver ojek online, rutin mengisi bulan-bulan awal kami menikah sampai usia pernikahan kami tepat menginjak satu tahun.

Awalnya biasa aja, tapi lama-lama kuping ya gerah juga.

Didorong rasa ingin mengenyahkan pertanyaan-pertanyaan orang dan menuntaskan rasa penasaran dari dalam diri sendiri, gua dan Sarah memutuskan untuk ngecek ke dokter, apa yang membuat kami belum memiliki anak. Apa yang salah dengan kami berdua.

Dalam memilih tempat ngecek, gua dan Sarah punya beberapa ketentuan. Pertama, kami menghindari rumah sakit bersalin umum. Itu karena kami ga ingin ditatap dengan penuh tanda tanya dari pasangan yang sedang berkunjung untuk mengecek kondisi kehamilan. Atau yang terlalu ramai, sampai harus datang jam 5 pagi untuk bisa diperiksa jam 3 sore. Kami hanya ga ingin proses pengecekan yang panjang dan melelahkan ini, terasa tambah panjang dan melelahkan karena antriannya.

Bermodal browsing kanan-kiri, gua menemukan satu klinik di barat Jakarta yang sepertinya cukup friendly bagi pasangan yang panasaran namun pemalu macam kami. Dokternya pun ramah dan mau ngejawab semua pertanyaan kami berdua. Dirujuk untuk tes ini itu, dan begitu hasilnya keluar, berangkat lagilah kami ke sana untuk pembacaan hasil.

“Jadi, Bapak Ibu tetap bisa usaha secara normal,” jelas Bu Dokter seraya menyerahkan kembali amplop hasil tes, “Namun karena UI, probabilitasnya memang cenderung lebih kecil. Atau kalau mau, bisa IVF. Dari data historis kami, pasangan UI yang melakukan IVF punya probabilitas untuk hamil sampai 99%.”

Gua dan Sarah hanya tersenyum, lalu berpamitan dengan Bu Dokter. Ada rasa bingung dalam diri kami saat kembali duduk dalam mobil. Berpandang-pandangan, tanpa ekspresi. Dalam hati, bersyukur karena ga ada yang salah-salah banget pada diri kami. Namun juga khawatir, karena kata unexplained bisa berarti apa aja.

“Kenapa ya kita susah banget punya anak?” tanya Sarah, memecah keheningan yang sempat menggantung lama.

Gua terdiam, ga bisa langsung menjawab. Kondisi di kepala lagi sama kacaunya dengan situasi jalanan Jakarta di Sabtu siang itu. Ruwet, mumet, dan bertanya-tanya apa yang salah di depan sana. Truk terguling kah, demonstrasi kah, atau ada apa kah. Kenapa semua ga selancar yang kita inginkan?

Semua tumpang tindih dalam kepala. Pertanyaan yang kadang menggerus logika. Permainan apabila yang menimbun tanda tanya. Coba mencari “karena” terbaik pada “kenapa”-nya. Memilah-milah kata yang ingin gua lontarkan agar semuanya terdengar ga seberat seharusnya.

“Ya, mungkin,” gua menelan ludah sebelum bisa meneruskan, “Ya, mungkin ini duri dalam daging-nya kita, Ay.” Continue reading

Advertisements

Tiga Dua

Tahun ini sungguh tahun yang menantang buat gua.

Di awal tahun, gua dua kali berpindah kerja. Membuat siklus hidup gua jadi dinamis banget. Adaptasi lagi sama lingkungan, belajar lagi gimana maunya bos, serta nyari tau lagi di mana warung makan yang enak dan murah deket kantor.

Hidup yang sebelumnya udah punya ritme, jadi sedikit berantakan. Bagi waktu antara pekerjaan dan keluarga jadi sedikit terganggu. Sekarang, gua jadi lebih sering pulang malam karena tumpukan pekerjaan. Skala stres yang bertambah membuat gua harus pandai-pandai mengolahnya agar ga kebablasan.

Pekerjaan baru artinya tanggung jawab baru. Makin ke atas, angin makin kencang. Skala pekerjaan makin besar, dengan jumlah tim yang makin sedikit. Perbedaan budaya kantor membuat segalanya ga jadi lebih mudah.

Di sisi lain, pekerjaan baru juga berarti pendapatan baru. Gua sama Sarah jadi harus ngatur kembali pos keuangan rumah tangga. Tambahan tabungan membuat rencana-rencana besar bisa terakselerasi, meski juga harus mampu bertahan dari godaan pengeluaran gaya hidup yang seolah terus mengejar di setiap waktu.

Belum selesai dengan badai awal tahun, pada pertengahan tahun ini, gua membuka pintu bagi ide-ide usaha sampingan yang baru. FMB Consultant telah berjalan selama tiga tahun dan sepertinya udah bisa berjalan dengan baik berkat tim yang semakin lengkap dan kompak. Sepertinya tahun ini adalah saat yang tepat bagi gua untuk melebarkan sayap ke industri lain.

