Tag Archives: Hiroshima

Tempat Belanja Tumpah Ruah di Jepang

Meski bukan seorang shopaholic, gua suka belanja juga kalo lagi traveling. Ada 2 barang yang pasti selalu gua beli ketika jalan-jalan, yaitu: magnet kulkas dan kaos.

Magnet kulkas buat gua tempel di… ya, di pintu kulkas. Selain buat kenang-kenangan, tujuan gua nempel magnet di pintu kulkas itu sebagai penanda negara mana aja yang udah gua kunjungin sejauh ini. Dan sebagai penggemar kaos, rasanya ga afdol kalo ga beli kaos dengan tulisan atau gambar negara setempat selagi traveling.

Sementara untuk oleh-oleh, favorit gua itu beli makanan. Kacang, lebih tepatnya. Karena sehipster-hipsternya orang, dia pasti suka makan kacang. Selain itu, kacang bisa dinikmati secara massal. Jadi, cukup beli 1-2 kantong kacang untuk temen-temen sekantor yang banyaknya segambreng. Minimal seorang dapet sebutir. Efisien bukan?

Biasanya, gua bakal belanja di tempat yang tumpah ruah. Maksudnya, di satu tempat yang segala macam barang ada. Palu gada. Apa lu mau, gua ada. Jadi, gua ga perlu ke sana ke mari untuk nyari magnet kulkas, kaos, atau oleh-oleh. Gua juga bisa ngebanding-bandingin harga ke toko sebelah kalo belanja di tempat yang tumpah ruah. Ibarat belanja online, ini seperti belanja di forum, atau situs market place kayak shopious.com. Karena segala macam barang ada di sana.

Waktu #JalanJapan tahun 2013 lalu, gua berkesempatan untuk mengunjungi beberapa tempat belanja tumpah ruah di Tokyo, Kyoto, Osaka, Nara, dan Hiroshima. Ada yang berhasil membuat gua merogoh kocek, namun ada juga yang hanya membuat mata gua tercuci.

Nah, di postingan kali ini, gua mau berbagi beberapa tempat belanja tumpah ruah yang ada di Jepang. Semoga postingan ini berguna buat nusa dan bangsa.

Here we go.

1. Asakusa

Kesan pertama gua akan Asakusa adalah… rame banget!

Ga cuma turis, tapi warga lokal pun bergerombol di sana. Itu karena daerah yang terletak di Tokyo bagian utara ini juga terdapat kuil Sensoji, kuil Budha tertua yang ada di Tokyo.

Selain Sensoji, yang membuat Asakusa jadi destinasi favorit adalah adanya Kaminarimon, gerbang dengan lentera merah berukuran jumbo yang menggantung di tengah. Menjadikannya spot foto yang sayang untuk dilewatkan.

Daerah belanjanya sendiri bernama Nakamise. Sebuah area yang berada tepat di depan Kaminarimon. Di Nakamise, kios-kios berjejer padat, berjualan jajanan tradisional dan souvenir-souvenir khas Jepang. Makanya, ga heran kalo Asakusa ini rame banget. Karena selain bisa ibadah, area ini pas banget buat foto-foto dan belanja oleh-oleh.

Gua mengunjungi Asakusa di hari terakhir di Tokyo yang juga hari terakhir di Jepang. Sengaja ditaruh paling akhir pada itinerary karena gua tau di sini adalah tempat yang tepat untuk belanja oleh-oleh. Namun karena saking ramenya gua jadi bingung mau beli apa. Pusing pala barbie.

Salah satu kios yang menarik perhatian gua justru sebuah kios penjual mochi. Selain karena kiosnya warna pink gonjreng, menjadi menarik karena yang jualan kinyis-kinyis gimana gitu. Kios ini lumayan rame dan jadi perhatian meski harga mochi-nya ga murah-murah amat. Mungkin harganya udah termasuk biaya beli bedak sama lipensetip si Mbak-nya.

asakusa

Untuk menuju ke Asakusa, kita bisa naik kereta JR Yamanote Line dari stasiun Tokyo menuju stasiun Kanda untuk berpindah ke Ginza Subway Line, lalu turun di stasiun Asakusa. Atau jika dari arah Shinjuku, bisa naik JR Chuo Line (jalur oranye) ke stasiun Kanda untuk berpindah ke Ginza Subway Line, lalu turun di stasiun Asakusa. Continue reading

Advertisements

Kurang Lengkap

Beberapa bulan belakangan ini, di linimasa gua lagi ada banyak kuis yang berhadiah traveling gratisan. Dari kuis nge-blog, fotografi, bahkan modal ngetwit 140 karakter bisa membuat kita meraih hadiah jalan-jalan ke luar negeri atau kota secara cuma-cuma.

