Tag Archives: Moman Xiangji

Pacaran Era Sekarang

Pacaran ketika kita udah ngantor itu beda banget sama pacaran waktu masih kuliah. Percaya deh. Pacaran era kantoran kayak gua sekarang ini butuh perjuangan lebih dari yang dulu masih menyandang status mahasiswa.

Kayak gua dan si pacar. Kita sama-sama ngantor sebagai karyawan di sebuah perusahaan swasta. Kita berdua menghabiskan mayoritas waktu dalam satu hari di dalam cubicle menatap laptop dengan nanar demi uang yang masuk ke rekening di akhir bulan. Waktu buat gua pacaran sama si pacar pastilah ga sebanyak anak-anak SMA atau kuliahan. Kini, waktu gua dan si pacar bak angkot di lampu merah. Mepet.

Gua berangkat ke kantor dari jam 8 pagi dan baru bisa pulang paling cepat jam 6 sore. Pacar pun begitu. Nyaris setengah hari, kita beraktivitas di kantor. Kepala mumet dengan tumpukan laporan yang mesti diselesaiin, deretan email yang harus dibalas, atau permintaan bos yang ga bisa ditolak. Berulang begitu terus selama sembilan, sepuluh, atau bahkan dua belas jam. Bawaannya pengen memperbanyak diri pake mesin fotocopy atau menubrukkan diri ke gerobak tukang ketoprak depan kantor.

Badan lemes, otak juga lesu. Gua letih, pacar juga lunglai. Agak berat maksain ketemu untuk sekadar bercerita unek-unek di kantor tadi. Apalagi jalanan Jakarta makin hari makin mirip dengan bait pertama lagu Cinta Ini Membunuhku-nya D’Masiv. Berantakan dan ga karuan. Rasanya setiap pulang kantor pengen segera pulang dan bersilatuhrami dengan seperangkat alat tidur.

Kalo ga pinter-pinter ngakalin, hubungan gua sama si pacar bisa putus tengah jalan. Tingkat stres yang tinggi gara-gara kerjaan kantor ga jarang bikin mood kita sama-sama “senggol bacok”. Namun kunci sukses gua dan si pacar bisa terus awet sampe sekarang –walaupun dihadang tumpukan invoice dan berim-rim kertas ga jelas– adalah  Continue reading

Advertisements