Ketemuan kanan kiri, cari referensi sana sini, pergi wara wiri. Lupakan istirahat di Sabtu Minggu, akhir pekan kini beralih fungsi jadi jendela pencari informasi.

Di periode yang sama, gua memutuskan untuk mulai menulis novel lagi. Seakan stres-nya belum cukup, gua dan Sarah menantang diri dengan menambah kegiatan yang cukup memakan waktu ini. Setiap pulang kerja, gua dan Sarah duduk di meja makan sambil diskusi pengembangan cerita. Sebelum lampu kamar padam, gua menyempatkan diri untuk menulis, barang satu-dua jam aja.

Setiap malamnya, gua harus memaksa otak agar menjeda pekerjaan kantor dari setiap selnya. Bersih-bersih sebelum gua mulai tenggelam dalam runtuhan kata dan paragraf. Besok paginya, gua mengumpulkan lagi apa yang dijeda malam sebelumnya. Mengatur diri ke mode pengguna Excel, setelah lelah bergulat dengan Word.

Kalo ini Power Rangers, semua stres dari kegiatan tadi pasti udah bersatu membentuk zord. Mencoba menaklukan musuh dalam diri gua yang bernama kebugaran dan kewarasan.

Namun di balik semua itu, meski dengan tersengal dan tergopoh, gua masih bertahan. Gua harus bertahan. Karena gua sepenuhnya sadar, bahwa sekarang, hidup gua ini bukan hanya untuk diri gua sendiri. Continue reading

Kita yang Pilih

Seperti yang pernah gua bilang di postingan ini, dulu gua ini anak yang bandel. Meski sekarang gua terlihat kalem, baik, serta rajin membantu ibu, gua ini dulunya bandel banget.

Kalo dirunut-runut, kebandelan gua itu dimulai sejak gua duduk di bangku Taman Kanak-Kanak (TK). Seberapa bandel kah gua kala itu? Biar gampangnya gini. Kalo nyokap anak lain khawatir apakah anaknya akan betah di sekolah atau tidak, nyokap gua khawatir apakah gua bikin anak lain betah di sekolah atau tidak.

Hal itu gua ketahui dari cerita bokap nyokap yang sering mereka lontarkan setelah makan malam bersama. Yang kabur dari sekolah minggu lah, yang ngeberantakin kursi satu kelas lah, yang berak di celana lah, atau apa lah.

Satu yang paling gua ingat adalah kejadian gua ngeberantakin kursi di kelas. Waktu itu, jam udah menunjukan waktunya pulang sekolah. Kursi-kursi diangkat ke atas meja. Guru meminta satu murid untuk memimpin doa pulang. Murid yang paling baik dan favorit guru diminta untuk maju ke depan kelas. Itu jelas bukan gua. Gua duduk di paling belakang, dekat jalan keluar menuju WC. Maklum, gua sering berak di celana kala itu.

Ketika murid-murid sedang memanjatkan doa, kala kelas lagi hening-heningnya, gua memutuskan untuk melakukan sesuatu sebagai ice breaker. Gua jatuhin bangku satu per satu dari atas meja.

Anak setan bukan?

“Kamu tuh pernah diancem guru TK kamu lho,” kata nyokap gua sekali waktu, “Mau dimasukin ke panti asuhan gara-gara bandel banget. Kamu diminta bilang ke Mama buat bawain kamu baju di dalem plastik, soalnya disuruh nginep di panti asuhan.”

“Terus Roy bilang apa, Ma?” tanya gua yang lupa-lupa inget kejadian itu.

“Pas sampe rumah, bukannya takut, eh kamu malah kegirangan. ‘Mama, Mama! Bawain Roy baju dong! Roy mau nginep nih!’. Gagal total deh tuh anceman guru.”

Saking bandelnya, guru TK itu sampe sekarang masih inget gua dan nyokap gua. Setiap guru itu ketemu nyokap gua di jalan, dia selalu nanya apa gua udah insaf atau malah dagang narkoba. Gua memang memorable banget deh.

Kalo nyokap khawatir dengan kebandelan gua, lain lagi dengan bokap. Bokap gua malah memanfaatkan kebandelan gua itu.

Tiap pagi, bokap bertugas untuk nganterin gua ke sekolah, atau lebih tepatnya, nemenin gua sampai ke depan kelas. Bukan, bukan karena takut gua kabur dan membuka kehidupan baru di suatu kabupaten. Tapi karena TK gua itu ada di dalam satu komplek beberapa gedung sekolah yang terdiri dari SMA sampai TK.