Ada beberapa kuis yang mengharuskan si pemenang pergi sendiri, dan ada juga yang berhadiah 2 tiket untuk 1 pemenang. Satu-dua kali gua berpartisipasi juga, namun sejak 2014, gua memilih untuk ga ikutan lagi kuis yang berhadiah traveling gratisan sendirian. Jika ditanya apa alasannya, maka gua akan menjawab dengan cerita seperti ini.

Akhir tahun 2013 lalu, gua ada rejeki lebih untuk bisa traveling ke Jepang, bareng Tirta dan Siti. Sebelum berangkat, gua udah nanya dulu sama Gelaph yang pernah ke Korea di bulan yang sama. Gua beranggapan bahwa Korea sama Jepang mirip-mirip lah ya. Jadi referensi Gelaph masih valid dan relevan.

“Di sana dingin ga, Laph?” tanya gua.

“Hmmm… Mayan lah. Delapan belas derajat. Sejuk-sejuk doang palingan,” jawab Gelaph dengan santainya.

Berbekal informasi itulah, gua packing keperluan perjalanan gua selama 7 malam di Jepang. Gua hanya membawa beberapa kaos, 2 celana jeans, 1 buah jaket yang ga begitu tebal, tanpa syal ataupun sarung tangan.

Singkat cerita, gua pun berangkat ke Jepang di awal bulan November. Ga lama setelah pesawat mendarat, pintu terbuka, tangga tersedia, dan penumpang berbaris di isle untuk segera turun. Ketika kaki gua menginjak platform tangga pertama, Tirta manggil gua.

“Roy, kemaren si Gelaph bilangnya apa soal suhu?”

“Delapan belas derajat, Ta. Sejuk-sejuk doang.”

“Coba deh tuh lu sentuh pegangan tangganya.”

Tanpa mikir panjang, gua pegang pinggiran tangga yang terbuat dari besi. Anjir. DINGIN!

“Mamam tuh sejuk!” tawa Tirta.

Ujung-ujung jari gua langsung kebas sedikit. Buru-buru gua memasukkan tangan ke dalam kantong jaket untuk mencari kehangatan. Gua menghembus-hembuskan napas, coba membuat asap karbondioksida di udara. Sejuk-sejuk doang? Dengkulmu!

Tapi gua masih yakin bisa mengatasi cuaca dingin ini hanya bermodal jaket yang gua bawa. Begitu pun dengan Tirta. Sebagai traveler kere, kami jelas ga menganggarkan untuk beli sarung tangan selama di Jepang. Biarkan kobaran semangat yang menghangatkan kami dari dalam (cailah). Kami harus survive!

Namun apa daya, kami akhirnya tumbang juga. Makin hari, tangan makin kebas dan lengket bener sama kantong jaket. Di malam ketiga, di kota Hiroshima, gua dan Tirta memutuskan untuk merogoh kocek demi bisa membeli sarung tangan. Untungnya waktu itu gua nginep di daerah Honduri, pusat kota Hiroshima, jadi gampang kalo mau beli-beli sesuatu, termasuk belanja pakaian hangat.

Sialnya, setelah jalan beberapa jam, gua dan Tirta belum nemuin sarung tangan dengan harga terjangkau. Di saat gua mulai berpikir untuk melilit tangan dengan celana dalam, tiba-tiba Tirta menunjuk ke sebuah toko yang sepertinya menyediakan barang-barang dengan harga murah.

“Ini bagus nih, Roy,” usul Tirta, menunjuk ke sebuah sarung tangan.

“Duh, 2,000 yen, Ta. Dua ratus ribu rupiah lebih. Sayang ah. Setelah dari Jepang, bakal jarang banget dipakenya. Mau gua pake ke mana lagi coba? Sukabumi?”

Continue reading