Category Archives: thoughts

Kita yang Pilih

Seperti yang pernah gua bilang di postingan ini, dulu gua ini anak yang bandel. Meski sekarang gua terlihat kalem, baik, serta rajin membantu ibu, gua ini dulunya bandel banget.

Kalo dirunut-runut, kebandelan gua itu dimulai sejak gua duduk di bangku Taman Kanak-Kanak (TK). Seberapa bandel kah gua kala itu? Biar gampangnya gini. Kalo nyokap anak lain khawatir apakah anaknya akan betah di sekolah atau tidak, nyokap gua khawatir apakah gua bikin anak lain betah di sekolah atau tidak.

Hal itu gua ketahui dari cerita bokap nyokap yang sering mereka lontarkan setelah makan malam bersama. Yang kabur dari sekolah minggu lah, yang ngeberantakin kursi satu kelas lah, yang berak di celana lah, atau apa lah.

Satu yang paling gua ingat adalah kejadian gua ngeberantakin kursi di kelas. Waktu itu, jam udah menunjukan waktunya pulang sekolah. Kursi-kursi diangkat ke atas meja. Guru meminta satu murid untuk memimpin doa pulang. Murid yang paling baik dan favorit guru diminta untuk maju ke depan kelas. Itu jelas bukan gua. Gua duduk di paling belakang, dekat jalan keluar menuju WC. Maklum, gua sering berak di celana kala itu.

Ketika murid-murid sedang memanjatkan doa, kala kelas lagi hening-heningnya, gua memutuskan untuk melakukan sesuatu sebagai ice breaker. Gua jatuhin bangku satu per satu dari atas meja.

Anak setan bukan?

“Kamu tuh pernah diancem guru TK kamu lho,” kata nyokap gua sekali waktu, “Mau dimasukin ke panti asuhan gara-gara bandel banget. Kamu diminta bilang ke Mama buat bawain kamu baju di dalem plastik, soalnya disuruh nginep di panti asuhan.”

“Terus Roy bilang apa, Ma?” tanya gua yang lupa-lupa inget kejadian itu.

“Pas sampe rumah, bukannya takut, eh kamu malah kegirangan. ‘Mama, Mama! Bawain Roy baju dong! Roy mau nginep nih!’. Gagal total deh tuh anceman guru.”

Saking bandelnya, guru TK itu sampe sekarang masih inget gua dan nyokap gua. Setiap guru itu ketemu nyokap gua di jalan, dia selalu nanya apa gua masih bandel atau udah insaf. Gua memang memorable banget deh.

Kalo nyokap khawatir dengan kebandelan gua, lain lagi dengan bokap. Bokap gua malah memanfaatkan kebandelan gua itu.

Tiap pagi, bokap bertugas untuk nganterin gua ke sekolah, atau lebih tepatnya, nemenin gua sampai ke depan kelas. Bukan, bukan karena takut gua kabur dan membuka kehidupan baru di suatu kabupaten. Tapi karena TK gua itu ada di dalam satu komplek beberapa gedung sekolah yang terdiri dari SMA sampai TK.

Gedung TK-nya sendiri ada di paling dalam. Perlu waktu sekitar lima menit untuk berjalan kaki dari pintu gerbang sampai ke kelas TK gua. Sebuah jarak yang cukup jauh bagi anak kecil. Makanya nyokap mewanti-wanti bokap untuk nemenin gua sampai ke depan kelas.

Hari pertama sekolah, bokap gua memarkir motornya dan menemani gua berjalan kaki menuju kelas. Hari kedua, motor bokap masih menyala di depan gerbang dan bokap melontarkan satu pertanyaan yang jadi inti postingan kali ini. Continue reading

Pindah

Empat bulan terakhir ini hidup gua gonjang-ganjing.

Sejak akhir tahun lalu, gua dan Sarah harus pandai-pandai mengatur keuangan dan menata kembali ritme hidup. Semua bermula ketika gua memutuskan untuk berpindah kerja. Kantor baru, artinya tantangan baru, lingkungan baru, lokasi gedung yang baru, dan hal-hal baru lainnya.

Semua kayak isi bensin. Dimulai dari nol lagi.

Ga ada lagi wajah-wajah lama yang udah tau kerja gua kayak apa. Ga ada kantin kantor yang gua tau kapan kosongnya. Ga ada lagi rute pulang yang gua tau gimana selanya. Kenapa macet bangetnya, jam berapa agak lenggang, dan kapan gua mesti mulai bangun tenda di lobby kantor.

But I have to start this new journey.

Belajar lagi untuk tau apa yang bos mau. Melatih diri ngadepin bos divisi sebelah yang kalo meeting mukanya asem banget. Mencoba memahami apa hukuman sosial bagi mereka yang suka pulang tenggo. Apakah dicambuk, diarak massa, atau diminta baca komen detik.com satu per satu?

Ketika gua mulai menemukan pace di kantor yang baru, semesta berkehendak lain. Di bulan Maret kemarin, gua memutuskan untuk berpindah kantor lagi. Yes, I changed job in 3 months time. Didorong oleh ketidaknyamanan dan diajak oleh atasan yang lama untuk bekerja sama kembali, membuat gua mengiyakan tawaran berpindah dengan lumayan cepat.

Penyesuaian yang satu belum selesai, mulai lagi penyesuaian baru.

Pekerjaan baru, bisa dipelajari. Teman baru, dapat dicari. Yang paling membuat gua pusing dengan perpindahan-perpindahan ini adalah rute transportasi yang harus gua tempuh setiap hari.