Gedung TK-nya sendiri ada di paling dalam. Perlu waktu sekitar lima menit untuk berjalan kaki dari pintu gerbang sampai ke kelas TK gua. Sebuah jarak yang cukup jauh bagi anak kecil. Makanya nyokap mewanti-wanti bokap untuk nemenin gua sampai ke depan kelas.

Hari pertama sekolah, bokap gua memarkir motornya dan menemani gua berjalan kaki menuju kelas. Hari kedua, motor bokap masih menyala di depan gerbang dan bokap melontarkan satu pertanyaan yang jadi inti postingan kali ini. Continue reading

Pindah

Empat bulan terakhir ini hidup gua gonjang-ganjing.

Sejak akhir tahun lalu, gua dan Sarah harus pandai-pandai mengatur keuangan dan menata kembali ritme hidup. Semua bermula ketika gua memutuskan untuk berpindah kerja. Kantor baru, artinya tantangan baru, lingkungan baru, lokasi gedung yang baru, dan hal-hal baru lainnya.

Semua kayak isi bensin. Dimulai dari nol lagi.

Ga ada lagi wajah-wajah lama yang udah tau kerja gua kayak apa. Ga ada kantin kantor yang gua tau kapan kosongnya. Ga ada lagi rute pulang yang gua tau gimana selanya. Kenapa macet bangetnya, jam berapa agak lenggang, dan kapan gua mesti mulai bangun tenda di lobby kantor.

But I have to start this new journey.

Belajar lagi untuk tau apa yang bos mau. Melatih diri ngadepin bos divisi sebelah yang kalo meeting mukanya asem banget. Mencoba memahami apa hukuman sosial bagi mereka yang suka pulang tenggo. Apakah dicambuk, diarak massa, atau diminta baca komen detik.com satu per satu?

Ketika gua mulai menemukan pace di kantor yang baru, semesta berkehendak lain. Di bulan Maret kemarin, gua memutuskan untuk berpindah kantor lagi. Yes, I changed job in 3 months time. Didorong oleh ketidaknyamanan dan diajak oleh atasan yang lama untuk bekerja sama kembali, membuat gua mengiyakan tawaran berpindah dengan lumayan cepat.

Penyesuaian yang satu belum selesai, mulai lagi penyesuaian baru.

Pekerjaan baru, bisa dipelajari. Teman baru, dapat dicari. Yang paling membuat gua pusing dengan perpindahan-perpindahan ini adalah rute transportasi yang harus gua tempuh setiap hari.

Masih dengan semangat #YukNgangkotYuk, gua tetap memutuskan untuk ga bawa mobil ke kantor. Rasanya jalanan Jakarta udah cukup penuh untuk ditambah satu mobil lagi. Demi kewarasan, gua memilih untuk naik kendaraan umum atau transportasi online. Menghindari macet yang sering terlihat bak parkir massal di jalan raya.

Apalagi lokasi kantor gua yang sekarang terletak di salah satu lubang neraka Jakarta. Jalan Doktor Satrio. Yes, that so called segitiga emas Doktor Satrio. Continue reading

Menelusuri Keindahan Sulawesi Dengan Trigana Air

Meski belum pernah ke sana, gua meyakini kalo Sulawesi memiliki banyak pesona alam yang sayang jika dilewatkan. Ga salah jika perlahan, wisata di Sulawesi semakin terkenal tak hanya di dalam negeri, tapi juga sampai ke mancanegara.

Meski begitu, destinasi wisatanya belum sebanyak Bali. Namun beberapa di antaranya udah jadi salah satu tujuan impain para traveler dunia, seperti Bunaken, Wakatobi dan Toraja.

Ada beberapa maskapai yang memiliki rute ke tempat ini, salah satunya adalah Trigana Air. Berbasis di bandara Soekarno Hatta, Trigana Air melayani ke 20 destinasi di nusantara. Bahkan, Trigana melayani rute ke Papua dengan harga terjangkau. Dengan Slogannya “We Serve You Here, There, and Everywhere”. Maskapai milik swasta ini menjanjikan pelayanan yang maksimal untuk penumpangnya di semua rute.

Trigana pun mempermudah kalian yang ingin berlibur ke Sulawesi dengan menyediakan rute penerbangan ke sana. Dan sebagai pertimbangan, berikut beberapa spot wisata Sulawesi berskala internasional yang bisa kalian kunjungi.

Menyelam dan Nikmati Surga Bawah Laut Taman Nasional Wakatobi

sulawesi1

Indonesia memiliki banyak Taman Nasional, salah satunya adalah Wakatobi. Banyak penyelam yang menyebutnya Surga bawah laut. Bahkan sebuah ekspedisi dari Inggris pun dilakukan untuk meneliti jumlah spesies terumbu karang di Wakatobi. Dan hasilnya adalah 750 dari 850 jenis spesies di dunia ada di Taman Nasional Wakatobi ini. Negeri ini kaya luar biasa bukan? Continue reading