Masih dengan semangat #YukNgangkotYuk, gua tetap memutuskan untuk ga bawa mobil ke kantor. Rasanya jalanan Jakarta udah cukup penuh untuk ditambah satu mobil lagi. Demi kewarasan, gua memilih untuk naik kendaraan umum atau transportasi online. Menghindari macet yang sering terlihat bak parkir massal di jalan raya.

Apalagi lokasi kantor gua yang sekarang terletak di salah satu lubang neraka Jakarta. Jalan Doktor Satrio. Yes, that so called segitiga emas Doktor Satrio. Continue reading

Menelusuri Keindahan Sulawesi Dengan Trigana Air

Meski belum pernah ke sana, gua meyakini kalo Sulawesi memiliki banyak pesona alam yang sayang jika dilewatkan. Ga salah jika perlahan, wisata di Sulawesi semakin terkenal tak hanya di dalam negeri, tapi juga sampai ke mancanegara.

Meski begitu, destinasi wisatanya belum sebanyak Bali. Namun beberapa di antaranya udah jadi salah satu tujuan impain para traveler dunia, seperti Bunaken, Wakatobi dan Toraja.

Ada beberapa maskapai yang memiliki rute ke tempat ini, salah satunya adalah Trigana Air. Berbasis di bandara Soekarno Hatta, Trigana Air melayani ke 20 destinasi di nusantara. Bahkan, Trigana melayani rute ke Papua dengan harga terjangkau. Dengan Slogannya “We Serve You Here, There, and Everywhere”. Maskapai milik swasta ini menjanjikan pelayanan yang maksimal untuk penumpangnya di semua rute.

Trigana pun mempermudah kalian yang ingin berlibur ke Sulawesi dengan menyediakan rute penerbangan ke sana. Dan sebagai pertimbangan, berikut beberapa spot wisata Sulawesi berskala internasional yang bisa kalian kunjungi.

Menyelam dan Nikmati Surga Bawah Laut Taman Nasional Wakatobi

sulawesi1

Indonesia memiliki banyak Taman Nasional, salah satunya adalah Wakatobi. Banyak penyelam yang menyebutnya Surga bawah laut. Bahkan sebuah ekspedisi dari Inggris pun dilakukan untuk meneliti jumlah spesies terumbu karang di Wakatobi. Dan hasilnya adalah 750 dari 850 jenis spesies di dunia ada di Taman Nasional Wakatobi ini. Negeri ini kaya luar biasa bukan? Continue reading

Kesempatan

“Nih, liat nih, cincin Papa.”

Hampir seminggu sekali gua mampir ke rumah bokap nyokap untuk sekedar makan malam atau ngobrol tentang apa aja. Sabtu itu, di antara obrolan santai kami, tiba-tiba bokap masuk ke kamarnya dan kembali dengan nunjukin cincin berbatu akik warna merah. Awalnya, gua kira ini cincin batu akik pada umumnya. Namun, bokap berikrar bahwa ini bukan sembarang cincin batu akik.

“Kalo kena aer, batunya bisa nyala lho,” kata bokap sambil berjalan ke arah wastafel, “Tuh, tuh, liat tuh. Nyala kan?”

Gua yang awalnya apatis, jadi penasaran juga. Lah kok iya batu akik bisa nyala? Darimana sumber listriknya? Pas kena air kok malah nyala, bukannya nyetrum? Kok bisa-bisanya Agus dicalonin Gubernur DKI sama SBY? Dan seterusnya, dan seterusnya.

Muka bokap makin sumringah ketika gua berjalan mendekat dan tampak kebingungan. Dengan suaranya yang menggelegar, bokap bertanya, “Ayo tebak, kira-kira berapa harganya?”

Perlu diketahui, bokap gua bukan orang yang sayang uang. Bukan orang kaya, tapi juga bukan orang yang mikir dua kali untuk beli barang yang dia suka. Ketika dia ketemu sesuatu yang dia kepengen, dia bakal bayar berapa pun harganya, yang penting murah.

Jadi, kalo gua ditanya berapa harga cincin batu akik yang bisa nyala itu, jawabannya mungkin sekitar 500 ribu. Sebuah harga yang sepertinya masih masuk akal untuk ukuran dompet bokap gua. Tapi daripada berspekulasi, gua memilih untuk melakukan yang orang pintar biasa lakukan ketika bingung mau menjawab apa: bertanya balik.

“Berapa, Pa? Mahal ya?”

Bukannya menjawab, bokap malah bercerita. Continue reading

Seperti Papa

Gua ingin tumbuh seperti Papa.

Yang jarang merintah, malah suka memberi teladan.

Yang selalu bertindak, dan ga pernah ngomong doang.

Yang jujur apa adanya, tanpa pernah peduli gengsi.

Yang ga pernah mukul, tapi kita bisa segan kepadanya.

Yang bisa menjadi guru, tanpa pernah menggurui.

Yang ga pernah mengeluh, malahan sering melucu.

Yang cita-citanya ga setinggi langit, tapi usahanya sekeras karang.

Yang ga mengukur apapun dengan uang, namun dengan pencapaian-pencapaian.

Yang ga peduli apa kata orang, yang penting dia bahagia.

Yang definisi bahagianya hanya tidur cukup dan makan enak.

Yang jadi contoh sempurna akan idiom “bahagia itu sederhana”.

Dan yang telah, sedang, dan akan selalu menjadi pahlawan bagi anak-anaknya.

bokap

I love you, Pa.